Stadion Papua Bangkit Harus Jadi Ikon Wilayah Timur Indonesia Menpora Imam Nahrawi menedang bola di Stadion Papua Bangkit, Sentani, Papua, Jumat (21/6/2019) ANTARA/Bayu Kuncahyo

MerahPutih.com - Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Imam Nahrawi berkesempatan menjajal rumput lapangan Stadion Papua Bangkit yang tidak akan lama lagi akan dibuka.

"Ayo kita coba dulu lapangannya. Ada bolakan?," kata Menpora Imam usai meminjau langsung persiapan PON 2020 di Stadion Papua Bangkit, Sentani, Papua, Jumat (21/6).

Menpora Imam Nahrawi di Stadion Papua Bangkit. Foto: @stadionpapuabangkit
Menpora Imam Nahrawi di Stadion Papua Bangkit. Foto: @stadionpapuabangkit

Tantangan orang nomor satu di Kemenpora itu langsung sambut oleh Sekretaris Umum Persipura Rocky Bebena. Mereka langsung membawa bola menuju gawang sisi kanan dari tribun VVIP stadion yang bakal digunakan untuk pembukaan dan penutupan PON 2020.

BACA JUGA: Proyek 'Galactios' Jilid Tiga: Yang Mahal Tak Selalu Langsung Andal

Imam dan Rocky Babena saling bergantian menggiring bola hingga adu tendangan pinalti dilakukan. Menpora terlebih dahulu menjadi penendang, saat bola masuk sorakan dari penonton langsung pecah.

"Ini sama dengan lapangan di GBK. Makanya ke depan, kejuaraan internasional harus bisa dibawa ke sini. Stadion Papua Bangkit harus jadi ikon di wilayah timur Indonesia," sambungnya.

Politikus Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) itu selain mencoba rumput lapangan juga meninjau lokasi pertandingan yang berada di komplek Stadion Papua Bangkit yaitu Istora Papua Bangkit dan kolam akuatik. Keduanya saat ini masih dalam tahap pembangunan.

Untuk Istora yang pembangunannya dilakukan oleh Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (Kemenpupera), saat ini progres pembangunannya mencapai 29,081 persen dalam waktu delapan bulan.

"Saat ini on progres. Sesuai dengan jadwal. Sesuai dengan tahapan, pembangunan Istora bakal tuntas pada Juli 2020 nanti," kata perwakilan dari Kemenpupera yang juga ketua satker pembangunan istora dan kolam akuatik PON 2020, Anggoro Putro.

Stadion Papua Bangkit. Foto: @stadionpapuabangkit
Stadion Papua Bangkit, Sentani, Papua. Foto: @stadionpapuabangkit

Setelah ke Istora, menpora dan rombongan juga meninjau pembangunan kolam akuatik. Progres pembangunannya sendiri baru 16 persen. Meski demikian, Anggoro optimistis pembangunannya bakal tepat waktu yang didasari dengan apa yang dilakukan saat Asian Games 2018.

BACA JUGA: Proyek 'Galactios' Jilid Tiga: Zidane Butuh yang Pas Ketimbang Status Bintang

Kolam akuatik sendiri tidak boleh dipandang sebelah mata karena tidak jauh beda dengan GBK. Yang membedakan hanya jumlah kolam yaitu tiga, sedangkan di GBK ada empat kolam. Fasilitas pendukung mulai dari panel hingga alat pencatatan waktu juga sama dengan GBK. (*)


Tags Artikel Ini

Andika Pratama

LAINNYA DARI MERAH PUTIH