Segala Hal yang Pernah Kamu Tahu Tentang Berat Badan Mungkin Keliru Hal-hal yang kamu ketahui tentang berat badan bisa saja menyesatkan.(123RF/Jason Salmon)

BEBERAPA pakar kesehatan sekarang mengatakan penurunan berat badan jangka panjang sulit dilakukan karena alasan yang tidak ada hubungannya dengan kemauan. Sebenarnya bahkan mungkin tidak perlu dilakukan.

“Pesan dominan yang didapat orang dari pemerintah, organisasi kesehatan, dan media ialah berat badan dan kesehatan itu berhubungan. Namun, sesungguhnya tidak ada bukti kuat yang menunjukkan bahwa berat badan yang lebih tinggi secara otomatis mengarah pada kesehatan yang lebih buruk,” kata Jeffrey Hunger, PhD, asisten profesor psikologi di Miami University of Ohio dan peneliti stigma berat badan seperti diberitakan Prevention.com, (29/4).

BACA JUGA:

Pola Makan Sehat tanpa Sayur

Jika kamu bertubuh sangat besar, menurunkan berat badan beberapa kilogram dapat melindungi sendi dari radang dan membuatmu lebih mudah untuk berolahraga. Namun, bagi kebanyakan perempuan dengan berat badan 'deal', fokus pada ukuran kesehatan lain mungkin jauh lebih penting daripada selalu mengacu pada angka di timbangan.

Jadi mengapa bukan itu pesan yang mungkin kamu dengar dari penyedia layanan kesehatan? "Bukti telah menumpuk selama bertahun-tahun, tetapi para ahli begitu terpaku pada keyakinan mereka. Mereka tidak menerima apa pun yang bertentangan," kata Hunger.

Selain itu, semua orang dan perusahaan yang memiliki kepentingan finansial dalam menyebarkan pesan antilemak, mulai dari pemasok makanan, perusahaan obat hingga penulis buku, juga ikut menambahkan pesan yang senada. Selain itu, pesan bahwa lemak tubuh itu buruk dan perlu dikurangi sebanyak mungkin adalah aturan utama di masyarakat kita sehingga sulit dipercaya bahwa itu mungkin tidak benar.

Berikut 8 fakta penting tentang berat badan yang banyak diabaikan. Kenyataan ini mungkin yang dibutuhkan untuk merasa lebih baik tentang tubuh, berapa pun berat badanmu.

1. Berat badan bukanlah ukuran kesehatan yang akurat

Para dokter khawatir bahwa perempuan gemuk "tidak sehat secara kardiometabolik", istilah singkat yang mencakup tekanan darah; kadar kolesterol, trigliserida, dan glukosa darah; dan ukuran kebugaran jantung dan arteri lainnya.

Tetapi para peneliti di UCLA dan University of Minnesota mengevaluasi hampir dua lusin penelitian dan menyimpulkan bahwa "tidak ada hubungan yang jelas antara penurunan berat badan dan tingkat kesehatan." Dengan kata lain, menurunkan berat badan tidak berarti menurunkan tekanan darah, risiko diabetes, atau kolesterol.

2. Perilaku sehat lebih penting daripada angka pada timbangan

Dalam sebuah makalah yang diterbitkan di Social Issues and Policy Review, Hunger dan rekannya meninjau banyak penelitian tentang berat badan dan kesehatan dan menemukan bahwa perilaku sehat, yang tidak cocok dengan skinny jeans kita, adalah yang membuat kita sehat — dan membantu kita hidup lebih lama. Orang berat yang melakukan hal-hal sehat cenderung berkembang seperti orang lain. Dengan syarat: aktif secara fisik, makan makanan bergizi, dan tentu saja berhenti merokok. Selain itu, cukup bersosialisasi untuk menghindari isolasi, meminimalkan stres, dan mengelola depresi.

"Perhatian seharusnya tidak pada target berat badan, tetapi berapa hari kamu berniat untuk berolahraga minggu ini dan berapa banyak produk yang akan kamu makan," kata Mary S. Himmelstein, Ph.D., asisten profesor ilmu psikologis di Kent State University di Ohio.

3. Kamu bisa gemuk dan juga bugar

Budaya kita terus-menerus menyamakan lemak tubuh ekstra dengan badan yang tidak bugar, tetapi banyak perempuan bertubuh besar dapat dengan mudah berlari mengungguli rekan-rekan mereka yang lebih kurus di gym. Itu karena pada kenyataannya kebugaran dan berat badan tidak ada hubungannya satu sama lain, kata Himmelstein.

4. Menurunkan berat badan tidak selalu menghasilkan peningkatan kesehatan

Jika berat badan rendah sama dengan kesehatan yang baik, menurunkan berat badan secara otomatis akan membuat orang lebih sehat, tetapi bukan itu yang terjadi. Kelaparan menunjuk pada meta-analisis yang menemukan bahwa bahkan setelah pelaku diet kehilangan berat badan, tekanan darah, glukosa, dan penanda darah lainnya tidak secara signifikan lebih baik ketika dievaluasi ulang dua tahun kemudian.

Orang dengan berat badan berlebih dapat memperoleh keuntungan kesehatan ketika mereka melakukan rencana penurunan berat badan, seperti dalam Program Pencegahan Diabetes yang terkenal pada tahun 2002, yang mengurangi risiko orang terkena penyakit tersebut. Namun seperti yang ditunjukkan oleh para ilmuwan UCLA dan Universitas Minnesota dalam studi tersebut, peserta di dalamnya, seperti dalam uji coba penurunan berat badan lainnya, didorong untuk berolahraga — yang menurut para ilmuwan kemungkinan besar lebih merupakan pendorong kesehatan daripada penurunan berat badan.

5. Kamu bisa jadi terlalu kurus

Mungkin tidak ada batasan atas seberapa kaya yang kamu inginkan, tetapi pasti ada batas untuk seberapa kurus kamu seharusnya. Memiliki indeks massa tubuh (BMI) di bawah 23 dikaitkan dengan kematian yang lebih besar daripada beberapa kilogram lebih berat. Demikian tim peneliti internasional menemukan ketika mereka memeriksa ratusan penelitian dengan lebih dari 30 juta peserta. Ini benar, bahkan ketika mereka mengecualikan orang-orang yang mungkin kurus karena mereka sudah sakit.

6. Banyak penyedia layanan kesehatan memiliki bias yang berbahaya

Kebanyakan orang dengan berat badan tinggi memiliki cerita tentang bagaimana dokter mereka menilai atau menyalahkan mereka atau tidak mendengarkan, kata Himmelstein. Hal ini berlaku untuk semua jenis penyedia layanan kesehatan, bahkan yang spesialisasi dalam manajemen berat badan!

Ini dapat menyebabkan lingkaran setan di mana perempuan menghindari pergi ke dokter karena mereka tidak ingin dipermalukan, kemudian melewatkan perawatan atau deteksi dini, kata Himmelstein. Dalam kasus lain, keluhan kesehatan yang tidak ada hubungannya dengan berat badan secara tidak akurat disalahkan pada ukuran tubuh seseorang, sehingga pasien melewatkan perawatan yang benar.

Dengan cara ini, antara lain, prasangka dokter bisa membuat orang semakin sakit — yang kemudian bisa menambah persepsi bahwa semua yang bertubuh besar tidak sehat. Masalah seperti diabetes, kanker, dan kondisi autoimun sangat penting untuk diidentifikasi sejak dini, ketika mereka lebih mudah diobati, dan ahli kesehatan yang terlalu menekankan pada berat badan tampaknya menghalangi orang untuk mendapatkan perawatan terbaik.

7. Makan sehat akan membuat lebih bugar dari diet penurunan berat badan

Diet dapat membantu kamu mengurangi berat badan, tetapi mempertahankannya adalah cerita lain. Tingkat nutrisi yang rendah dan olahraga yang berlebihan dari banyak program penurunan berat badan tidak dapat dipertahankan, kata Hunger. Ditambah lagi, ketika kamu mengurangi kalori, metabolisme tubuh melambat. “Arsitektur biologis tubuh kita tidak memahami apa itu ideal kurus — ia melakukan semua yang dapat dilakukan untuk melindungi kita dari apa yang dianggapnya sebagai kelaparan,” catatnya.

“Daripada membuat perubahan sementara yang drastis untuk tujuan jangka pendek seperti target penampilan untuk menghadiri reuni, fokuslah pada perubahan kecil yang berkelanjutan, seperti makan lebih banyak serat dan makanan nabati, serta mengurangi daging merah, makanan olahan. Jadi, makan sehat menjadi gaya hidup barumu untuk menyiapkan diri demi kesehatan jangka panjang,” saran Ruwanthi Titano, MD, asisten profesor kardiologi di Icahn School of Medicine di Mount Sinai di New York City.

"Daripada mencoba mengecilkan tubuhmu, mulailah menghargai semua yang dilakukan tubuh untukmu," saran Hunger. Kamu akan sehat dan merasa baik, tidak peduli berapa berat badanmu.(aru)

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Mengenal Keunggulan TikTok Jump
Fun
Mengenal Keunggulan TikTok Jump

Fitur terbaru tiktok ini sangat membantu para followers pengguna.

Fitur Fleet Resmi Dihapus dari Platform Twitter
Fun
Fitur Fleet Resmi Dihapus dari Platform Twitter

Penempatan Fleet identik dengan miliki Instagram Story yakni di tab bagian atas

Nikmati Restoran Berpemandangan Spektakuler di Bali
Hiburan & Gaya Hidup
Nikmati Restoran Berpemandangan Spektakuler di Bali

Mereka bisa mengabadikan momen makan bersama sambil berswafoto dengan pemandangan apik.

Letusan Gunung Agung di Tahun 1963 Turunkan Suhu Global hingga 0,4 derajat Celsius
Fun
KPI Larang 42 Lagu Diputar di Radio Sebelum Pukul 22.00
ShowBiz
KPI Larang 42 Lagu Diputar di Radio Sebelum Pukul 22.00

terdapat 42 lagu yang dilarang putar di radio sebelum pukul 22.00.

Rekomendasi Hadiah Natal Romantis Anti 'Cringe" untuk Pasangan
Fun
Rekomendasi Hadiah Natal Romantis Anti 'Cringe" untuk Pasangan

Bisa untuk hadiah anniversary atau tuker kado Natal.

BTS akan Gelar Konser ‘Permission To Dance On Stage’ secara Luring
ShowBiz
BTS akan Gelar Konser ‘Permission To Dance On Stage’ secara Luring

Digelar di SoFi Stadium, Los Angeles, Amerika Serikat.

Perpustakaan Alternatif, Swadaya Meningkatkan Literasi Ngilmu di Negeri Aing
Fun
Perpustakaan Alternatif, Swadaya Meningkatkan Literasi Ngilmu di Negeri Aing

Perpustakaan alternatif menambah wawasan setiap orang di negeri aing.

Italia akan Membuka Taman Hiburan 'Jumanji - The Adventure' Tahun Depan
Travel
Italia akan Membuka Taman Hiburan 'Jumanji - The Adventure' Tahun Depan

Taman hiburan yang ada di Italia ini membuat wahana pertama di dunia mengetengahkan keseruan film itu.

Tes PCR Tak Perlu Dilakukan Berulang? Ini Kata Dokter
Fun
Tes PCR Tak Perlu Dilakukan Berulang? Ini Kata Dokter

Masyarakat diimbau untuk tidak melakukan tes PCR berulang kali di laboratorium yang berbeda