Sebelum Kembali ke Sekolah, Terapkan Pelatihan Emosi untuk Anak Jika kemarahan atau perilaku buruk anak meningkat, orangtua tidak dianjurkan menghukum. (Foto: freepik/pressfoto)

TAHUN ajaran baru, saatnya anak belajar keahlian baru. Keahlian yang satu ini tidak kalah penting dengan kemampuan akademis anak. Bahkan, dengan menerapkannya anak bisa menjadi lebih mudah diarahkan dan mengurangi perilaku buruk.

Ada banyak penelitian yang menunjukkan bahwa mengatur anak secara berlebihan dapat berbahaya. Namun, perilaku buruk yang konsisten memiliki risiko jangka panjangnya sendiri, setidaknya pada kelompok usia yang lebih tua, bukan balita.

Baca Juga:

Libur Sekolah Waktunya Mengasah Kecakapan Hidup Bersama Anak

anak
Agar anak berperilaku baik, ada cara bebas hukuman yang dapat mendorong anak melakukannya. (Foto: freepik/Lifestylememory)

Satu studi menemukan bahwa anak-anak berusia 13 tahun yang guru dan teman sebayanya mengatakan bahwa mereka berperilaku buruk lebih mungkin untuk melakukan tindak pidana pada usia 27 tahun. Menurut beberapa pakar, untuk mencegahnya ada cara bebas hukuman yang dapat mendorong perilaku baik.

Salah satu pilarnya adalah dengan memiliki lebih banyak empati. Anak-anak diberi tahu banyak sekali apa yang harus dilakukan. Satu penelitian kecil menemukan bahwa ibu memberi anak-anak mereka rata-rata 41 instruksi per jam. Peneliti ini mengamati anak-anak yang dirujuk ke program terapi keluarga karena tidak mematuhi instruksi orangtua mereka, jadi ini mungkin tidak mewakili setiap keluarga.

Namun anak-anak yang berada dalam pola asuh semacam itu tidak berkembang seperti orang dewasa dalam hal memproses informasi itu. Mereka juga tidak selalu tahu bagaimana melakukan apa yang diperintahkan.

Salah satu alternatif yang muncul adalah emotional coaching, atau membantu anak memahami dan mengekspresikan emosinya. Pendekatan ini bergantung pada gagasan bahwa merengek, mengamuk, atau bahkan memukul bukan sekadar perilaku buruk yang harus "diperbaiki", tetapi merupakan tanda bahwa seorang anak mengalami disregulasi emosi.

Kembali tenang

Karena anak-anak (seperti orang dewasa) tidak dapat belajar ketika mereka tertekan, mereka perlu dibawa kembali ke keadaan tenang sebelum diajari pelajaran akan memiliki efek apa pun.

"Anak-anak tidak dapat menyelesaikan masalah dan bahkan mendengar jika mereka masih sangat emosional. Namun saat itulah kita sering mencoba dan memberikan instruksi dan bimbingan tentang perilaku," kata profesor psikologi klinis anak di University of Melbourne Sophie Havighurst di Australia.

Jadi, pendekatan seharusnya adalah kamu menunggu sampai anak tenang dan tenang dan bisa kembali memiliki koneksi. "Anak-anak berperilaku dengan cara yang diinginkan, atau cara yang sesuai secara sosial, ketika mereka merasa terkoneksi. Ketika mereka merasa dicintai, dihormati, didukung, dan divalidasi dalam dunia emosional mereka," ujarnya seperti diberitakan BBC.

Penelitian juga menunjukkan bahwa semakin orangtua selaras secara emosional dengan anak-anak, dan semakin tidak setuju dan kritis terhadap perasaan anak mereka, semakin baik anak-anak mampu mengatur emosi dan perilaku mereka. Anak-anak yang menerima emotional coaching kurang terangsang secara fisiologis (suatu indikasi bahwa mereka lebih mampu mengatur sistem saraf mereka), dan bahkan lebih kecil kemungkinannya untuk sakit, dibandingkan mereka yang tidak.

Satu penelitian terhadap 94 anak menunjukkan bahwa mungkin juga ada siklus yang memperkuat diri sendiri antara cara orang tua memandang anak-anak mereka, dan bagaimana mereka merespons mereka. Jika orangtua mengatakan bahwa mereka cenderung meminimalkan reaksi emosional anak mereka, anak-anak lebih mungkin untuk menunjukkan perilaku bermasalah di kemudian hari. Dan, jika anak-anak kecil dianggap oleh orangtua mereka memiliki regulasi emosi yang lebih buruk, mereka lebih mungkin dihukum oleh orangtua mereka seiring bertambahnya usia.

Baca Juga:

Tahun Ajaran Baru, Tips Orangtua agar Anak Tidak Malas Sekolah

Time in, bukan time out

anak
Pendekatan seharusnya adalah menunggu sampai anak tenang dan tenang dan bisa kembali memiliki koneksi. (Foto: freepik/jcomp)

Salah satu contohnya adalah program pelatihan emosi yang disebut Tuning into Kids, yang dirancang oleh Havighurst dan rekan penelitinya Ann Harley. Pelatihan ini mendorong orangtua untuk menanggapi emosi yang mendasari suatu perilaku, termasuk menjalin hubungan dengan anak, mengomunikasikan empati, membantu anak memahami emosi mereka, pemecahan masalah, dan menetapkan batasan.

Jika kemarahan atau perilaku buruk anak meningkat, orangtua tidak dianjurkan untuk menggunakan hukuman seperti time out. Sebaliknya, mereka disuruh menggunakan time in, yaitu tinggal bersama anak yang marah atau tertekan dan hadir secara tenang dengan sedikit bicara, dan usap punggung, jika diinginkan.

"Kita perlu mengajari anak-anak untuk belajar bahwa kebutuhan emosional mereka mengarah pada koneksi, bukan pemutusan koneksi, atau hukuman. Salah satu hal yang kami dukung adalah gagasan bahwa ketika anak-anak sangat marah, mereka sering takut ditolak. Mereka takut ditinggalkan. Dan pengaktifan keterikatan adalah bahwa mereka masih perlu dilampirkan, meskipun mereka sangat disregulasi," Havighurst menjelaskan.

Pada tindak lanjut 10 bulan kemudian, orangtua yang belajar tentang pembinaan emosi cenderung mengabaikan emosi anak mereka dan memiliki empati yang lebih besar untuk anak-anak mereka. Mereka juga melaporkan lebih sedikit "ekspresi negatif" (seperti berkelahi) dalam keluarga mereka.

Sementara itu, orangtua dan guru melaporkan perubahan "signifikan" dalam cara anak-anak berperilaku, serta dalam pemahaman mereka tentang emosi. Dari anak-anak yang memiliki masalah perilaku klinis seperti hiperaktif atau gangguan menentang oposisi di awal, 27 persen tidak lagi memiliki masalah ini pada tindak lanjut dengan dokter, dibandingkan dengan 18 persen dari mereka di kelompok kontrol. (aru)

Baca Juga:

Libur Telah Tiba, Simak 7 Manfaat Liburan untuk Kesehatan

Ini yang dibutuhkan Ketika Anak Tumbuh Remaja
Fun
Ini yang dibutuhkan Ketika Anak Tumbuh Remaja
Fun
Ini yang dibutuhkan Ketika Anak Tumbuh Remaja
Fun
Ini yang dibutuhkan Ketika Anak Tumbuh Remaja
Fun
LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Citibank Indonesia Hengkang dari Bisnis Konsumer Nasional
Fun
Citibank Indonesia Hengkang dari Bisnis Konsumer Nasional

Keluarnya Citibank dari segmen ritel merupakan bentuk penyegaran dari model bisnis perbankan.

Mencegah dan Menghadapi Pelecehan Seksual saat Konser Musik
Fun
Mencegah dan Menghadapi Pelecehan Seksual saat Konser Musik

Pelecehan seksual sering terjadi di konser musik.

India Minta Berlian Kohinoor Dikembalikan Setelah Ratu Elizabeth II Wafat
Fun
India Minta Berlian Kohinoor Dikembalikan Setelah Ratu Elizabeth II Wafat

Kata kunci 'Kohinoor' menjadi trending topic di Twitter India setelah Ratu Elizabeth II meninggal.

Kreasi Produk Era Modern Dukung Perkembangan Usaha Lokal
Fun
Kreasi Produk Era Modern Dukung Perkembangan Usaha Lokal

Pelaku usaha lokal mendapatkan dukungan agar terus berkembang.

Badan Tetap Ringan dengan Trik Diet ala Rider MotoGP
Fun
Badan Tetap Ringan dengan Trik Diet ala Rider MotoGP

Pemilihan makanan jadi kunci sehat atlet kelas dunia.

Will Mara Cerita Perpisahan Sementara di Single ‘Safe Flight’
ShowBiz
Will Mara Cerita Perpisahan Sementara di Single ‘Safe Flight’

Kata 'safe flight' biasanya diucapkan orang-orang sebelum terbang.

Waspada Tikus Pada Kap Mesin Mobil
Fun
Waspada Tikus Pada Kap Mesin Mobil

Kap mesin mobil rawan diserang tikus.

Mahalini Peduli pada Kulit Wajah
ShowBiz
Mahalini Peduli pada Kulit Wajah

Mahalini membagikan tips -tips ampuh untuk bisa tampil percaya

Orangtua Wajib Tahu Empat Indikator Perkembangan Anak
Fun
Orangtua Wajib Tahu Empat Indikator Perkembangan Anak

Para orangtua wajib tau tentang empat indikator perkembangan anak

Alec Baldwin akan Serahkan Gawai untuk Bahan Penyelidikan
ShowBiz
Alec Baldwin akan Serahkan Gawai untuk Bahan Penyelidikan

Kasus Alec Baldwin sedang dalam pengembangan kepolisian New Mexico.