Soal Hasil Tes Swab, Rizieq Shihab dan MER-C Diminta Terbuka Kantor Medical Emergency Rescue Commite (MER-C). Foto: MP/Kanu

MerahPutih.com - Praktisi kebijakan publik, Trubus Rahadiansyah mengkritisi sikap pemimpin Front Pembela Islam (FPI) Rizieq Shihab dan tim dokternya dari Medical Emergency Rescue Commite (MER-C) yang terkesan tertutup soal hasil tes swab.

Menurut dosen Universitas Trisakti itu, seharusnya keduanya mau membuka diri untuk terbuka soal hasil tes swab itu.

Baca Juga

Hasil Tes Swab Keluar, Kapolda Metro: Positif COVID-19 Bukanlah Aib

"Harusnya terbuka diri untuk mengumumkan terkena COVID-19 atau tidak. Apalagi, ia pemimpin ulama yang punya massa dan pengikut," kata Trubus kepada MerahPutih.com di Jakarta, Kamis (3/12).

Trubus melanjutkan, MER-C sebagai lembaga kesehatan yang disebut melakukan tes swab terhadap Rizieq juga perlu menginformasikan hasil tes ke publik.

Ini sejalan dengan Kepress No 11 Tahun 2020 tentang Kedaruratan Kesehatan dan Kepress no 12 Tahun 2020 yang menyebut COVID-19 sebagai bencana nasional. Dalam Kepress ini diwajibkan orang membuka diri mengenai hasil COVID-19.

"Harusnya mereka membuka diri karena ini extraordinary. Sekaligus mempermudah tracing;" sebut dia.

Lembaga Biologi Molekuler Eijkman. Foto: MP/Kanu

Pengajar dari Universitas Trisakti ini menyebut MER-C tak berhak menutup-nutipi hasil tes. Sekaligus mendukung langkah pemerintah melakukan tracing.

"Ini agar penanganannya lebih cepet. Kalau ditutupin itu tak tepat, karena penyakit COVID-19 ini bukan penyakit memalukan. Mer-C harus kooperatif," tambah dia.

Ia menduga, MER-C dan Rumah Sakit terkesan tertutup karena adanya 'tekanan' dari Rizieq.

"Harus dibuka hasilnya dan mendukung program penanganan COVID-19. MER-C juga mesti koordinasi dengan pemerintah tak bisa berjalan sendiri," tutup Trubus.

Sementara itu, saat disambangi awak media, MER-C enggan memberikan penjelasan yang terbuka. Pihak resepsionis mengutarakan, bahwa mereka hanya memberikan pendampingan medis.

"Kalau mau konfirmasi hasil, bisa langsung ke dokter yang menangani. Kami (Mer-C) hanya memberikan pendampingan untuk proses penanganan kesehatan saja," ujar salah satu petugas disana saat dikonfirmasi, Kamis (3/12)

Sedangkan, Lembaga Eijkman juga belum bersedia memberikan jawaban, mengingat mesti adanya perjanjian wawancara. Mereka meminta, agar media memasukan surat permohonan wawacara kepada pihak Lembaga Eijkman, jika ingin melakukan wawancara.

Di media sosial, beredar foto surat keterangan hasil swab test (tes usap) yang tertulis atas nama Pemimpin Front Pembela Islam (FPI) Rizieq Shihab dengan hasil positif COVID-19 beredar di media sosial.

Dalam surat itu tertulis bahwa tes usap telah dilakukan pada 27 November 2020, dengan nomor registrasi 801127175. Adapun, validasi hasil telah dikeluarkan oleh MER-C dengan menyatakan bahwa hasil tes Rizieq dinyatakan positif Covid-19 pada 28 November 2020. (Knu)

Baca Juga

Ahli Epidemiologi Ikut Terserset Kasus Kerumunan Rizieq Shihab

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Cek Kemanjuran Vaksin COVID-19 Sinovac, Darah Relawan Uji Klinis Dicek Balitbangkes
Indonesia
Cek Kemanjuran Vaksin COVID-19 Sinovac, Darah Relawan Uji Klinis Dicek Balitbangkes

Pemilihan vaksin COVID-19 harus memenuhi beberapa faktor, antara lain, memenuhi unsur keamanan, harus cepat, dan harus juga mandiri.

 Maskerku Melindungi Kamu, Maskermu Melindungi Aku
Indonesia
Maskerku Melindungi Kamu, Maskermu Melindungi Aku

“Maskerku melindungi kamu, maskermu melindungi aku,” kata Yuri

Jokowi Perintahkan Menkeu Realokasi Anggaran Buat Vaksinasi Gratis
Indonesia
Jokowi Perintahkan Menkeu Realokasi Anggaran Buat Vaksinasi Gratis

"Bisnis vaksin oleh kartel BUMN yang direstui pemerintah adalah praktik biadab!!!," cuit Ekonom Faisal Basri @FaisalBasri, Senin (14/12).

Jokowi: Ekonomi Mulai Bangkit
Indonesia
Jokowi: Ekonomi Mulai Bangkit

Presiden mengatakan, 2021 adalah tahun yang penuh harapan. Pemerintah berupaya keras untuk menuntaskan masalah kesehatan karena pandemi COVID-19.

Depok Perpanjang PSBB Proporsional
Indonesia
Depok Perpanjang PSBB Proporsional

PSBB Proporsional berakhir pada Kamis (2/7)

Kasus Stafsus Milenial Andi Taufan Mengarah ke Tindak Pidana Korupsi
Indonesia
Kasus Stafsus Milenial Andi Taufan Mengarah ke Tindak Pidana Korupsi

tindakan Andi Taufan yang menyurati para camat untuk menggunakan perusahaan miliknya merupakan sesuatu yang sangat jahat dan keji.

 Politikus Nasdem: Hentikan Arus Manusia Keluar-Masuk Jabodetabek
Indonesia
Politikus Nasdem: Hentikan Arus Manusia Keluar-Masuk Jabodetabek

Hal ini, menurut Martin, harus segera dilakukan melihat semakin meluasnya penyebaran virus corona atau COVID--19 ke berbagai daerah.

Imbau tidak Salat Berjamaah, MUI Tegaskan Bukan Larang Beribadah
Indonesia
Imbau tidak Salat Berjamaah, MUI Tegaskan Bukan Larang Beribadah

Hal ini untuk menghindari penyebaran COVID-19. Menurut Asrorun, salah satu protokol kesehatan yang harus dijaga bersama minimalisir kerumunan.

Hari Ini Berkas Kasus Penyiram Air Keras Novel Dikembalikan ke Kejati DKI
Indonesia
Hari Ini Berkas Kasus Penyiram Air Keras Novel Dikembalikan ke Kejati DKI

Polda Metro Jaya telah menggelar rekonstruksi kasus penyiraman air keras terhadap Novel

Polemik Ekspor Benur: Dilarang Era Susi, Dibuka Menteri Edhy
Indonesia
Polemik Ekspor Benur: Dilarang Era Susi, Dibuka Menteri Edhy

Koalisi Rakyat untuk Keadilan Perikanan (KIARA) melontarkan kritik adanya pelanggaran oleh eksportir benih bening lobster.