Selebritas
Selamat Jalan 'Tangan Tuhan' Diego Maradona Terkenal dengan gol Tangan Tuhannya. (Foto: Daily Mail)

DUNIA baru saja kehilangan salah satu legenda sepak bola asal Argentina, Diego Armando Maradona pada Rabu (25/11) malam. Kepergian Maradona pun membuat dunia dan para mega bintang sepak bola turut berduka cita. Maradona meninggal di usia 60 tahun akibat serangan jantung.

Maradona menjadi pemain sepak bola Argentina yang top di era 80-an dan salah satu yang terhebat sepanjang masa. Ia terkenal karena kemampuannya dalam mengontrol bola dan menciptakan peluang mencetak gol untuk dirinya sendiri dan orang lain.

Mengutip laman Britannica, Diego Armando Maradona lahir pada 30 Oktober 1960 di Lanus, Argentina. Anak kelima dari delapan bersaudara, Maradona tumbuh dalam keluarga yang kurang mampu. Ketika berusia tiga tahun, ia menerima bola sepak pertamanya sebagai hadiah ulang tahun.

Maradona memang menunjukkan bakat sepak bolanya sejak dini. Di usia delapan tahun, ia bergabung dengan Las Cebollitas, tim putra yang memenangkan 136 pertandingan berturut-turut dan kejuaraan nasional.

Baca juga:

Ucapan Duka Pesepak Bola Dunia untuk Diego Maradona

Profil Diego Maradona, Sang Pencetak Gol “Tangan Tuhan”
Diego Maradona bermain untuk Boca Juniors di 1981. (Foto: Twitter/AntiqueFootball)

Di usia 14 tahun, Maradona menandatangani kontrak dengan salah satu klub terbesar di Argentina, Argentinos Juniors. Debut divisi pertamanya dimulai pada 1976, 10 hari sebelum ulang tahunnya yang ke-16.

Sekitar lima tahun berselang, Maradona mulai melebarkan sayap ke salah satu klub top Negeri Tango, Boca Juniors dan membantu mereka meraih gelar juara. Hanya bertahan satu tahun, Maradona untuk pertama kalinya bermain di Eropa karena direkrut oleh FC Barcelona. Ia pun berhasil menyumbang satu Piala Spanyol di 1983.

Maradona kemudian hijrah ke Italia untuk membela Napoli di 1984 sampai 1991. Kesuksesan besar Maradona tampak jelas di sini karena ia berhasil mengangkat pamor Napoli di Italia dan Eropa. Bersama Maradona, Napoli berhasil memenangkan gelar liga pada 1987 dan 1990, Coppa Italia, dan satu Piala UEFA.

Baca juga:

Legenda Sepak Bola Maradona Meninggal Dunia

Profil Diego Maradona, Sang Pencetak Gol “Tangan Tuhan”
Maradona juga pernah bermain di FC Barcelona. (Foto: FC Barcelona)

Tugas Maradona dengan Napoli berakhir ketika ia ditangkap di Argentina karena memiliki kokain dan menerima skorsing 15 bulan dari bermain sepak bola. Selanjutnya ia bermain untuk Sevilla di Spanyol dan Newell’s Old Boys di Argentina. Pada 1995, ia kembali ke Boca Juniors dan memainkan pertandingan terakhirnya pada 25 Oktober 1997.

Maradona juga menjadi pahlawan bagi Argentina saat memenangi Piala Dunia 1986 di Meksiko. Meski tidak mencetak gol saat melawan Jerman, Maradona tampil impresif dengan total mencetak lima gol sepanjang turnamen.

Salah satu momen bersejarah ketika perempat final di Piala Dunia 1986. Dalam kemenangan 2-1 atas Inggris, ia mencetak dua gol paling berkesan dalam sejarah Piala Dunia. Gol pertama dicetak dengan tangannya yang kini dikenal dengan gol “Tangan Tuhan”. Gol ini pun sempat menuai protes banyak pihak.

Yang kedua terjadi setelah Maradona mendapatkan penguasaan bola di lini tengah dan menggiring bola melewati bek Inggris sebelum akhirnya memasukkan ke gawang.

Sayangnya di Piala Dunia 1994, Maradona tidak bisa membela Argentina karena dinyatakan positif menggunakan efedrin dan diskors kembali. Bersama Argentina, Maradona memainkan 91 pertandingan dan mencetak 34 gol. FIFA pun menyebut Maradona sebagai pemain top di abad ke-20.

Maradona mulai mengalami masalah jantung dan dirawat pada 2000. Dua tahun setelahnya, ia kembali mengalami masalah jantung dan membutuhkan respirator untuk bernapas. Di tahun berikutnya, Maradona menjalani operasi bypass lambung.

Pada 2008, Maradona dipekerjakan untuk melatih tim nasional Argentina. Meskipun Argentina punya mega bintang Lionel Messi, mereka sempat kalah 4-0 oleh Jerman di perempat final. Kontrak Maradona pun tidak diperpanjang.

Terlepas dari kekecewaan publik, Maradona tetap dicintai Argentina sebagai putra yang bangkit dari awal yang sederhana untuk mencapai puncak ketenaran di panggung internasional. Selamat jalan Maradona. (and)

Baca juga:

Pele untuk Maradona: Suatu Hari Kita Akan Main Bola di Atas Sana

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Jose Mourinho Dipecat Tottenham Hotspur
Olahraga
Jose Mourinho Dipecat Tottenham Hotspur

"Klub hari ini dapat mengumumkan bahwa Jose Mourinho dan staf pelatihnya Joao Sacramento, Nuno Santos, Carlos Lalin dan Giovanni Cerra telah dibebastugaskan (dipecat)," demikian pernyataan di laman resmi Tottenham.

Menpora Apresiasi Keputusan PSSI Tunda Liga 1 dan Liga 2
Olahraga
Menpora Apresiasi Keputusan PSSI Tunda Liga 1 dan Liga 2

"Kemenpora mengapresiasi sikap dari Ketua Umum PSSI dengan mengedepankan apa yang menjadi keselamatan umum, seperti yang disampaikan oleh Mabes Polri," ujarnya

Shin Tae-yong Boyong 30 Pemain ke Kroasia
Olahraga
Shin Tae-yong Boyong 30 Pemain ke Kroasia

Manajer pelatih timnas Indonesia U-19, Shin Tae-yong, memboyong 30 pemain untuk menjalani pemusatan latihan (TC) di Kroasia.

Ucapan Duka Pesepak Bola Dunia untuk Diego Maradona
Olahraga
Ucapan Duka Pesepak Bola Dunia untuk Diego Maradona

Diego Maradona memiliki dampak yang begitu besar di dunia sepak bola.

Ratusan Atlet Jalani Vaksinasi COVID-19
Olahraga
Ratusan Atlet Jalani Vaksinasi COVID-19

Ratusan atlet dari berbagai cabang olahraga menjalani vaksinasi COVID-19 di Komplek Gelora Bung Karno (GBK), Jumat (26/2).

Hasil Laga Liga-liga Eropa: Barcelona dan Tottenham Hotspur Raih Kemenangan
Olahraga
Hasil Laga Liga-liga Eropa: Barcelona dan Tottenham Hotspur Raih Kemenangan

Tim asuhan Quique Setien itu mampu menaklukkan Athletic Bilbao di Camp Nou dengan skor tipis 1-0.

Tidak Dipanggil ke Timnas Indonesia, Ini Komentar Kiper Persija Jakarta
Olahraga
Menpora Kaji Kehadiran Suporter di Kompetisi Liga 1 2021
Olahraga
Menpora Kaji Kehadiran Suporter di Kompetisi Liga 1 2021

“Ya memang banyak aspirasi yang sudah disampaikan oleh masyarakat baik kepada kami, kepada PSSI, kepada LIB. Ada keinginan untuk kedepan pada saat kompetisi bagaimana ada penonton yang terbatas bisa menonton langsung,” papar Zainudin Amali.

BNPB Sudah, Lanjutan Liga 1 2020 Kini Tinggal Tunggu 'Lampu Hijau' Kapolri
Olahraga
BNPB Sudah, Lanjutan Liga 1 2020 Kini Tinggal Tunggu 'Lampu Hijau' Kapolri

PSSI dan BNPB pada Kamis (17/9) melakukan penandatanganan nota kesepahaman (MoU)

Cerita Pratama Arhan soal Kemampuan Lemparan Jarak Jauh dan Cita-cita Main di Eropa
Olahraga
Cerita Pratama Arhan soal Kemampuan Lemparan Jarak Jauh dan Cita-cita Main di Eropa

Arhan mempunyai kemampuan lemparan ke dalam dengan jarak jauh