Kesehatan
Smartwatch Bisa Selamatkan Nyawa tapi Juga Picu Kekhawatiran Smartwatch antara kebaikan dan kekhawatiran. (Foto: Pexels/Artem Podrez)

SMARTWATCH yang mencatat fisiologi jantung membuat para dokter bersemangat dan khawatir. Selain Apple, sejumlah perusahaan membuat alat monitor EKG yang dapat dikenakan sehari-hari layaknya jam tangan, termasuk Samsung, Withing, Fitbit, dan AliveCor.

Penggunaan smartwatch, menurut cnalifestyle, dapat membuat seseorang yang mengalami kelainan ritme jantung dapat segera mengetahui dan mendapatkan peringatak untuk memeriksakan diri ke dokter. Di sisi lain, di mana variasi kecil dalam detak jantung dapat menyebabkan perbaikan yang tidak perlu, perawatan dengan efek samping berisiko dan banyak lagi kecemasan yang tidak perlu.

Baca Juga:

Jam Tangan Pintar Keren Dukung Aktivitas Olahraga

jam
Smartwatch sebaiknya hanya untuk pasien yang menurutnya ada indikasi gangguan jantung. (Foto: 123RF/Andriy Popov)

Jadi, apakah perangkat ini sepadan untuk digunakan? Bukti konklusif tentang keakuratan dan keefektifan smartwatch masih kurang. Meskipun, studi yang disponsori Apple dari 2019 yang diterbitkan di The New England Journal of Medicine menyarankan, perangkat ini dapat membantu mendeteksi beberapa jenis irama jantung yang tidak normal, terutama pada lansia.

Sejumlah studi tambahan sedang dilakukan, termasuk studi untuk menilai apakah smartwatch benar-benar dapat membantu menyelamatkan nyawa, atau apakah pemantauan mobilitas seperti jumlah langkah menyebabkan lebih sedikit serangan jantung dan rawat inap.

Sebagian besar jam tangan EKG di rumah ini dirancang untuk merekam detak jantung dan mendeteksi fibrilasi atrium, irama jantung tidak teratur. Secara umum, ini memengaruhi hingga enam juta orang Amerika. A-fib, demikian sebutannya, meningkatkan risiko stroke, yang menyebabkan 150.000 kematian dan 450.000 rawat inap setahun. Namun, dokter mengatakan, banyak orang kadang-kadang memiliki detak jantung tidak teratur tapi tanpa implikasi klinis.

Seperti banyak teknologi baru yang mengungkap hal-hal di dalam tubuh yang belum sepenuhnya dipahami dokter, perangkat ini dapat memperingatkan pengguna tentang detak jantung yang tidak teratur. Namun, tidak semua kelainan yang terdateksi berbahaya.

“Seperti ketika kita baru saja menemukan mikroskop dan melihat mikroorganisme, dan kita tidak tahu apa itu. Kami melihat banyak hal, dan kami tidak yakin apakah itu menunjukkan risiko ekstra,” kata Dr Harlan Krumholz, direktur Pusat Penelitian dan Evaluasi Hasil di Yale seperti diberitakan channelnewsasia.com (25/5).

Baca Juga:

Deteksi Tanda-tanda COVID-19 dengan Jam Tangan Pintar

Kekhawatiran yang Tidak Perlu

jam
Bukti konklusif tentang keakuratan dan keefektifan smartwatch masih kurang. (Foto: 123RF/rfranca)

Sebagian besar smartwatch menunggu untuk mengirim peringatan sampai ada sekitar lima ketukan abnormal dalam satu jam atau lebih, bukan setelah setiap ritme berubah. Meski begitu, bukan berarti kelainan itu berbahaya.

“Sebagai seorang ahli jantung, saya sangat menyukai perangkat di rumah,” kata Dr Gary Rogal, direktur medis layanan kardiovaskular di RWJBarnabas Health di West Orange, New Jersey. Namun dia mengklarifikasi, dia menyarankan hanya untuk pasien yang menurutnya ada indikasi untuk pengecekan sesuatu. Misalnya, mereka yang memiliki penyakit jantung atau riwayat penyakit jantung dalam keluarga.

“Saya tidak akan pernah menganut konsep bahwa setiap orang harus diawasi. Kamu akan melihat banyak hal dan itu akan membuatmu gila, padahal mungkin baik-baik saja,” dia menambahkan.

American Heart Association setuju bahwa monitor smartwatch dapat bermanfaat, bahkan menyelamatkan nyawa, bagi sebagian orang. Namun, Dr Mariell Jessup, kepala ilmu pengetahuan dan petugas medis grup, berkata, "Kami belum memiliki cukup data untuk merekomendasikannya bagi semua orang."

Baca Juga:

(HOAKS atau FAKTA) : Minum Es Sebabkan Penyakit Jantung

jam
Smartwatch EKG di dirancang untuk merekam detak jantung dan mendeteksi irama jantung tidak teratur. (Foto: 123RF/scyther5)

Para dokter kemudian khawatir, karena semakin banyak orang yang memakai perangkat ini, semakin banyak kemungkinan mendeteksi aritmia jantung yang tidak berarti dan berujung pada bertambah banyaknya pengujian lanjutan yang tidak perlu dan perawatan yang terlalu banyak.

“Itulah yang membuat saya terjaga di malam hari,” kata Dr Joseph Ross, seorang profesor kedokteran dan kesehatan masyarakat di Yale yang berada di antara tim penyelidik yang melakukan uji klinis acak yang membandingkan kelompok yang memakai smartwatch Apple dengan kelompok kontrol yang mengenakan smartwatch tanpa aplikasi EKG.

Dr Steven Lubitz, seorang profesor kedokteran di Harvard Medical School dan ahli jantung di Rumah Sakit Umum Massachusetts, juga khawatir bahwa pengguna smartwatch akan mengira jam tangan itu memberikan perlindungan untuk kesehatan jantung secara keseluruhan dan berasumsi, misalnya, mereka dapat memeriksa tanda-tanda serangan jantung, padahal tidak.

Kita mungkin akan memasuki era baru pengobatan di mana pasien dapat melihat ke pergelangan tangan mereka untuk memeriksa email dan ritme jantung mereka dan memberi tahu dokter mereka jika ada sesuatu yang tidak beres.

Dalam dunia perawatan kesehatan yang sempurna, ahli jantung membayangkan suatu hari di mana mereka dapat meresepkan jam tangan atau perangkat clip-on kecil lainnya untuk pasien berisiko tinggi dan asuransi akan menanggung biayanya. Jika tidak, kemunculan teknologi baru hanya akan membantu mereka yang mampu membelinya, memperburuk ketidakadilan kesehatan. (aru)

Baca Juga:

Diet Aman dan Sehat Ala Dokter Reza Gladys

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Menggunakan Ponsel Aman Sambil Berjalan dengan Teknologi 'Mata Ketiga'
Fun
Menggunakan Ponsel Aman Sambil Berjalan dengan Teknologi 'Mata Ketiga'

Seorang mahasiswa membuat teknologi 'mata ketiga' yang berfungsi untuk mencegah terjadinya kecelakaan bagi orang yang kerap menggunakan ponsel sambil berjalan

Kominfo: Utamakan Etika & Keamanan Data dalam Kerjasama Digital Medis
Fun
Kominfo: Utamakan Etika & Keamanan Data dalam Kerjasama Digital Medis

Hal pertama yang harus diperhatikan adalah terkait dengan etika.

Kiat Mendapatkan Kuku Sehat, Kuat, dan Cantik
Fashion
Kiat Mendapatkan Kuku Sehat, Kuat, dan Cantik

Jadikan kuku yang sehat, kuat, dan cantik sebagai resolusimu di 2022.

Anak Bungsu Juga Pemuda Tangguh
Fun
Anak Bungsu Juga Pemuda Tangguh

Jangan remehkan anak bungsu.

Hafiz & Hafizah, Animasi Karya Anak Bangsa yang Tayang di 18 Negara
ShowBiz
Hafiz & Hafizah, Animasi Karya Anak Bangsa yang Tayang di 18 Negara

Hafiz & Hafizah, Animasi Karya Anak Bangsa yang Tayang di 18 Negara

4 Tips Make-Up Tetap On Point Walau Pakai Masker ala Y.O.U
Fun
4 Tips Make-Up Tetap On Point Walau Pakai Masker ala Y.O.U

Buat tampilanmu semakin bersinar walau menggunakan masker

Ramai Dibicarakan, Apa itu Black Friday?
Fun
Ramai Dibicarakan, Apa itu Black Friday?

Asal muasal black friday.

G-Shock x Porter Hanya Dijual 10 Unit
Fashion
G-Shock x Porter Hanya Dijual 10 Unit

KABAR gembira buat kamu para penggemar jam tangan G-Shock, kali ini mereka berkolaborasi dengan Porter, salah satu tas ternama

Pengalaman Buruk Selebritas Hollywood Ketika Syuting Adegan Panas
Fun
Pengalaman Buruk Selebritas Hollywood Ketika Syuting Adegan Panas

Canggung dan malu di balik adegan-adegan panas.

Cara Mengatasi Demam Panggung saat Ingin Bernyanyi
Fun
Cara Mengatasi Demam Panggung saat Ingin Bernyanyi

Demam panggung bahkan bisa bikin sakit perut.