Kesehatan
Setelah Terkena COVID-19, Kemampuan Indra Penciuman Bisa Hilang Hingga 5 Bulan Ada kemungkinan seseorang yang baru pulih dari COVID-19 akan mengalami penurunan pada indra penciuman dan pencecap. (Foto: Unsplash/Martin Sanchez)

SEJAK awal pandemi COVID-19, satu gejala yang menjadi penanda khas penyakit ini adalah hilangnya kemampuan mencium bau. Bahkan dalam kasus-kasus ringan orang sering dilaporkan tidak dapat mencium bau dan kemudian mengalami kehilangan kemampuan mengecap rasa.

Sebuah studi baru-baru ini yang dipresentasikan oleh American Academy of Neurology menemukan bahwa banyak orang yang pulih dari COVID-19, kemampuan indra penciuman dan pengecap rasa masih menurun hingga 5 bulan kemudian.

Baca Juga:

Gejala Sakit Kepala dan Pilek pada Varian Delta

kesehatan
Meskipun tidak mengancam jiwa, anosmia dapat sangat mempengaruhi kualitas hidup. (Foto: 123RF/chai89)

Penelitian ini melibatkan 813 petugas kesehatan yang dites positif COVID-19. Dari jumlah tersebut, 580 orang kehilangan indra penciuman mereka selama penyakit awal. Dan dari kelompok ini, hampir 300 peserta, atau 51 persen, masih belum mendapatkan kembali indra penciumannya 5 bulan kemudian. Dari jumlah total peserta, 527 orang telah kehilangan indra perasa dan 200 orang, atau 38 persen, masih belum pulih indra perasanya 5 bulan kemudian.

Para peneliti menemukan bahwa sebagian besar dari mereka yang diuji, tidak mendapatkan kembali indra penciuman mereka sepenuhnya. Indera perasa yang kembali berfungsi sekitar 8 dari 10 di antara yang diuji.

Gejala Neurologis Anosmia

kesehatan
Satu gejala yang menajdi penanda khas penyakit ini adalah hilangnya kemampuan mencium bau. (Foto: 123RF/megaflopp)

Mengapa orang kehilangan indera perasa dan penciuman akibat COVID-19?Kehilangan penciuman sementara dikenal sebagai anosmia. Ini adalah gejala neurologis dan salah satu indikator COVID-19 yang paling awal dan paling sering dilaporkan.

Faktanya, beberapa penelitian menunjukkan bahwa itu adalah salah satu indikator terkuat COVID-19 dibandingkan dengan gejala lain seperti demam dan batuk.

Anosmia dapat disebabkan oleh sesuatu yang sederhana seperti flu biasa, yang mengiritasi lapisan hidung, atau dapat disebabkan oleh infeksi yang lebih serius yang mempengaruhi otak atau saraf.

“Indera perasa terkait dengan indra penciuman,” kata Dr. David Goldberg, spesialis penyakit dalam dan penyakit menular di NewYork-Presbyterian Medical Group Westchester.

“Sebagian besar dari kita berpikir rasa terkait dengan lidah dan mulut, tetapi bau berkontribusi besar pada rasa. Jika kehilangan indera penciuman, kamu akan kehilangan indera perasa. Mereka benar-benar tidak terpisahkan,” tambah Goldberg seperti diberitakan healthline.com (11/7).

Goldberg menunjukkan bahwa hilangnya penciuman menunjukkan kerusakan saraf, "Saraf penciuman terlibat dalam indera penciuman. Dengan kerusakan saraf, apakah itu kehilangan penciuman dengan COVID-19 atau stroke, pemulihannya lambat. Setiap jenis kerusakan neurologis memiliki pemulihan yang lambat. Itu diukur dalam bulan atau tahun.”

Sementara itu, Dr Robert Glatter, dokter darurat di Lenox Hill Hospital, mengatakan bahwa kemungkinan lain dari gejala yang tersisa adalah kerusakan sel-sel di otak.

“Dengan COVID-19 kita tahu bahwa virus dapat menembus area kecil otak yang dikenal sebagai olfactory bulb, yang merupakan bagian integral dari indera penciuman. Virus itu kemungkinan menyebabkan kematian beberapa sel di olfactory bulb, yang mengarah ke efek berkepanjangan yang kita lihat pada pasien ini,” Glatter menjelaskan.

Baca Juga:

Gejala Kolesterol Tinggi yang Jarang Diketahui

Gejalan yang Bekelanjutan

kesehatan
COVID-19 dapat menyebabkan peradangan yang merusak saraf yang berhubungan dengan indra. (Foto: 123RF/leestat)

Gejala jangka panjang COVID-19 merupakan masalah kesehatan yang masih dipelajari oleh para dokter. Gejala berkelanjutan ini mengacu pada gejala yang bertahan selama beberapa bulan setelah virus dibersihkan dari tubuh.

Selain hilangnya penciuman dan rasa, gejala COVID-19 jangka panjang lainnya termasuk kelelahan, kabut otak, dan masalah memori. Glatter menunjukkan, virus akan menyebabkan peradangan yang mempengaruhi sel.

“Hilangnya penciuman dan rasa terkait dengan peradangan akibat SARS-CoV-2. Peradangan yang menyebabkan hilangnya penciuman atau rasa adalah bagian dari konstelasi gejala yang sedang berlangsung yang kami sebut sebagai COVID long haul,” kata Glatter.

Para peneliti di Swiss menemukan bahwa sebanyak 1 dari 3 orang yang memiliki COVID-19 yang lebih ringan mengalami gejala yang menetap setelah 6 minggu. Studi lain menemukan bahwa dari mereka yang dirawat di rumah sakit di Italia, lebih dari 87 persen melaporkan mengalami setidaknya satu gejala 2 bulan setelah keluar dari rumah sakit. Hilangnya indera penciuman dan rasa yang berkepanjangan adalah gejala lain dari COVID-19 yang berkelanjutan setelah virusnya mati.

Baca Juga:

Ternyata Tipes dan Tipus Berbeda, Ketahui Perbedaannya

Cara Mengatasi Anosmia

kesehatan
Kehilangan penciuman sementara dikenal sebagai anosmia yang merupakan gejala neurologis. (Foto: 123RF/limbi007)

Tidak ada pengobatan saat ini untuk hilangnya indera penciuman dan rasa sehubungan dengan COVID-19. “Ini kerusakannya sudah selesai. Biarkan itu sembuh. Tidak ada yang kami ketahui akan membantunya menjadi lebih baik lebih cepat. Orang-orang dapat membuat pemulihan penuh dalam 1 sampai 2 tahun. Tetapi jika kita memperkirakan dari kerusakan saraf lainnya, orang dapat terus membaik setelah 5 bulan, dan beberapa orang tidak akan pernah,” Goldberg menerangkan.

Meskipun bukan efek samping yang mengancam jiwa, itu pasti salah satu yang dapat sangat mempengaruhi kualitas hidup.

“Ketika kita berpikir tentang indra, kita berpikir tentang penglihatan dan pendengaran. Kami menerima yang lain begitu saja. Padahal, rasa dan bau memiliki dampak besar pada kualitas hidup. Jika kamu tidak dapat menikmati makanan, itu mengerikan. Orang-orang tertekan oleh ini,” kata Goldberg.

Hak ini juga dapat menempatkan pasien pada risiko masalah potensial lainnya. Bayangkan tidak bisa mencium bau gas atau asap di rumah, atau tidak bisa mencicipi makanan basi. "Ini adalah hal-hal yang kita anggap remeh yang dapat menempatkan kita di garis bahaya yang signifikan," tambah Glatter.

Meskipun tidak ada cara untuk mempercepat proses penyembuhan, Glatter percaya bahwa 80 hingga 90 persen orang yang terkena dampak ini akan pulih. Namun, beberapa mungkin menghadapinya dalam jangka waktu yang lebih lama. (aru)

Baca Juga:

Pentingnya Self-Talk di Masa Pandemi

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Haruki Murakami X Uniqlo Luncurkan Koleksi Spesial
Fashion
Haruki Murakami X Uniqlo Luncurkan Koleksi Spesial

Uniqlo baru saja meluncurkan koleksi Haruki Murakami x UT.

Mengenal Perawatan Kulit Picosure Laser di Klinik Glafidsya Medika
Fun
Mengenal Perawatan Kulit Picosure Laser di Klinik Glafidsya Medika

Picosure Laser merupakan alat perawatan kulit yang tercanggih dan termahal di dunia

Pesan Damai di Miss Universe 2020
ShowBiz
Pesan Damai di Miss Universe 2020

Para kontestan menggunakan platform internasional untuk menyampaikan aspirasi.

Bagi yang Suka Pamer, Ini Indikasi Kepuasan Hubungan dan Postingan Instagram
Fun
Bagi yang Suka Pamer, Ini Indikasi Kepuasan Hubungan dan Postingan Instagram

Apalah postingan tentang hubungan di instagram mencerminkan kenyataan?

Hobi Menunda Pekerjaan Indikasi Gangguan Mental
Hiburan & Gaya Hidup
Hobi Menunda Pekerjaan Indikasi Gangguan Mental

Kita akan menjadi sulit untuk mewujudkan cita-cita di masa depan karena kebiasaan buruk ini.

Mengulik Manfaat Vitamin D
Fun
Mengulik Manfaat Vitamin D

Vitamin yang dapat mencegah virus menginfeksi tubuh.

Meski Putus Sekolah, Para Selebritas Hollywood ini Mampu Capai Kesuksesan
ShowBiz
Mercedes Pertahankan Dominasi di Formula 1
Fun
Mercedes Pertahankan Dominasi di Formula 1

Mercedes akan kembali mendominasi musim balapan ini

Begini Cara Tepat Mencapai Financial Fit
Fun
Begini Cara Tepat Mencapai Financial Fit

Banyak yang harus dipersiapkan untuk mencapai financialy fit.

Daniel Craig ingin Terus Berkarya Dalam Sekuel 'Knives Out'
ShowBiz
Daniel Craig ingin Terus Berkarya Dalam Sekuel 'Knives Out'

Daniel Craig akan terus bermain dalam seri film Knives Out.