Game
Sejumlah Developer Mengomentari Kesuksesan 'Elden Ring' Developer di balik suksesnya Battlefield 2042 serta Horizon Forbidden West mengomentari Elden Ring. (Foto: From Software)

SEBAGAI salah satu game yang lagi marak dimainkan pada Maret 2022 ini, Elden Ring memiliki potensi besar untuk mendapatkan penghargaan Game of the Year. Kesuksesan tersebut mungkin bisa memancing developer lain untuk kesal, apalagi ketika mereka rilis di waktu yang sama dengan rilisnya Elden Ring.

Elden Ring seperti yang dikutip dari laman MP1st, ternyata sukses dengan rating tinggi di Metacritic. Kesuksesan tersebut mungkin membuat para gamer di dunia terbukti sudah bosan dengan game yang menggunakan banyak dialog. Para gamer agaknya ingin gameplay yang berfokus pada game serta memukul musuh di sekitar karakter utama.

Baca Juga:

Berkompetisi di Gim Elden Ring, Kamu Berkesempatan Dapat Tanah di Skotlandia

Developer yang kesal dengan kesuksesan Elden Ring salah satunya ialah developer dari game AAA ternama. Developer dari suksesnya game Battlefield 2042 serta Horizon Forbidden West faktanya juga kalah pamor meski game tersebut memiliki waktu 'nyamannya' setengah bulan sebelum Elden Ring rilis.

Ahmed Salama memberikan komentar negatif. (Foto: Twitter/salamatizm)

Salah satu developer yang kesal adalah Rebecca Fernandez O'Shea, yang ternyata adalah developer dari Nixxes Software (developer first-party di Sony Studio), serta Blake Rebouche yang ternyata adalah senior quest designer dari game next-gen milik Sony yakni Horizon Forbidden West.

Mereka berdua menanggapi UX designer Ubisoft bernama Ahmed Salama tentang kesuksesan Elden Ring. Nilai ulas yang besar hingga 97 di Metacritic membungkam bahwa para gamer sudah bosan dengan UX game yang mutakhir. Mereka pun membalas bahwa grafik, performa, serta stabilitas pun juga bukan jadi hal penting untuk sebuah game bila Elden Ring adalah sebuah patokan kesuksesan menciptakan game.

Baca Juga:

Developer Sebut 'Elden Ring' Sukses Berkat Kontribusi George RR Martin

Bahkan Salama sempat memberi komentar negatif kepada pengembang Elden Ring, yakni From Software. Ia mengatakan bahwa penggarapan Elden Ring dilakukan di tempat yang tidak kondusif karena banyak asap rokok. Tak hanya itu, ia juga mengatakan Elden Ring digarap dengan monitor CRT yang lawan.

Namun, akun Twitter @Foxy_Scrambles juga mengomentari Ubisoft dengan mengatakan telah membuat game open world yang tidak mungkin dapat menginspirasi siapapun.

Elden Ring sekarang sudah menjadi patokan untuk sebuah game open-world RPG, tidak ada DLC dan microtransaction, serta berfokus pada gameplay ambiguitas yang memiliki cerita berbeda di tiap pemain. (dnz)

Baca Juga:

Pengembang 'Elden Ring' Naikkan Gaji Seluruh Karyawan karena Gamenya Sukses

Tag
LAINNYA DARI MERAH PUTIH
4 Drama Korea ini Menampilkan Karakter Perempuan Tangguh
ShowBiz
4 Drama Korea ini Menampilkan Karakter Perempuan Tangguh

Kumpulan K-Drama yang menampilkan karakter perempuan tangguh.

Menguak Ketatnya Protokol Kesehatan di Backstage Jakarta Fashion Week 2022
Fashion
Smart Hybrid, Solusi Efektif Suzuki untuk Elektrifikasi Kendaraan
Fun
Cara Membedakan Timbulnya Jerawat dan Bisul
Fun
Cara Membedakan Timbulnya Jerawat dan Bisul

Jerawat dan bisul sekilas terlihat sama.

Dragon's Dogma 2 Mulai Digarap
Fun
Dragon's Dogma 2 Mulai Digarap

Direncanakan keluar pada 2023 mendatang.

Lebih Baik Diam Daripada Fat Shaming
Fun
Lebih Baik Diam Daripada Fat Shaming

Fat shaming dapat menyebabkan stress bagi korbannya.

Apa itu Soap Brown? Sejenis Sabunkah?
Fun
Apa itu Soap Brown? Sejenis Sabunkah?

memberikan kecantikan dengan hasil yang tampak natural seperti makeup no makeup look.

Empat Dessert Wajib Kamu Coba di Thailand
Fun
Empat Dessert Wajib Kamu Coba di Thailand

Ke Thailand jangan lupa mencicipi empat dessert ini.

Cantik Bukan Hanya dari Luar
Fun
Cantik Bukan Hanya dari Luar

Namun, pemahaman cantik tak sebatas apa yang tampak dari luar.

Ketangguhan Lathifah Amaturrohman Kreasikan Gendong Bayi Jadi Ladang Amal
Hiburan & Gaya Hidup
Ketangguhan Lathifah Amaturrohman Kreasikan Gendong Bayi Jadi Ladang Amal

Pengalaman tak mengenakan tersebut membuat Lathifah mencari cara mengkreasikan gendongan agar kejadian serupa tak lagi menimpa orang lain