Kesehatan
Deteksi Tanda-tanda COVID-19 dengan Jam Tangan Pintar Menurut penelitian, Smartwatch bisa mendeteksi tanda-tanda COVID-19 (Foto: pixabay/fancycrave)

MENURUT penelitian terbaru, smartwatch atau jam tangan pintar dan perlengkapan kebugaran mungkin dapat memainkan peran berharga dalam deteksi dini COVID-19.

Peneliti dari Mount Sinai telah menemukan, bahwa Apple Watch dapat mendeteksi perubahan kecil pada detak jantung pengguna, yang mungkin mengindikasikan mereka mengidap virus corona.

Baca Juga:

Garmin Hadirkan Jam Tangan Pintar Untuk Atlet Esports

Seperti yang dilaporkan CBS News, indikasi tersebut bisa diketahui seminggu penuh sebelum mereka merasa sakit.

Sebuah perusahaan bahkan mengembangkan perangkat yang dapat dikenakan khusus untuk mendeteksi COVID-19, yang semuanya dapat membantu menghentikan penyebaran penyakit dengan menahan orang tanpa gejala di rumah.

Dengan bisa mengetahui tanda-tanda COVID-19 lebih dini, maka akan bisa menekan penyebaran Virus COVID-19 (Foto: pixabay/fancycrave)

Dalam sebuah studi berjudul "Warrior Watch", para peneliti Mount Sinai mengikuti sekelompok 297 petugas kesehatan antara 29 April dan 29 September. Para peserta mengenakan Apple Watches yang dilengkapi dengan aplikasi khusus yang mengukur perubahan dalam variabilitas detak jantung (HRV) mereka.

"Jam tangan menunjukkan perubahan signifikan dalam metrik HRV, hingga tujuh hari sebelum individu memiliki hasil swab positif yang mengonfirmasi infeksi COVID-19," kata penulis studi Robert P. Hirten, MD, seperti yang dikutip dari laman engadget.

Baca Juga:

Timex Hadirkan Kembali Jam Tangan dengan Desain Tahun 70-an

Sebuah studi serupa yang dilakukan oleh Universitas Stanford menemukan, bahwa peserta yang memakai berbagai pelacak dari Garmin, Fitbit, Apple dan lainnya, menemukan 81 persen pasien yang dites positif terkena virus corona mengalami perubahan pada detak jantung istirahat mereka, hingga sembilan setengah hari sebelum gejala.

Salah satu hal yang menantang tentang COVID-19 adalah, banyak orang yang tidak menunjukkan gejala, artinya mereka tidak memiliki gejala tetapi masih dapat menular.

Hal tersebut membuat sulit untuk menahan infeksi dengan menggunakan metode tradisional, untuk mengidentifikasi seseorang yang sakit dan mengkarantina mereka.

Penelitian tersebut bertujuan untuk mengembangkan cara mengeindentifikasi orang yang mungkin terinfeksi, agar bisa dengan cepat melakukan antisipasi penyebaran (Foto: pixabay/thiagolazarino)

Hirten mengatakan, tujuan dari studi tersebut untuk mengembangkan cara mengidentifikasi orang yang mungkin sakit, bahkan sebelum mereka tahu bahwa mereka terinfeksi benar-benar akan menjadi terobosan dalam pengelolaan COVID-19.

"Teknologi ini memungkinkan kami tidak hanya untuk melacak dan memprediksi hasil kesehatan, tetapi juga untuk melakukan intervensi secara tepat waktu dan jarak jauh, yang penting selama pandemi yang mengharuskan orang untuk tetap terpisah," jelas Hirten.

Para peneliti rupanya bukan satu-satunya yang memperhatikan gejala awal COVID-19 yang dapat dilihat oleh jam tangan pintar.

Sebuah perusahaan bernama NeuTigers, lahir dari penelitian dari Universitas Princeton, telah mengembangkan produk kecerdasan buatan yang disebut CovidDeep, yang dapat membantu mengidentifikasi orang yang terinfeksi virus.

Perusahaan menggunakan perangkat pemantauan tingkat klinis yang dapat dikenakan pasien, Empatica E4, untuk mengambil berbagai pembacaan kulit, detak jantung dan tekanan darah.

Dengan memasukkan informasi itu ke CovidDeep, mereka menemukan bahwa mereka dapat mendeteksi virus pada tingkat 90 persen, lebih akurat daripada pemeriksaan suhu biasa.

Mereka akhirnya berencana untuk membuat aplikasi mereka sendiri yang dapat bekerja dengan Fitbit, Withings, Apple, Samsung, dan jam tangan pintar lainnya. (Ryn)

Baca Juga:

Soldat, Jam Tangan Mewah Bernuansa Vintage Karya Anak Bangsa

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Pisang Ternyata Bisa Atasi Masalah Diare
Fun
Pisang Ternyata Bisa Atasi Masalah Diare

Hal itu lantaran buah yang banyak tumbuh di wilayah tropis ini memiliki serat seperti selulosa hemiselulosa.

Dalami Karakter Pemimpin Korea Utara, Yoo Yeon Seok Berguru pada Seorang Pembelot
ShowBiz
Dalami Karakter Pemimpin Korea Utara, Yoo Yeon Seok Berguru pada Seorang Pembelot

Yoo Yeon Seok berperan sebagai pemimpin Korea Utara di film Steel Rain 2: Summit.

Objek Segelap Apapun akan Jadi Ciamik dengan Night Filter
Fun
Objek Segelap Apapun akan Jadi Ciamik dengan Night Filter

Kunci foto di malam hari ialah menggunakan kamera ponsel yang dibekali night filter.

Cara Simpan Helm yang Benar
Fun
Cara Simpan Helm yang Benar

Helm berapapun harganya harus disimpan dengan cara yang baik dan benar.

Ini Penyebab Ukuran Kaki Berubah
Fun
Ini Penyebab Ukuran Kaki Berubah

Kaki menerima beban selama bertahun-tahun membuatnya melebar dan memanjang.

Berselang 50 Tahun, Kalender 1971 Bisa Dipakai Lagi di 2021
Fun
Berselang 50 Tahun, Kalender 1971 Bisa Dipakai Lagi di 2021

Tahukah kamu kalau kalender yang dibuat setengah abad lalu ternyata dapat digunakan tahun ini?

Lima Tanaman yang Cocok untuk Kamar Bayi
Fun
Lima Tanaman yang Cocok untuk Kamar Bayi

merupakan pembersih udara alami dan dapat menghilangkan hingga 87 persen racun dalam sehari.

Pengguna Facebook di Indonesia Aktif selama Pandemi
Fun
Pengguna Facebook di Indonesia Aktif selama Pandemi

Facebook juga menemukan aktivitas usaha mikro, kecil, dan menengah di Indonesia yang meningkat selama masa pandemi.

Terungkap Alasan KTX Mau Pasang Foto Jungkook di Badan Kereta
ShowBiz
Terungkap Alasan KTX Mau Pasang Foto Jungkook di Badan Kereta

KTX tidak pernah menghias keretanya dengan wajah idola K-Pop selama 16 tahun