Sosok Pemudi Jagoan Negeri Aing Lulusan S3 Termuda Teknik Industri Patahkan stigma studi sistem & industri tidak cocok bagi perempuan. (Unsplash-Thisis Engineering RAEng)

DIVA Kurnianingtyas (24) bukan gadis biasa. Ia sosok pemudi tangguh membuat bangga ibunya, Iffah Nur Rahmiyati. Tidak tanggung-tanggung, predikat S3 atau gelar doktor berhasil disabetnya saat usia baru menginjak kepala dua. Bidang studinya, Departemen Teknik Sistem dan Industri.

Ketika teman-teman sebayanya lulus kuliah, mencari pekerjaan, Diva justru menjadi seorang lulusan termuda S3 di Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS). Gelar S3 miliknya berhubungan dengan sistem, perangkat lunak, dan data di dalamnya.

Baca Juga:

Raju, Pemuda NTT Berprestasi di PON Papua Bermodalkan Uang Pribadi

Predikat lulusan S3 diterima Diva pada prosesi wisuda ke-124 di ITS, (10/10). Di balik predikatnya, Diva bukan meraihnya dengan mudah. Perempuan berusia 24 tahun tersebut harus jatuh bangun menjalani pendidikannya sedari S1.

Terlebih studi sistem & industri menjadi favorit mahasiswa pria ketimbang perempuan. Oleh karena itu, Diva tertantang mempelajari rumitnya dunia industri nan selalu lekat dengan dunia laki-laki.

diva
Diva Kurnianingtyas (kiri) sosok tangguh banggakan ibunya, Iffah Nur Rahmiyati. (IG@divakurniaa)

Perjumpaannya dengan dunia pendidikan tinggi berawal di Universitas Brawijaya. Saat itu, Diva mengambil prodi Teknik Informatika dengan lama studi cukup cepat dari mahasiswa umumnya. Ia menempuh tiga setengah tahun untuk lulus.

Secara umum teknik informatika menggeluti software engineer & developer (pengembang perangkat lunak), analis, konsultan, ahli jaringan, keamanan sistem, dan bertanggung jawab mengoordinasi pembangunan, pemeliharaan, serta perluasan sistem komputer.

Baca Juga:

Pemuda Negeri Aing Serukan Gerakan Anti Sampah Plastik demi Kebaikan Lingkungan

Diva tidak berhenti namun justru menancap gas menuju gelar lainnya. Sempat bekerja sebagai Data Engineering selama tiga bulan, Diva lantas menlanjutkan studinya.

Petualangan Diva berlanjut ke program Pendidikan Magister Doktor Sarjana Unggul (PMDSU) di ITS jurusan Teknik Sistem dan Industri. Kali ini, Diva menggunakan strategi belajarnya. Ia mengambil jalur beasiswa sebagai pilihannya, sehingga pelajaran sistem dan industri itu diterimanya dalam kurun satu tahun.

diva
Diva bekerja sebagai Data Engineering selama tiga bulan sebelum mengambil studi S2. (IG@divakurniaa)

Teknik sistem, mengutip laman akupintar, secara mendalam adalah pendekatan multidisiplin ilmu untuk tujuan menciptakan atau mengelola sistem besar serta rumit nan mampu memenuhi berbagai kebutuhan teknis maupun bisnis.

Sementara itu, teknik industri secara rinci merupakan ilmu mempelajari pengoptimalisasi kegiatan manusia melalui produksi, pengelolaan, dan ekonomi.

“Yang terpenting adalah belajar sabar. Studi S3 tidak seperti studi S1 dan S2 yang terus belajar ilmu pengetahuan, melainkan belajar ilmu kehidupan yang tidak pernah diperoleh sebelumnya,” ungkap Diva, dilansir tempo.co.

Setelah mendapatkan gelar S2, gadis muda berhijab tersebut langsung tancap gas menambah wawasan dirinya melalui S3 selama tiga tahun. Diva harus beradu kecepatan supaya studinya tepat waktu.

Di dalam kuliahnya, ia harus cerdas mengatur sisi emosi menerima keadaan di luar ekspektasi banyak orang sebagai mahasiswa termuda. Meskipun begitu, Diva tidak kekurangan ide, mengombinasikan perangkat lunak dan asuransi kesehatan Nasional.

diva
Disertasi Diva Kurnianingtyas melengkapi penelitiannya saat S3. (Unsplash-Thomas Lefebvre)

Disertasi Diva bertopik perancangan, pengembangan, dan perencanaan sistem asuransi di Indonesia. Tujuannya untuk memperoleh strategi alternatif mekanisme rujukan kesehatan agar anggaran keuangan tetap stabil, premi terjangkau, dan kualitas program meningkat. Terutama pengguna sebagai pihak pembayar premi asuransi.

“Hal ini karena dapat mengurangi terjadinya anggaran keuangan mengalami defisit.” tambahnya. . Disertasi itu melengkapi beberapa penelitian gadis kelahiran 17 Desember 1996 ini. Beberapa penelitian gadis semata wayang dalam keluarganya ini, sudah ditayangkan lewat konferensi internasional sampai publikasi jurnal akademik, scopus.

Diva Kurnianingtyas berasal dari keluarga sederhana. Ia menjadikan motivasi dirinya meraih gelar setinggi langit demi membahagiakan ibunya. Diva membuktikan seorang mahasiswi mampu berbicara banyak melalui Teknik sistem, Industri, dan Informatika.

“Sejujurnya, saya tidak pernah berekspektasi kuliah lanjut pada usia muda. Tetapi karena keinginan serta doa beliau (ibu), saya bisa mencapai titik ini,” katanya.

Pilihan Diva secara tidak langsung mematahkan stigma banyak pihak bahwa studi Teknik Sistem & Industri tidak cocok bagi perempuan. (Bed)

Baca Juga:

Pemuda Taekwondoin Maluku Berjuang di PON XX Papua 2021

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Kangen Band Kembali Menyapa Para Penggemar dengan “Sesaknya Dada’
ShowBiz
Kangen Band Kembali Menyapa Para Penggemar dengan “Sesaknya Dada’

Babang tamvan cs kembali dengan single Sesaknya Dada di pertengahan Agustus 2021

Kurangi Efek Samping Vaksin COVID-19, ini Caranya
Hiburan & Gaya Hidup
Kurangi Efek Samping Vaksin COVID-19, ini Caranya

Efek samping dapat muncul dalam berbagai gejala.

10 Drama Korea yang Paling Populer Saat Ini, Wajib Nonton (Part 2)
Fun
Tim Cook Apple Khawatir Apple Hanya Dipakai untuk Media Sosial
Hiburan & Gaya Hidup
Tim Cook Apple Khawatir Apple Hanya Dipakai untuk Media Sosial

Cook ingin membantu para pengguna Apple, mengurangi screen time.

Limbah Tempe Dijadikan Energi Listrik, Ini Caranya!
Fun
Limbah Tempe Dijadikan Energi Listrik, Ini Caranya!

Inovasi bernama biobaterai ini menyabet juara pertama pada lomba inovasi pelajar.

Embun Punya Banyak Manfaat, Salah Satunya dapat Cegah Jerawat
Fun
Zodiak ini Hanya Mengenal Kenyamanan dalam Hidupnya
Fun
Zodiak ini Hanya Mengenal Kenyamanan dalam Hidupnya

Mereka tahu cara memanfaatkan optimisme tanpa akhir.

Daging Wagyu Cetakan Printer 3D Karya Ilmuwan Jepang
Kuliner
Daging Wagyu Cetakan Printer 3D Karya Ilmuwan Jepang

Rasa 'daging' ini juga dibuat semirip mungkin dengan aslinya.

Tangguhnya Support Player DOTA 2, Pas Menang Malah Tidak Diapresiasi
Fun
Tangguhnya Support Player DOTA 2, Pas Menang Malah Tidak Diapresiasi

Support punya kontribusi yang besar dalam permainan.

Batasan Protokol COVID-19 Tidak Kurangi Khidmat Pemakaman Pangeran Philip
ShowBiz
Batasan Protokol COVID-19 Tidak Kurangi Khidmat Pemakaman Pangeran Philip

Pemakaman Pangeran Philip berjalan lancar di tengah pandemi.