Senin Pagi, Kualitas Udara Jakarta Masih Tidak Sehat Pemandangan gedung-gedung bertingkat berselimut kabut polusi udara terlihat dari ketinggian di Jakarta, Jumat (9/8/2019). ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra/wsj. (ANTARA FOTO/ADITYA PRADANA PUTRA)

MerahPutih.com - Situs pemantau kualitas udara internasional AirVisual menunjukkan bahwa kualitas udara di Jakarta masih berada pada level merah atau tidak sehat pada Senin (12/8) pagi sekitar pukul 06.00.

Pada laman resmi AirVisual tercatat bahwa Jakarta mempunyai indeks kualitas udara atau air quality index (AQI) sebesar 159 dengan parameter berupa partikel polutan sangat kecil berdiameter kurang dari 2,5 mikrometer (PM 2.5).

Untuk konsentrasi PM 2.5 di udara Jakarta saat ini sebanyak 71 mikrogram per meter kubik atau berada di atas angka standar yang ditetapkan oleh Badan Kesehatan Dunia (WHO). Yakni 25 mikrogram per meter kubik dalam jangka waktu 24 jam.

Baca Juga:

Polusi Jakarta yang makin Parah Mengancam Kualitas Sperma Pria

Jakarta Masih Jadi Kota dengan Polusi Udara Terburuk di Dunia

Jakarta pun masih berada di posisi teratas sebagai Ibu Kota negara dengan polusi udara terburuk di dunia.Wilayah Pegadungan, Jakarta Barat, berada di peringkat atas tingkat polusinya dengan AQI 191. Lalu di bawahnya ada wilayah US Embassy, Jakarta Selatan dengan AQI 161 dan Pejaten Barat dengan AQI 159.

Kualitas Udara Jakarta
Polusi udara bisa memengaruhi kualitas sperma. (foto: pixabay/jurgenPM)

Dengan rata-rata angka AQI itu, kualitas udara di Jakarta bisa mengakibatkan gangguan pada paru-paru dan jantung. Kelompok masyarakat yang sensitif mempunyai risiko tinggi terganggu kesehatannya akibat kualitas udara buruk saat ini.

Untuk itu, kelompok masyarakat yang memiliki sensitifitas atas kualitas buruk udara itu, direkomendasikan mengurangi kegiatan luar ruangan. Sementara masyarakat yang berkegiatan di luar rumah dianjurkan untuk mengenakan masker polusi.

Sejatinya, Jakarta kembali bertengger di peringkat teratas dari total 89 kota besar di dunia berdasarkan parameter kualitas udara yang dirilis AirVisual, sejak Jumat (9/8) siang.

Tepat pukul 13.00 WIB kualitas udara DKI memburuk dengan parameter US Air Quality Index (AQI US) 163 berkategori tidak sehat.

Angka itu melampaui Hong Kong di peringkat kedua dan Dubai di peringkat ketiga dengan selisih sembilan poin lebih rendah dari Jakarta.

Indikator AirVisual memperlihatkan kualitas udara Jakarta tidak sehat untuk kelompok sensitif dengan parameter PM 2.5 konsentrasi 79,6 mikrogram per meter kubik.

Udara di Jakarta saat itu kembali memburuk. Padahal sehari sebelumnya, Kamis (8/8), partikel udara di Jakarta sedikit membaik di peringkat ketiga AirVisual. Jakarta saat itu ada di bawah Hanoi, Vietnam di posisi kedua dan Lahore, Pakistan di posisi pertama.

Kualitas Udara Jakarta
Ilustrasi peraturan Ganjil-Genap. ANTARA Foto/Widodo S Jusuf)

Pemprov DKI Jakarta telah merespons permasalahan udara dengan mengeluarkan Instruksi Gubernur Nomor 66/2019 tentang Pengendalian Kualitas Udara di Ibu Kota.

Instruksi itu selanjutnya diimplementasikan melalui kebijakan perluasan wilayah rekayasa ganjil-genap guna menekan populasi kendaraan sebagai salah satu pemicu polusi.

Baca Juga: Pemprov DKI Resmi Perluas Sistem Ganjil-Genap, Berikut Rutenya

Jakarta juga melakukan uji emisi secara rutin hingga membatasi usia pakai kendaraan yang akan melintas di wilayah setempat. Selain itu, pemerintah Provinsi DKI Jakarta juga mengintensifkan pengawasan terhadap pabrik yang berpotensi melanggar aturan lingkungan. (*)


Tags Artikel Ini

Thomas Kukuh

LAINNYA DARI MERAH PUTIH