Selamat Datang di Gedung Merah Putih KPK Gedung Merah Putih KPK (ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A)

Gedung Merah Putih milik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) akhirnya dioperasikan mulai awal Februari 2017 sebagai kantor bagi sekitar 1.100 pegawai KPK.

Gedung yang berlokasi di Jalan Kuningan Persada Kavling 4, Setiabudi, Jakarta Selatan itu tegak berdiri setinggi 16 lantai dengan corak merah putih yang membelah dua bangunan, guna mengingatkan dua fungsi KPK: penindakan dan pencegahan.

"Saat pembangunan gedung ini belum jelas nasibnya, masyarakat mengumpulkan koin ke KPK untuk membantu pembangunan, bahkan ada yang memberikan Rp1.500. Semangat ini yang dipegang KPK untuk memenuhi tanggung jawab kepada masyarakat," kata Juru Bicara KPK Febri Diansyah di gedung "Merah Putih" KPK, Jakarta, Minggu, (19/2).

KPK pada hari ini pun sengaja mengundang wartawan untuk melakukan tur keliling gedung seluas 39.299 meter persegi yang pembangunannya sudah dimulai sejak 29 November 2013 itu.

Memang tidak semua lantai dapat diintip oleh wartawan. Wartawan hanya mengunjungi lantai 1, 2, 3, 5 dan 16. Bahkan tidak semua pegawai bisa masuk ke setiap lantai karena masing-masing lantai punya kode tersendiri untuk masuk.

"Di sebelah ada tanah kosong, kalau saya punya uang akan saya beli, sayangnya tidak karena impiannya KPK punya 8.000 orang pegawai, tapi kita mulai dengan jumlah (pegawai) sekarang dan gedung saat ini dan nanti akan ada 'learning by doing' untuk memperbaiki hal yang kurang dari gedung ini," kata Wakil Ketua KPK Saut Situmorang.

Gedung Baru KPK
Gedung Merah Putih KPK (ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja)

Bangunan utama Bangunan utama gedung KPK memiliki tiga "lobby" yaitu "lobby" utama untuk tamu umum, saksi, tersangka dan terperiksa, "lobby" kedua untuk tamu yang akan melaporkan ke sejumlah direktorat bagian pencegahan dan "lobby" pegawai.

"Lobby" kedua yang berada di sisi kanan gedung diperuntukkan bagi masyarakat yang membutuhkan pelayanan pelaporan gratifikasi, pengaduan masyarakat (dumas), Laporan Harta Kekayaan Penyelenggara Negara (LHKPN), dan informasi publik.

Ada tiga ruangan untuk dumas, empat ruangan untuk pelaporan LHKPN, satu ruangan untuk pelaporan gratifikasi, satu ruangan untuk informasi publik, dan lima ruangan untuk verifikasi pelaporan-pelaporan tersebut.

Sedangkan "lobby" utama berada di tengah gedung. Pengunjung disambut burung Garuda Pancasila berukuran sekitar 1 x 2 meter. Di bawah sang Garuda ada simbol "KPK" besar sebagai identitas sang empunya gedung. Kedua simbol itu dibalut dalam tembok yang ditempel marmer warna cokelat dan lantai warna abu-abu.

"Lobby" utama juga yang menjadi pintu masuk bagi orang-orang yang menjalani pemeriksaan dalam kasus yang sedang dikerjakan KPK baik di tahap penyidikan maupun penyelidikan.

Mereka yang diperiksa sebagai saksi atau tersangka dalam tahap penyidikan maupun terperiksa dalam tahap penyelidikan akan naik ke lantai dua dari "lobby" utama untuk masuk ke ruangan pemeriksaan seluas 3,9 x 2,5 meter yang terbagi atas dua ruang.

Saat membuka pintu ada ruangan selebar 1,4 meter yang digunakan untuk penasihat hukum yang menunggu tersangka untuk diperiksa. Sedangkan ruang pemeriksaan inti seluas 2,5 x 2,5 meter terdapat meja, komputer, dua kursi untuk penyidik atau penyelidik, satu kursi untuk saksi, CCTV sebagai alat perekam pemeriksaan serta jam digital yang lengkap dengan penunjuk suhu.

Terdapat kaca film hitam yang hanya bisa memberikan pandangan dari luar ke dalam yang membatasi ruang pengacara dan ruang pemeriksaan inti tersebut.

"Saksi atau tersangka atau terperiksa hanya bertemu penyidik dan penyelidik di ruangan itu, karena koridor masuk bagi mereka berbeda dengan penyidik dan penyelidik. Kami menjaga sedemikian rupa agar tidak ada komunikasi selain di ruang pemeriksaan," kata Kepala Bagian Pengelola Gedung Sri Sembodo Adi.

Ada 72 ruang pemeriksaan di gedung tersebut, sangat jauh dibanding 19 ruangan di gedung lama KPK.

Sedangkan "lobby" ketiga yang berada di bagian belakang gedung adalah "lobby pegawai" yaitu untuk pintu keluar masuk pegawai KPK. Di antara "lobby" pegawai dan "lobby" utama terdapat perpustakaan yang masih belum diisi.

Wartawan kemudian dibawa ke lantai lima tempat Humas KPK berkantor. Ruang tersebut "typical" kantor pada umumnya dengan ruangan khusus bagi kepala bagian dan kepala biro sedangkan para staf memiliki "cubical" masing-masing, termasuk bagi mereka yang lolos dalam program Indonesia Memanggil 11 dan akan menempati gedung tersebut.

Ruang Riksa
Ruang Riksa ((ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja)

Selanjutnya lantai 16 adalah auditorium besar tanpa sekat yang saat ini difungsikan untuk shalat jumat karena masjid KPK belum selesai. Sebagian ruangan itu juga difungsikan untuk tempat berolahraga. Tampak tersedia tiga meja tenis di tempat itu. Tapi yang menarik adalah pemandangan Jakarta dari sudut 360 derajat karena seluruh ruangan dilapisi kaca tembus pandang.

Sedangkan lantai tiga terdapat kantin bagi para pegawai dan juga ruang klinik. Tidak ketinggalan panggung terbuka dan taman refleksi yang menyediakan batu-batu untuk diinjak dengan kaki telanjang.

Lantai ini juga menjadi penghubung menuju rumah tahanan KPK yang berada di bangunan penunjang. Di bangunan penghubung itu juga ada dua ruang serbaguna seluas sekitar 15 x 20 meter yang dapat digunakan untuk sarana olah raga maupun kegiatan KPK.

Rutan KPK Menyambut di depan rutan adalah ruang kepala rutan KPK. Setelah itu, untuk masuk ke ruang tahanan, seseorang harus melewati tiga pintu berlapis setelah pagar dan posko penjagaan. Selanjutnya ada ruang terbuka seluas sekitar 5 x 6 meter.

Sementara kamar rutan yang berkapasitas 39 orang tahanan itu terbagi dua: rutan laki-laki dan perempuan. Rutan laki-laki dapat menampung 26 orang.

"Kami mendesain rutan sesuai dengan buku petunjuk dari Direktorat Jenderal Pemasyarakatan Kementerian Hukum dan HAM, jadi ini sudah standar baik ketebalan tembok maupun pintu-pintunya," kata Sri Sembodo.

Udara panas menyeruak saat wartawan masuk ke ruangan tersebut, sebabnya adalah "exhaust" di ruangan belum dinyalakan. Jadi bagi para tahanan yang ditahan di rutan tersebut, jangan harap mendapat udara sejuk dari pendingin ruangan karena hanya ada "exhaust" dan ventilasi.

Ruang Tahanan
Ruang Tahanan (ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja)

Di rutan laki-laki ada tiga ruangan isolasi berkapasitas satu orang, dua ruang tahanan dengan kapasitas tiga orang dan empat ruangan dengan kapasitas lima orang. Luas masing-masing ruang disesuaikan dengan jumlah tahanan yang ada di ruangan itu.

Pada masing-masing ruangan hanya disediakan tempat untuk menaruh alas tidur dari batu bata dan hanya dibatasi tembok separuh untuk menjadi kakus para tahanan. Tidak tersedia lemari dan hanya ada sedikit rongga di bawah alas tidur untuk menaruh kotak tempat pakaian para tahanan. Suatu ruangan yang akan membuat para tersangka korupsi tidak nyaman.

Tapi KPK juga menyediakan ruang bersama seluas sekitar 2 x 3 meter untuk para tahanan agar dapat bercengkrama ditambah satu tempat umum untuk mencuci dan toilet dengan masing-masing tiga keran dan tiga kakus.

"Ruang bersama itu nanti bisa ditaruh tikar dan akan ditambah tempat cuci piring agar mereka membersihkan peralatan bekas makan mereka sendiri," ungkap Sri Sembodo.

Sedangkan ruang tahanan perempuan ada dua ruang untuk kapasitas tiga orang ditambah dua ruangan isolasi. Ruang isolasi diperuntukkan bagi mereka yang baru menjadi tahanan KPK selama satu minggu.

Untuk mengobati rasa kangen dengan keluarga, KPK menyediakan waktu besuk setiap Senin dan Kamis atau hari libur nasional pada pukul 09.00 - 12.00 WIB. Keluarga dan para tahanan di satu ruangan luas sekitar 4 x 6 meter tapi dibatasi oleh teralis besi. Sebelah atas ruang bertemu keluarga ada lima ruang pertemuan antara para tahanan dengan pengacara yang dilengkapi penyekat kaca.

Pintu Tahanan KPK
Pintu Ruang Tahanan
(ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja)

Selain bangunan utama, bangunan penunjang dan rutan KPK, gedung Merah Putih juga masih dilengkapi "basement" sebagai tempat parkir yang dapat menampung total 270 mobil serta tempat pedagang kaki lima yang akan diletakkan di bagian belakang bangunan utama, dekat rutan.

"Perbedaan yang paling umum adalah di gedung ini lebih 'secure' dan lebih tertata, tempatnya lebih aman, kemudian terintegrasi juga dengan ruang penyidikannya, teknologi, keamanannya," ungkap Saut.

Gedung "Merah Putih" yang merupakan wujud kerinduan masyarakat agar KPK bisa makin berani dan tulus dalam pemberantasan korupsi perlu dirawat bersama agar aman dan nyaman bagi pegawai KPK, tamu serta wartawan.

Mengenai wartawan, ruang pers wartawan terdapat di samping "lobby utama" yang masih terisi "cubical" dan kursi. Meski dilengkapi dengan toilet serta mushala dan alat detektor, tapi fasilitas "wifi" belum tersedia untuk memudahkan wartawan mengirim berita.

Meski ruang wartawan itu juga langsung tembus ke ruang konferensi pers yang nyaman dengan kursi merah empuk dengan tatanan mirip di bioskop, namun wartawan pun masih akan kesulitan untuk mengejar saksi dan tersangka yang diperiksa karena aturan teknis pejalan kaki maupun aturan lainnya.

Akhirnya selamat mengibarkan "Merah Putih" sebagai penumpas korupsi di Indonesia!

Sumber: ANTARA


Tags Artikel Ini

Eddy Flo

LAINNYA DARI MERAH PUTIH