Sekolah dan Kuliah Tatap Muka Baru Bisa Dilakukan Setelah Vaksinasi COVID-19 Vaksinasi Telkom University. (Foto: Telkom)

MerahPutih.com - Tenaga pendidik di Indonesia menjadi prioritas vaksinasi COVID-19. Dengan demikian, sekolah atau kuliah tatap muka bisa dilaksanakan tanpa khawatir terjadi penularan COVID-19.

“Kami berharap seluruh tenaga pendidik di Indonesia bisa segera divaksinasi, agar proses belajar mengajar bisa kembali seperti sediakala, dan semoga setelah tenaga pendidik dilakukan vaksinasi, seluruh mahasiswa di Indonesia juga bisa divaksinasi,” kata Rektor Telkom University, Prof. Adiwijaya, Senin (12/4).

Rektor Adiwijaya berharap, vaksinasi bisa menghentikan penyebaran corona dan menyudahi pandemi yang kini masuk tahun kedua. Telkom University akan menyelenggarakan perkuliahan tatap muka jika seluruh tenaga pendidiknya sudah mendapat suntik vaksin Covid-19. Selama ini, Telkom University menggelar kuliah secara jarak jauh atau online.

Baca Juga:

Kemenkes Berikan Tips Jalani Vaksinasi saat Berpuasa

Direktur Sekretariat dan Perencanaan Strategis yang juga Ketua Tel-U Siaga COVID-19 Anisah Firli memaparkan, sebanyak 1.075 tenaga pendidik Telkom University telah menjalani proses vaksinasi yang diharapkan meningkatkan kekebalan tubuh dari serangan Covid-19.

“Jumlah tenaga pendidik yang menjalani vaksin hari ini terdiri dari unsur pimpinan, dosen dan pegawai. Selain itu petugas keamanan dan petugas kebersihan juga mendapatkan vaksin,” kata Anisah.

Pemkot Bandung tengah menyiapkan sekolah tatap muka. Ketua Komite Kebijakan Penanganan Covid-19 Kota Bandung yang juga Wali Kota Bandung, Oded M. Danial menyatakan, setiap pihak terkait harus fokus menyiapkan kebijakan pembukaan sekolah langsung itu. Utamanya, berkenaan dengan antisipasi sisi kesehatan yang merupakan tanggung jawab bersama.

Oded menuturkan, sekalipun imbauan pemerintah pusat baru dimulai pada Juli 2021 mendatang, namun sejak April ini akan mengakselerasi segala persiapan sekolah tatap muka. Sebagai langkah awalnya, pada 7 April 2021 lalu telah digelar diskusi secara virtual dengan para pemangku kepentinhan pendidikan di Kota Bandung.

“Telah terjadi kesepakatan, PTM (Pembelajaran Tatap Muka) ini dapat dilaksanakan dengan beberapa stakeholder pendidikan. Ada perwakilan Komisi D DPRD, pengurus PGRI, AKSI, FAGI, dan lain lain. Hadir juga ada prwakilan orang tua siswa,” ucap Oded usai rapat terbatas secara daring dari Balai Kota Bandung, pekan lalu.

Saat ini, di Kota Bandung tercatat sekitar 2.200 PTK yang sudah menjalani penyuntikan vaksin. Total target sasaran untuk PTK di seluruh jenjang di Kota Bandung yakni sebanyak 35.904 orang.

"Sasaran vaksin PTK ini pada jenjang SD, SMP, SMA, RA, MI, MTS, MA atau MAK yang berlokasi di Kota Bandung. Sumber data Dinas Pendidikan memiliki sasaran sebesar 33.886, dan data dari Kementerian Agama sebanyak 2.018,” ungkapnya.

Vaksinasi
Vaksinasi. (Foto: Pemprov Jabar)

Guna mengakselerasi vaksinasi bagi PTK ini, Oded sudah merancang agar penyuntikan didesentralisasikan ke tiap kecamatan. Nantinya, per kecamatan ikut mengoordinasikan vaksinasi bagi sekitar 500 PTK.

“Target vaksinasi akan diupayakan selesai pada Mei. Vaksinasi PTK ini secara serentak akan dilaksanakan di 30 kecamatan,” ungkapnya.

Ia menegaskan, kendati semua orang tua setuju ikut PTM, namun pada pelaksanaannya akan dibagi penjadwalannya diatur secara bergiliran.

“Sistem pembelajaran PTM terbatas ini akan dikombinasikan dengan pembelajaran jarak jauh. Maksimum selama 3 jam dengan 2 mata pelajaran. Kapasitas kelas juga antara 30-50 persen dengan jarak antar bangku sekitar 1,5 meter,” katanya. (Iman Ha/Bandung)

Baca Juga:

DKI Belum Jadwalkan Vaksinasi Bagi Pekerja Swasta Formal

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Mabes Polri Janji Transparan dalam Usut Kasus Penembakan di Rumah Kadiv Propam
Indonesia
Mabes Polri Janji Transparan dalam Usut Kasus Penembakan di Rumah Kadiv Propam

Kabag Penum Divisi Humas Polri, Kombes Nurul Azizah menegaskan, pihaknya berjanji pengusutan perkara yang menewaskan Brigadir J dilakukan secara transparan dan objektif.

 Pakar Sebut Perhitungan Kerugian Negara oleh BPK dalam Kasus Asabri Aneh
Indonesia
Pakar Sebut Perhitungan Kerugian Negara oleh BPK dalam Kasus Asabri Aneh

Pakar Hukum Administrasi Negara Dian Puji Nugraha Simatupang menilai metode total lost untuk penghitungan kerugian keuangan negara yang dilakukan Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) dalam kasus Asabri aneh dan tidak tepat sebagaimana disoroti hakim Mulyono dalam dissenting opinionnya.

Libas Malaysia, Tim Bola Voli Putri Indoor Indonesia Buka Peluang ke Semifinal
Indonesia
Libas Malaysia, Tim Bola Voli Putri Indoor Indonesia Buka Peluang ke Semifinal

Indonesia masih memiliki dua laga tersisa pada babak penyisihan masing-masing melawan Thailand pada Senin (16/5) dan dilanjutkan pertandingan melawan Filipina satu hari setelahnya.

Kenangan Ridwan Kamil saat Memimpin Bandung Bersama Mang Oded
Indonesia
Kenangan Ridwan Kamil saat Memimpin Bandung Bersama Mang Oded

Ridwan Kamil mengenang kebersamaan dengan Mang Oded saat memimpin Kota Bandung pada 2013-2018.

Penerimaan Pajak Bakal Double Digit Pada Tahun Ini
Indonesia
Penerimaan Pajak Bakal Double Digit Pada Tahun Ini

Penerimaan hingga 26 Mei 2022 mencapai Rp 679,99 triliun meliputi PPh Non Migas Rp 416,48 triliun, PPh Migas Rp 36,03 triliun, PPN dan PPnBM Rp 224,27 triliun serta PBB dan pajak lainnya Rp 3,21 triliun.

Catat! Jadwal Pencairan BLT BBM di Kota Bandung
Indonesia
Catat! Jadwal Pencairan BLT BBM di Kota Bandung

Penyaluran BLT BBM di Bandung, berdasarkan data PT Pos Indonesia tercatat ada sebanyak 76.497 Keluarga Penerima Manfaat (KPM) yang akan menerima BLT BBM.

Daya Beli Masyarakat Terganggu Jika Pertalite Dihapus
Indonesia
Daya Beli Masyarakat Terganggu Jika Pertalite Dihapus

"Jika premium jadi dihapus pada 2022, itu tidak akan mengganggu inflasi karena jumlahnya sudah kecil di pasaran," ujar Tulus.

Anies Ubah 22 Nama Jalan di Jakarta, DPRD: Di Google Maps Belum Berubah
Indonesia
Anies Ubah 22 Nama Jalan di Jakarta, DPRD: Di Google Maps Belum Berubah

sampai saat ini nama jalan di aplikasi penunjuk jalan digital, Google Maps belum berubah.

Muhammadiyah Tetapkan Awal Ramadan 2 April 2022
Indonesia
Muhammadiyah Tetapkan Awal Ramadan 2 April 2022

Jika pun nantinya terjadi perbedaan dalam penentuan awal puasa Ramadan, Muhammadiyah mengimbau kepada seluruh umat Islam untuk tetap saling menghormati

KPK Beberkan Kronologi OTT Bupati Penajam Paser Utara
Indonesia
KPK Beberkan Kronologi OTT Bupati Penajam Paser Utara

Adapun uang dalam bentuk tunai yang terkumpul sejumlah sekitar Rp 950 juta