Satgasgakkum TNI/Polri Kontak Tembak Dengan Kelompok Separatis, 1 Anak Buah Goliat Tabuni Tewas Ilustrasi. (Pixabay)

Merahputih.com - Satuan tugas penegakkan hukum (satgasgakkum) gabungan TNI/Polri yang sedang melakukan patroli terlibat kontak tembak dengan kelompok kriminal separatis bersenjata (KKSB) di kampung Gubuleme, Distrik Tingginambut, Kabupaten Puncak Jaya, Senin (1/10) sekitar pukul 06.45 WIT.

Kontak tembak berawal saat patroli yang dipimpin Lettu Inf Angga melihat bendera Bintang Kejora berkibar di atas ketinggian yang merupakan markas KKSB pimpinan Goliat Tabuni, beserta sekitar 50 orang anggotanya dengan bersenjata campuran. Sementara, satgas gabungan beranggota 20 prajurit.

Anggota KKSB sempat diperintahkan untuk menyerah, namun tidak diindahkan bahkan menembaki anggota hingga akhirnya kelompok tersebut terdesak dan melarikan diri ke hutan.

Satgas Gabungan TNI - Polri saat menguasai Kampung Kimbeli dan Banti, Tembagapura, Papua, untuk mengevakuasi warga yang sebelumnya disandera Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB). (Humas Polda Papua)
Ilustrasi: Satgas Gabungan TNI - Polri saat menguasai Kampung Kimbeli dan Banti, Tembagapura, Papua, untuk mengevakuasi warga yang sebelumnya disandera Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB). (Humas Polda Papua)

"Setelah berhasil menguasai markas KKSB pimpinan Goliat Tabuni, ditemukan satu anggota KKSB tewas akibat luka tembak, serta satu pucuk senjata laras panjang buata Inggris, satu pucuk revolver, senjata angin satu pucuk, puluhan amunisi berbagai kaliber, 'laptop', alat komunikasi (hp), printer dan bendera bintang kejora," ungkap Kapendam XVII Cenderawasih Kol Inf Muhammad Aidi kepada wartawan di Jayapura.

Mantan Waasintel Kodam XVII Cenderawasih mengakui, korban tewas belum dapat diidentifikasi karena lokasi markas yang letaknya cukup jauh dari perkampungan warga.

"Goliat Tabuni beserta anggota KKSB lainnya melarikan diri dan anggota masih bertahan di markasnya," ucap Kol Inf Aidi. (*)


Tags Artikel Ini

Angga Yudha Pratama

LAINNYA DARI MERAH PUTIH