Sentuhan Sosial yang Hilang akibat COVID-19 Apa yang dapat menggantikan pelukan yang hilang akibat COVID-19 (Foto: 123RF/Kwanchai Chai-udom)

PELUKAN, jabat tangan, sun pipi, akan menjadi bentuk sentuhan yang menghilang dari kehidupan kita selama pandemi global. Bahkan tos, tinju, dan adu siku yang dapat membuat kita berdiri lebih dekat dari jarak 1,5 meter juga makin jarang dilakukan.

Saat ini, ketika kita mulai keluar rumah mereka dan membangun kembali kehidupan, ada kecanggungan dalam melakukan itu semua. Para ahli pun berpendapat sentuhan sosial akan berkurang, untuk tidak mengatakan hilang secara keseluruhan, bahkan setelah pandemi berakhir. “Saya pikir kita tidak harus berjabat tangan lagi, jujur saja,” kata Dr. Anthony Fauci dalam wawancara dengan podcast Wall Street Journal.

Jika sentuhan sosial menghilang lebih dari sekedar sementara, tidak ada konsensus tentang apa yang akan menggantikannya. “Saat kami keluar dari karantina dan isolasi, saya pikir kami akan melihat beberapa orang menawarkan jabat tangan dan beberapa orang tidak ingin bersentuhan,” kata Aaron Smith, psikoterapis dan instruktur di sekolah pekerjaan sosial di Renison University College di Kanada. Dia mengeksplorasi kelebihan dan kekurangan jabat tangan dalam artikel jurnal yang diterbitkan pada bulan Maret lalu.

Baca juga:

Durasi Olahraga Ideal Setelah Duduk Seharian

“Akan ada banyak kecanggungan saat orang-orang mencoba mencari cara untuk menyapa seseorang, bagaimana menyambut seseorang secara profesional, bagaimana bertemu pacar anakmu untuk pertama kalinya,” kata Smith seperti diberitakan time.com (6/12).

Ketidakpastian ini dapat mempengaruhi hubungan tersebut. “Kita akan mulai melihat lebih banyak jenis konflik antarpribadi dan berbasis keluarga,” Smith memprediksi. Jika rekan bisnis mencoba untuk berjabat tangan atau ibu kamu memeluk, dan kamu menarik diri, "akan ada beberapa efek getaran yang cukup besar dalam hal dinamika relasional yang kita lihat."

Bahkan bagi kamu yang benci dipeluk atau berjabat tangan, kehilangan sentuhan sosial sepenuhnya seperti yang kita alami selama COVID-19, mungkin tetap terasa tidak normal. “Tiba-tiba, kami mulai menyadari bahwa semua sentuhan ini hilang. Rasanya ada kekosongan yang aneh,” kata Juulia Suvilehto, peneliti di Universitas Linköping di Swedia yang mempelajari ikatan sosial.

Ada rasa canggung saat bersentuhan dengan orang lain. (Foto: 123RF/Nophamon Yanyapong)
Ada rasa canggung saat bersentuhan dengan orang lain. (Foto: 123RF/Nophamon Yanyapong)

Bahasa adalah cara paling jelas yang digunakan manusia untuk membina ikatan sosial satu sama lain, tetapi sentuhan juga memiliki fungsi serupa. “Kami tahu bahwa primata selain manusia banyak menggunakan sentuhan sosial. Semakin besar kelompoknya, semakin banyak waktu yang mereka habiskan untuk itu. Ini adalah cara menjalin sekutu dan menjaga hubungan,” kata Suvilehto.

Sentuhan juga membantu mengurangi agresi di antara orang-orang, kata Tiffany Field, direktur Touch Research Institute di University of Miami School of Medicine, “Saat kamu menyentuh seseorang secara sosial, sangat sulit untuk bersikap agresif terhadap mereka.”

Sebaliknya, Field menambahkan, “Jika kamu memisahkan dua monyet dan mereka dapat melihat, mendengar, dan mencium satu sama lain, tetapi mereka tidak dapat saling bersentuhan, begitu kamu melepaskan kaca plexiglass, mereka akan membunuh satu sama lain.”

Baca juga:

Survive Stabilkan Berat Badan Selama Pandemi, Bisa?

Field tidak berpikir sentuhan akan populer kembali, ia pun curiga benturan siku akan mengurangi jabat tangan. Namun, Field berharap sentuhan akan kembali di antara keluarga yang menghabiskan lebih banyak waktu bersama di karantina. Ke depan mungkin trend-nya akan demikian, orang hanya menjabat tangan dan berpelukan hanya dengan yang paling mereka percayai. Salam baru tanpa kontak kulit akan lebih sering digunakan untuk orang yang berada di luar lingkaran sosial.

Tatapan dan Kata-kata jadi Pilihan

Namun penelitian menunjukkan bahwa mungkin, sampai taraf tertentu, ada beberapa hal yang bisa dilakukan untuk mengganti jabat tangan dan pelukan. Demikian diungkap dalam sebuah penelitian yang dilakukan Dr. Mark Sklansky kepala kardiiologi pediatrik di UCLA Mattel Children’s Hospital, AS.

Sklansky, ahli jantung pediatrik dan pejuang anti-jabat tangan, melakukan eksperimen untuk melihat apakah dia dapat menghilangkan jabat tangan di dua unit perawatan intensif neonatal UCLA, tempat beberapa pasien yang paling rentan dirawat.

COVID-19 mengubah perilaku orang. (Foto: 123RF/beer5020)
COVID-19 mengubah perilaku orang. (Foto: 123RF/beer5020)

Dalam sebuah studi tahun 2017, ia menjelaskan pengaturan zona bebas jabat tangan dengan memasang tanda yang menggambarkan dua tangan yang saling berpegangan, dicoret, dan mendorong para dokter, perawat, dan penghuni untuk mencoba salam nonverbal yang berbeda. Sementara sekitar sepertiga penyedia layanan resisten, terutama dokter, dan terutama laki-laki, hampir semua keluarga pasien mendukung untuk tidak disentuh oleh dokter mereka.

Kurang dari 10 persen mengatakan mereka ingin disambut dengan jabat tangan. Sebagian besar lebih memilih ketika penyedia layanan kesehatan menatap mata mereka, tersenyum, memanggil mereka dengan nama atau ditanya tentang kesejahteraan mereka.

Jika kamu merasa bahwa hubungan pribadi lebih sulit dibentuk saat berbicara dengan seseorang yang berjarak enam kaki atau melalui layar di Zoom, kamu tidak sendirian. “Kamu harus mengungkapkan lebih banyak hal yang biasanya kamu ungkapkan dengan sentuhan,” kata Suvilehto.

Memeluk seseorang yang membutuhkan penghiburan atau meletakkan tangan di bahunya sering kali terasa lebih mudah dan lebih alami daripada menemukan kata-kata yang tepat. (Aru)

Baca juga:

Jadi yang Pertama, Singapura Setujui Produk Daging Buatan

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Canggih, Kecerdasan Buatan ini Mampu Visualisasikan Tulisan
Fun
Canggih, Kecerdasan Buatan ini Mampu Visualisasikan Tulisan

DALL.E, AI yang dapat menyajikan visualisasi apapun hanya dengan tulisan dalam satu kata atau kalimat.

Zoom Hadirkan Fitur Resepsionis Virtual
Fun
Zoom Hadirkan Fitur Resepsionis Virtual

Zoom meluncurkan berbagai fitur baru yang bertujuan untuk membantu memudahkan para penggunanya

Sukses di ‘Sweet Home’, Lee Do-hyun Diramalkan Kuasai Deretan Aktor di 2021
ShowBiz
Sukses di ‘Sweet Home’, Lee Do-hyun Diramalkan Kuasai Deretan Aktor di 2021

Lee Do-hyun ingin melebarkan sayap bermain di film Hollywood.

Menparekraf Dukung Film Format Vertikal
ShowBiz
Menparekraf Dukung Film Format Vertikal

Solusi baik untuk insan perfilman selaku ekonomi kreatif.

Danilla dan Maudy Ayunda Berduet untuk Sountrack ‘Losmen Bu Broto’
ShowBiz
Danilla dan Maudy Ayunda Berduet untuk Sountrack ‘Losmen Bu Broto’

Selain tampil sebagai aktris, Danilla dan Maudy Ayunda bekerja sama menggarap lagu tema untuk film Losmen Bu Broto.

(HOAKS atau FAKTA) : Sitkom Bajaj Bajuri di Tahun 2002 Ramalkan Pandemi Corona
Fun
(HOAKS atau FAKTA) : Sitkom Bajaj Bajuri di Tahun 2002 Ramalkan Pandemi Corona

Video tersebut telah ditonton sebanyak 2,558 kali.

Gayanya Gelang Pasien RS, Bisa Dikoleksi
Fun
Gayanya Gelang Pasien RS, Bisa Dikoleksi

Ada yang beli di distro sampe minta sama orangtua mereka yang bekerja di rumah sakit.

Ketika Banyak Musisi Absen dari Grammy Awards 2021
ShowBiz
Moms, Kamu Berhak Dapat Gelar 'Chief Home Officer'
Fun
Moms, Kamu Berhak Dapat Gelar 'Chief Home Officer'

Jasa para moms di rumah harus dihargai lewat gelar 'Chief Home Officer'.