Fashion
SOVLO Buka Peluang Besar untuk Ilustrator Lokal Salah satu karya ilustrator lokal (Foto: SOVLO)

KEKAYAAN budaya di Indonesia melahirkan sejumlah karya-karya kreatif dan inovatif dari para pekerja seni. Sayangnya, pandemi menghantam berbagai industri yang menopang perekonomian Indonesia, tak terkecuali industri kreatif. Salah satu industri kreatif yang turut terseok-seok akibat pandemi adalah industri fesyen.

Untuk mensiasati hal tersebut, brand fesyen yang lahir di masa pandemi, SOVLO coba merespons situasi krisis ekonomi. Lahir di tengah pandemi, SOVLO berhasil memikat perhatian para pecinta fesyen di dalam negeri. Ranah digital yang tumbuh subur di masa pandemi terbukti membuka peluang bagi perusahaan yang masuk kategori UMKM ini untuk menyelamatkan pegawai dan penjahit yang bergantung pada usahanya. Kemudian mereka membuka peluang juga bagi ilustrator-ilustrator berbakat untuk mendapatkan penghasilan dari karyanya.

Baca Juga:

Jangan Tunda Menemukan Pekerjaan Impian

FOTO
Penjahit yang kembali bangkit di masa pandemi bersama SOVLO (Foto: SOVLO)

Sejak November silam SOVLO meluncurkan kampanye Bangga Ilustrator Lokal yang diresmikan Menparekraf RI, Sandiaga Uno. Melalui kampanye yang rencananya berlangsung hingga penghujung 2022 ini, SOVLO menargetkan berkolaborasi dengan setidaknya 500 ilustrator berbakat dari seluruh penjuru negeri. Kampanye ini merupakan kelanjutan strategi SOVLO untuk berkolaborasi dengan ilustrator lokal yang sudah dilakukan sejak Februari 2021.

Lidya Valensia, CEO dan Founder SOVLO menjelaskan alasan peluncuran kampanye ini. “Langkah kolaborasi dengan ilustrator yang dilakukan SOVLO selama ini sangat menggembirakan hasilnya. Selama ini pula kami melihat bahwa sangat banyak ilustrator Indonesia yang karyanya sangat bagus dan berpotensi. Melalui kampanye Bangga Ilustrator Lokal, kami ingin membuka pintu seluas-luasnya dan menjadi wadah bagi ilustrator lokal agar karya mereka bisa menghasilkan bahkan bisa menjadi sumber penghidupan khususnya di masa pandemi ini,” jelas Lidya.

Baca Juga:

Mahakarya Street Art Sneakers di Sneakertopia

Strategi kolaborasi dengan ilustrator lokal, plus kualitas produk yang baik, semakin mendongkrak nama SOVLO di industri fesyen dalam negeri. Sebagai produk karya anak bangsa, SOVLO memiliki keleluasaan dan memilih untuk mengeksplorasi tema-tema positif dan menguatkan seperti Indonesian Strong Woman, Kembang Nusantara, dan Colorful Indonesia yang disukai konsumen, selain juga tema-tema unik dari para ilustrator yang sudah berkolaborasi.

“Untuk kolaborasi dengan para ilustrator, SOVLO memang menyarankan ilustrator yang bekerja sama untuk menggali inspirasinya dari kehidupan sehari-hari masyarakat Indonesia dan semangat Keindonesiaan. Tujuannya agar karya-karya yang kami wujudkan menjadi produk, bisa dekat di hati masyarakat luas,” ujar Lidya.

Ilustrator yang berkolaborasi dengan SOVLO bisa datang dari beragam latar belakang. Salah satunya adalah Djoanneth seorang arsitek di salah satu studio arsitektur di Jakarta. Sejak kecil sudah hobi menggambar, di awal tahun 2021 Joanne mencoba ilustrasi digital. Metode inilah yang digunakannya untuk melahirkan karya untuk SOVLO. Perkenalan Joanne dengan SOVLO sendiri dimulai lewat Instagram, saat SOVLO sedang mengeksplorasi tema Colourful Indonesia.

sovlo
Colorful Indonesia (Foto: SOVLO)

Perempuan yang akrab disapa Joanne tersebut mengatakan ketika mulai kontak dengan SOVLO, ia diminta mengangkat tema Colorful Indonesia. "Cukup luas dan memicu saya mencari hal baru di luar budaya, flora atau fauna. Akhirnya saya tertarik mengangkat tema pahlawan nasional, karena pahlawan memiliki latar belakang seperti suku, ras, dan agama yang berbeda-beda, tetapi punya satu tujuan untuk Indonesia. Jadi orang yang berjuang itu beragam. Dari situlah, saya menemukan Colourful Indonesia versi saya, kemudian dituangkan SOVLO sebagai produk fesyen, salah satunya kemeja” beber Joanne.

SOVLO
Uniknya karya ilustrator lokal (Foto: SOVLO)

Mirip dengan pengalaman Joanne, Melissa (MelissaChaw13) juga menemukan SOVLO lewat Instagram. “Alasan saya mengajukan karya ke SOVLO karena baru pertama kali menemukan ada wadah bagi ilustrator lokal untuk mewujudkan karyanya menjadi produk,” ucap Melissa yang tercatat sebagai mahasiswa di sebuah PTN ini. Ilustrasi karya Melissa yang penuh warna dan fun diwujudkan menjadi beberapa jenis produk fesyen, mulai dari kemeja, tas, hingga laptop sleeve. Guratan ilustrasinya ini, mengantar Melissa berhasil menjadi salah satu ilustrator SOVLO dengan hasil penjualan terbesar.

Selain mendapatkan penghasilan tambahan, secara keseluruhan, pengalaman berkolaborasi dengan SOVLO sangatlah berkesan. Hal ini diutarakan Moudy Angela (sketchymo.id). Moudy adalah iustrator SOVLO yang juga ibu rumah tangga dengan dua anak yang gemar mengisi waktunya dengan membuat ilustrasi.

“Saat mulai berkolaborasi, saya diajak main ke tempat produksi dan bertemu dengan para pekerja dan penjahit. Hal ini yang membedakan kolaborasi saya dengan yang sebelumnya. Baru pertama kali dibolehkan melihat tempat produksi dan kami sebagai ilustrator dianggap sebagai keluarga. Ini membuat saya ingin bisa terus kolaborasi dengan SOVLO,” tutur Moudy.

Ketiga ilustrator ini juga memuji sistem bagi hasil yang diterapkan SOVLO, karena bisa menguntungkan mereka juga sebagai ilustratornya. "Sistem bagi hasil yang diterapkan SOVLO juga sangat terbuka. Perhitungannya detail dan transparan. Kami bahkan pernah zoom bersama untuk membahas perhitungan penjualan produk. Jadi ilustrator lain juga saling tahu dan tidak ada kesalahpahaman. Rasio pembagiannya juga cukup menguntungkan dibanding kolaborasi saya sebelum-sebelumnya dengan brand lain,” tambah Moudy Angela.

Suksesnya kolaborasi dengan 15 ilustrator, mendorong SOVLO untuk secara resmi meluncurkan kampanye Bangga Ilustrator Lokal di akhir tahun lalu. Langkah SOVLO ini juga didukung oleh ilustrator-ilustrator yang sudah berkolaborasi dengan SOVLO.

“Dengan menggandeng lebih banyak ilustrator dengan beragam latar belakang, kami ingin SOVLO bisa menangkap ide, aspirasi, gaya dan estetika modern khas Indonesia yang tumbuh dan berkembang di berbagai daerah. Jika memang estetikanya bisa menarik perhatian masyarakat, maka perlu kita tumbuhkan bersama,” terang Lidya.

Joanne yang memiliki latar belakang arsitektur mendukung penuh ide ini. Joanne juga mengajak rekan-rekan ilustrator lainnya untuk tidak ragu ikut mengajukan karya dan berkolaborasi dengan SOVLO. “Kampanye Bangga Ilustrator Lokal adalah kesempatan bagi teman-teman yang memiliki hobi dan skill menggambar ilustrasi untuk mendapat penghasilan dari karya ilustrasinya. Tidak harus yang berprofesi sebagai ilustrator full time atau freelance yang bisa ikut,” ajak Joanne.

“Kami berharap kampanye ini bisa diterima masyarakat dan agar para ilustrator lokal dan pekerja kreatif tidak ragu untuk turut serta dalam Bangga Ilustrator Lokal. Semoga semangat kebersamaan ini bisa menginspirasi dan membuat semakin banyak orang bersemangat untuk sama-sama berjuang bangkit,” tukas Lidya.

Tertarik untuk menjadi bagian SOVLO? Jika tertarik berkolaborasi, ilustrator di seluruh Indonesia bisa mendaftarkan diri dan karyanya di https://tinyurl.com/ilustratorSOVLO atau mendapatkan informasi melalui akun instagram SOVLO di @sovlo.id. (avia)

Baca Juga:

Jangan Tunda Merangsang Imajinasi Si Kecil

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Auto Kekar, Rahasia Latihan Fisik Ala James Bond
ShowBiz
Auto Kekar, Rahasia Latihan Fisik Ala James Bond

Latihan fisik James Bond akan membuat kamu bugar dan kekar.

Agen Travel Independen Bali Tangguh Walau Sepi Wisatawan
Fun
Agen Travel Independen Bali Tangguh Walau Sepi Wisatawan

Agen travel ini tetap bertahan dengan mencoba profesi baru.

Amber Heard Didiagnosis Histrionic Personality Disorder, Apakah Itu?
Fun
Amber Heard Didiagnosis Histrionic Personality Disorder, Apakah Itu?

Histrionic personality disorder kondisi kesehatan yang diidap Amber Heard.

Bayi di Cover Album 'Nevermind' Gugat Nirvana, Apa Alasannya?
ShowBiz
Bayi di Cover Album 'Nevermind' Gugat Nirvana, Apa Alasannya?

Sang bayi yang kini berusia 30 tahun menuntut Rp 2,1 miliar.

Rayakan Lebaran dengan Promo dari Industri Otomotif
Fun
Ahli Bedah untuk Pertama Kali Gunakan Teknologi 3D pada Pasien
Hiburan & Gaya Hidup
Ahli Bedah untuk Pertama Kali Gunakan Teknologi 3D pada Pasien

Memungkinkannya untuk lebih tepat selama operasi.

Karakter Terbaru Genshin Impact Mirip Su dari Honkai Impact 3rd
Hiburan & Gaya Hidup
Karakter Terbaru Genshin Impact Mirip Su dari Honkai Impact 3rd

Hoyoverse akan menggarap karakter terbaru untuk memperkenalkan wilayah terkini.

Pemuda, 'Healing' Tak Harus 'Travelling'
Fun
Pemuda, 'Healing' Tak Harus 'Travelling'

Staycation akan menghilangkan kepenatan kamu pemuda.

Dua Tahun Absen, Synchronize Fest Akan Hentak Jakarta di Oktober 2022
ShowBiz
Dua Tahun Absen, Synchronize Fest Akan Hentak Jakarta di Oktober 2022

Festival musik Synchronize Fest akan digelar pada 7-9 Oktober 2022 di Gambir Expo Kemayoran, Jakarta.