Sebelum Meninggal, Danarto Mengaku Tak Lagi Mampu Berkarya Anies Baswedan (berpakaian dinas), Gubenur DKI Jakarta saat mendoakan Danarto, di RS Fatmawati. (Twitter/aniesbaswedan)

MerahPutih.com - Sastrawan Indonesia Danarto disebutkan mengakui dirinya sudah tidak lagi mampu berkarya seperti biasanya. Hal itu dikatakannya sebelum meninggal dunia pada Selasa pukul 20.45 WIB akibat tertabrak sepeda motor.

"Dalam usianya yang 78 tahun Juni nanti Pak Danarto masih tetap sehat, masih senang jalan-jalan. Tapi dia mengakui bahwa belakangan tidak mampu berkarya seperti biasa, sudah kehilangan energi," kata sastrawan Indonesia yang juga sahabat Danarto, Noorca Massardi, saat dihubungi di Jakarta, Selasa (11/2), dilansir Antara.

Dalam pandangan Noorca, Danarto merupakan sosok seniman yang sangat santun, selalu rapi, senang makan enak, senang mentraktir orang lain, dan senang memberikan hadiah kepada siapa pun.

Dilihat dari karya seninya, Noorca menilai Danarto sebagai sastrawan yang menghasilkan karya-karya fenomenal.

"Satu-satunya sastrawan sufi di Indonesia, karya-karyanya sangat fundamental dengan cerpen-cerpen dan kumpulan cerpen. Almarhum juga punya cukup banyak naskah drama yang sangat menarik dan unik. Sketsanya, karya rupanya juga unik dan sangat Danarto, dengan membawa suasana sufi," kata Noorca yang juga merupakan penulis lakon sandiwara.

Dia menceritakan bahwa Danarto hidup seorang diri di Jakarta dengan ditemani asisten rumah tangga yang memiliki anak perempuan. Selama 10 tahun terakhir seluruh pendapatan Danarto dipakai untuk menghidupi asisten rumah tangga beserta anaknya tersebut.

Noorca juga mengisahkan semasa hidup Danarto ingin mengunjungi makam ibunya di Sragen Jawa Tengah namun tak kunjung terwujud. Oleh karenanya mendiang berpesan untuk dimakamkan di samping makam ibunya saat berpulang.

Danarto berpulang pada Selasa (10/4) pukul 20.54 WIB di ruang UGD RS Fatmawati Jakarta akibat tertabrak sepeda motor di daerah Kampung Utan, Ciputat, saat menyeberang jalan.

Danarto dalam kondisi koma saat kecelakaan dan meninggal dunia karena gegar otak dan retak di bagian kepala.

Semasa hidupnya Danarto dikenal sebagai sastrawan sufisme dengan menulis sejumlah buku sastra yang fenomenal seperti Godlob, Asamaraloka, Adam Makrifat, dan Orang Jawa Naik Haji. (*)


Tags Artikel Ini

Zulfikar Sy

LAINNYA DARI MERAH PUTIH