ANIES LENGSER
Secuil Janji Kampanye yang Dituntaskan Anies Selama 5 Tahun Menjabat Anies Baswedan. Foto: Twitter/@aniesbaswedan

MerahPutih.com - Jabatan Anies Baswedan sebagai Gubernur DKI Jakarta tinggal hitungan hari. Anies sudah harus pergi dari Balai Kota DKI atau lengser jadi orang nomor satu di Jakarta per 17 Oktober 2022.

Anies sendiri diamanatkan memimpin DKI selama 5 tahu dari periode 17 Oktober 2017 hingga 16 Oktober 2022.

Duduknya Anies dikursi nomor satu DKI, berkat kemenangan Pilkada DKI melawan pasangan Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok-Djarot Saiful Hidayat dan Agus Harimurti Yudhoyono (AHY)-Sylviana Murni atau Mpok Sylvi.

Baca Juga:

M Taufik Dukung Anies Jadi Capres NasDem

Mari ditelisik kembali, janji kampanye yang sudah dituntaskan Anies. Ada 23 janji politik yang diumbar Anies guna menggaet suara warga Jakarta kala itu dalam pertarungan Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) DKI 2017.

Pengamat Kebijakan Publik dari Universitas Trisakti, Trubus Rahadiansyah mengatakan, bahwa janji kampanye Anies selama memimpin DKI bisa dikatakan terlaksana. Namun, untuk diingat, janji politik Anies hanya sekadar berjalan diawal tapi tidak tuntas selama masa jabatan.

Ambil contoh, janji kampanye Anies yang sering terdengar di kuping masyarakat dan jadi andalan untuk merebut hati warga. Program Rumah DP 0 Rupiah, penghentian reklamasi Teluk Jakarta, dan OK OCE (One Kecamatan One for Center Entrepreneurship).

Untuk Rumah DP 0 Rupiah saja, Anies menurunkan target pembangunan program Rumah DP 0 Rupiah menjadi 9.081 unit.

Dalam rencana pembangunan jangka menengah daerah (RPJMD) tahun 2017-2022, rumah tanpa uang muka ditargetkan terbangun sebanyak 232.214 unit.

Hingga Kamis (8/9) sesuai data Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman DKI, total realisasi unit dengan DP Nol Rupiah yang sudah dibangun mencapai 2.332 unit.

Unit yang sudah terbangun itu di antaranya Menara Samawa di Nuansa Pondok Kelapa, Jakarta Timur, mencapai 780 unit.

Kemudian di Bandar Kemayoran sebanyak 38 unit, Sentraland Cengkareng sebanyak 166 unit dan 1.348 unit yang baru diresmikan, yakni Menara Swasana di Pondok Kelapa dan Cilangkap, Jakarta Timur.

Sangat mustahi menembus target yang ditetapkan, disisa masa jabatan kurang dari sebulan ini.

Baca Juga:

Pemprov DKI Sebut Anies Janji Cabut Pergub Penggusuran Zaman Ahok Sebelum Lengser

Lalu OK OCE, program yang menjadi andalan Anies ketika masa kampanye sudah hilang seperti ditelan bumi. Program ini dimunculkan untuk mencetak wirausaha baru guna menekan kemiskinan di Jakarta. Kini janji politik itu berubah nama menjadi Jakpreneur setelah Sandiaga Uno hengkang dari Wakil Gubernur (Wagub) DKI.

Janji kampanye yang paling terkemuka yakni penghentian reklamasi teluk Jakarta. Memang pada mulanya, Anies langsung menunjukan jenggernya dengan upaya mencabut izin 13 pulau buatan itu.

Tiga belas pulau itu adalah pulau A, B, E, I, J, K, M, O, P, Q, H, F, M. Namun, seiring berjalannya waktu dari langkah itu, para pengembang meradang dan melakukan gugatan ke pengadilan.

Alhasil ada sejumlah pengembang yang memenangkan gugatan soal penghentian reklamasi di Mahkamah Agung (MA). Salah satu contoh reklamasi Pulau H yang dikabulkan untuk dilanjutkan proyeknya.

Teranyar lagi, Anies akan mengarahkan Pulau G untuk pemukiman warga. Keputusan ini mengacu Peraturan Gubernur (Pergub) Nomor 31 Tahun 2022 tentang Rencana Detail Tata Ruang Wilayah Perencanaan DKI Jakarta.

"Janji kampanye Anies boleh dikatakan semua terlaksana ya. Hanya kemudian hanya sekedar diawalnya doang enggak tuntas," kata Trubus saat dihubungi MerahPutih.com.

Namun demikian, ada janji kampanye Anies yang terealisasi. Antara lain, pembangunan kampung susun, kampung deret dan rumah susun, serta mempermudah akses kepemilikan bagi warga tidak mampu.

Membangun pusat-pusat pariwisata, tempat-tempat bersejarah dan pusat-pusat kegiatan warga sebagai tempat yang ramah, aman dan sejuk bagi anak, lansia dan warga difabel.

"Janji kampanye ini terlaksana tapi kurang diperhatikan saja atau kurang diurus," paparnya.

Kemudian, janji kampanye lainnya, ialah meningkatkan bantuan sosial untuk rumah ibadah, lembaga pendidikan keagamaan, lembaga sosial, Sekolah Minggu dan Majelis Taklim berbasis asas proporsionalitas dan keadilan.

Memang hanya segelintir janji kampanye Anies yang teralisasi, banyak juga yang masih on progres di tengah jalan.

Gubernur DKI Anies Baswedan. (Foto: Antara)

Setidaknya ada 23 janji politik yang disampaikan Anies pada kampanye Pilkada 2017, antara lain;

1. Merevisi dan memperluas manfaat Kartu Jakarta Pintar dalam bentuk Kartu Jakarta Pintar Plus untuk semua anak usia sekolah (6-21 tahun), yang juga dapat digunakan untuk Kelompok Belajar Paket A, B dan C, pendidikan madrasah, pondok pesantren dan kursus keterampilan serta dilengkapi dengan bantuan tunai untuk keluarga tidak mampu.

2. Merevisi dan memperluas manfaat Kartu Jakarta Sehat dalam bentuk Kartu Jakarta Sehat Plus dengan menambahkan fasilitas khusus untuk para guru mengaji, pengajar Sekolah Minggu, penjaga rumah ibadah, khatib, penceramah dan pemuka agama.

3. Membuka 200.000 lapangan kerja baru, membangun dan mengaktifkan 44 pos pengembangan kewirausahaaan warga untuk menghasilkan 200.000 pewirausaha baru, selama lima tahun.

4. Mengembangkan dan meningkatkan kualitas Pendidikan Kejuruan dengan mengintegrasikan dunia usaha ke dalamnya, untuk menghasilkan lulusan yang langsung terserap ke dunia kerja dan berwirausaha.

5. Mengendalikan harga-harga kebutuhan pokok dengan menjaga ketersediaan bahan baku dan menyederhanakan rantai distribusi, serta menyediakan Kartu Pangan Jakarta untuk meningkatkan daya beli warga tidak mampu serta merevitalisasi pasar-pasar tradisional dan Pedagang Kali Lima untuk meningkatkan kesejahteraan para pedagang.

6. Menghentikan Reklamasi Teluk Jakarta untuk kepentingan pemeliharaan lingkungan hidup serta perlindungan terhadap nelayan, masyarakat pesisir dan segenap warga Jakarta.

7. Membangun pemerintahan yang bersih, modern dan melayani berbasis transparansi, akuntabilitas dan keteladanan dengan mengoptimalkan pelibatan publik dan pemanfaatan teknologi (Smart City).

8. Mengembangkan kinerja dan tata kelola pemerintahan untuk merealisasikan rencana kerja hingga 95 persen, mendapatkan opini Wajar Tanpa Pengecualian dalam audit laporan keuangan, mencapai predikat 80 dalam Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah (LAKIP), menghentikan praktik penyelewengan di dalam birokrasi, dan memperbaiki manajemen aset-aset milik Pemerintahan Provinsi DKI Jakarta.

9. Meningkatkan Realisasi Rencana Program (daya serap anggaran) untuk memperluas cakupan dan efektivitas program-program penanggulangan banjir dan kemacetan, rehabilitasi dan pemeliharaan lingkungan hidup serta pengelolaan sampah.

10. Memuliakan perempuan Jakarta dengan mendukung Inisiasi Menyusu Dini dan ASI Ekslusif, melakukan pendataan dan pemantauan dini terhadap ibu-ibu hamil dan balita yang memerlukan bantuan khusus, memberikan cuti khusus bagi suami selama proses kelahiran anak, serta menyediakan fasilitas-fasilitas publik khusus seperti Ruang Menyusui dan Tempat Penitipan Anak yang dikelola secara sehat, profesional dan bisa diakses seluruh warga.

11. Memberdayakan perempuan Jakarta dengan mendukung sepenuhnya partisipasi perempuan dalam perekonomian, antara lain melalui pemberian Kredit Usaha Perempuan Mandiri.

12. Melindungi perempuan dan anak-anak Jakarta dari praktik pelecehan, kekerasan dan diskriminasi serta praktik perdagangan manusia (human traficking) dengan mengaktifkan 267 Rumah Aman, merevitalisasi Unit Reaksi Cepat Perlindungan Perempuan berbasis aplikasi bekerjasama dengan Kepolisian Daerah Jakarta, dan memberi subsidi bantuan hukum bagi korban.

13. Membangun sistem transportasi umum yang terintegrasi dalam bentuk interkoneksi antarmoda, perbaikan model manajemen layanan transportasi umum, perluasan daya jangkau transportasi hingga menjangkau seluruh warga, pengintegrasian sistem transportasi umum dengan pusat-pusat pemukiman, pusat aktivitas publik, dan moda transportasi publik dari luar Jakarta.

14. Mengatasi kesenjangan Ibu Kota dengan menjadikan Kepulauan Seribu sebagai Kepulauan Pembangunan Mandiri dengan menyediakan infrastruktur, lapangan kerja, fasilitas pendidikan dan kesehatan bagi segenap warganya dan menjadikannya sebagai pusat inovasi konservasi ekologi.

15. Mengaktifkan kembali komunitas-komunitas di Jakarta melalui kegiatan pengembangan kebudayaan, kesenian, olahraga, Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) dan budaya membaca melalui Program Taman Maju Bersama, yaitu merevitalisasi taman-taman yang ada, membangun taman-taman baru dari wilayah pinggiran Jakarta, serta membangun Taman Pintar (Science Park).

16. Membangun dan merevitalisasi pusat-pusat pengembangan kebudayaan, antara lain dengan:

(a) Membangun Taman Benyamin Sueb sebagai pusat perawatan dan pengembangan kebudayaan Betawi dan pusat interaksi lintas-komunitas, yang di dalamnya berdiri Museum Kebudayaan Betawi.

(b) Menyelamatkan dan merevitalisasi Pusat Dokumentasi Sastra HB Jassin dengan melakukan digitalisasi seluruh koleksinya, profesionalisasi pengelolaannya serta memperlayak sarana dan prasarananya.

(c) Menjadikan Jakarta sebagai pusat kebangkitan film nasional melalui sinergi dengan semua pemangku kepentingan dalam kerja kreatif sinematografi dan industri film.

17. Menyelenggarakan festival olahraga dan kesenian Jakarta sepanjang tahun untuk mengembangkan pembinaan olahraga dan kesenian berbasis komunitas.

18. Menjadikan Jakarta sebagai Kota Hijau dan Kota Aman yang ramah, sejuk dan aman bagi anak, perempuan, pejalan kaki, pengguna jalan, dan seluruh warga; menggalakkan kegiatan cocok tanam kota (urban farming); melakukan audit berkala keamanan kampung; serta memperluas cakupan dan menperbaiki kesejahteraan petugas Penanganan Prasarana dan Sarana Umum (PPSU).

19. Memperluas cakupan dan memperbaiki kualitas layanan air bersih dengan prioritas pada wilayah-wilayah dengan kualitas air terburuk, dan memberikan subsidi langsung untuk warga tidak mampu.

20. Merevitalisasi layanan dokter komunitas, melakukan pelatihan peduli kesehatan diri sendiri, keluarga dan lingkungan sekitar, melakukan pelatihan peduli lingkungan hidup, dan mengaktifkan Pos Perempuan Mandiri sebagai bagian dari program pengembangan Posyandu dan Posbindu.

21. Memberdayakan para pengembang kelas menengah untuk merealisasikan pembangunan kampung susun, kampung deret dan rumah susun, serta mempermudah akses kepemilikan bagi warga tidak mampu.

22. Membangun pusat-pusat pariwisata, tempat-tempat bersejarah dan pusat-pusat kegiatan warga sebagai tempat yang ramah, aman dan sejuk bagi anak, lansia dan warga difabel.

23. Meningkatkan bantuan sosial untuk rumah ibadah, lembaga pendidikan keagamaan, lembaga sosial, Sekolah Minggu dan Majelis Taklim berbasis asas proporsionalitas dan keadilan. (Asp)

Baca Juga:

Gerindra Siap Berkompetisi dengan Anies Baswedan di Pilpres 2024

Penulis : Asropih Asropih
LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Gibran Kembali Ngantor di Balai Kota
Indonesia
Gibran Kembali Ngantor di Balai Kota

"Saya mulai ngantor perdana hari ini (Rabu). Hasil tes PCR keluarga keluar negatif semua," kata Gibran, Rabu (24/8)

Tidak Ada Operasi Pasar Minyak Goreng di Jakarta
Indonesia
Tidak Ada Operasi Pasar Minyak Goreng di Jakarta

Pemprov DKI Jakarta memastikan tidak ada operasi pasar minyak goreng usai diterbitkannya Peraturan Menteri Perdagangan Nomor 11 Tahun 2022 tentang Penetapan Harga Eceran Tertinggi Minyak Goreng Curah.

Proses Penyelesaian Sengketa Pemilu Belum Hadirkan Kepastian Hukum
Indonesia
Proses Penyelesaian Sengketa Pemilu Belum Hadirkan Kepastian Hukum

Proses penyelesaian sengketa pemilu berjalan sendiri-sendiri di beberapa lembaga.

Mabes Polri Terima Hasil Penyelidikan Kasus Brigadir J dari Komnas HAM
Indonesia
Mabes Polri Terima Hasil Penyelidikan Kasus Brigadir J dari Komnas HAM

Komnas HAM menyerahkan hasil rekomendasi dan penyelidikan kasus Brigadir J, Kamis (1/9) di kantor Komnas HAM.

DLH DKI Libatkan IPB Selidiki Kematian Ribuan Ikan Sapu-sapu di Kali Baru
Indonesia
DLH DKI Libatkan IPB Selidiki Kematian Ribuan Ikan Sapu-sapu di Kali Baru

Ribuan ikan sapu-sapu diketahui mati di Kali Baru Timur, Kramat Jati, Jakarta Timur.

NasDem Balas Sindiran PDIP Soal Capres Kader Partai Lain
Indonesia
NasDem Balas Sindiran PDIP Soal Capres Kader Partai Lain

Partai NasDem angkat bicara menanggapi sindiran Sekjen DPP PDI Perjuangan (PDIP), Hasto Kristiyanto soal partai politik yang mengusung kader partai lain untuk menjadi capres di Pilpres 2024.

Ridwan Kamil Pulang ke Indonesia, Yellow Notice Pencarian Eril di Swiss Belum Dicabut
Indonesia
Ridwan Kamil Pulang ke Indonesia, Yellow Notice Pencarian Eril di Swiss Belum Dicabut

Mabes Polri masih memantau proses pencarian terhadap Emmeril Khan Mumtadz atau biasa dipanggil Eril yang hanyut di Sungai Aare, Swiss.

Pemekaran Provinsi Diharapkan Percepat Kesejahteraan Orang Asli Papua
Indonesia
Pemekaran Provinsi Diharapkan Percepat Kesejahteraan Orang Asli Papua

Wakil Ketua Komisi II DPR RI, Saan Mustopa mengatakan, otonomi khusus ini untuk mempercepat kesejahteraan masyarakat dan mengangkat harkat martabat Orang Asli Papua.

RUU PPP Yang Bakal Jadi Acuan Revisi UU Omnibus Law Dibawa ke Paripurna DPR
Indonesia
RUU PPP Yang Bakal Jadi Acuan Revisi UU Omnibus Law Dibawa ke Paripurna DPR

Tercatat delapan fraksi menyetujui dengan beberapa catatan dan Fraksi PKS menyatakan belum bisa menerima.

Rekor Tertinggi dalam 2 Tahun, Kasus Baru COVID-19 Tiongkok Naik Dua Kali Lipat
Dunia
Rekor Tertinggi dalam 2 Tahun, Kasus Baru COVID-19 Tiongkok Naik Dua Kali Lipat

Jumlah kasus penularan lokal dengan gejala terkonfirmasi pada Senin mencapai 3.507 atau naik dari 1.337 kasus pada Minggu (13/3).