Satgas Antimafia Bola Selidiki Dugaan Pengaturan Skor Persibara Banjarnegara Klub Liga 3 Persibara Banjanegara. Foto: persibara.com

MerahPutih.com - Satgas Antimafia Bola Polri tengah menyelidiki dugaan pengaturan skor terhadap klub Liga 3 Persibara Banjanegara.

"Pengembangan daripada kasus Persibara Banjanegara muncul laporan polisi, saat ini sedang dilakukan penyelidikan," kata Ketua Tim Media Satgas Antimafia Bola Komisaris Besar Polisi Argo Yuwono di Jakarta, Sabtu (5/1)

Ketua Tim Media Satgas Antimafia Bola Komisaris Besar Polisi Argo Yuwono. Foto: MP/Gomes

Penyelidikan itu, menurut Kombes Pol Argo, merupakan pengembangan dari laporan Manajer Persibara Banjanegara Lasmi Indriyani tertanggal 19 Desember 2018, diikuti dengan gelar perkara pada 24 Desember 2018, dan pemeriksaan empat tersangka dan belasan saksi.

Di samping Persibara Banjanegara, Satgas Antimafia Bola juga tengah memeriksa dua klub Liga 2, PSS Sleman dan Madura FC. Untuk kedua klub itu, Satgas Antimafia Bola telah memanggil Sekretaris Jenderal PSSI Ratu Tisha Destria, Jumat.

Sejak skandal pengaturan skor Liga 2 dan Liga 3 Sepakbola 2018 bergulir pada pertengahan Desember, kepolisian telah menangkap empat tersangka, antara lain anggota komite eksekutif PSSI Johar Lin Eng, mantan anggota komisi wasit PSSI Priyanto bersama anaknya Anik, dan anggota Komisi Disiplin PSSI Dwi Irianto alias Mbah Putih.

 Eks manajer Persibara Banjarnegara Lasmi Indaryani (kanan). Copyright: @lasmiindaryani
Eks manajer Persibara Banjarnegara Lasmi Indaryani (kanan). Copyright: @lasmiindaryani

Empat tersangka pengaturan skor itu nantinya akan dijerat dengan Pasal 378 dan Pasal 372 KUHP, juga UU RI No.11 Tahun 1980 tentang Tindak Pidana Suap, dan Pasal 3, 4, 5, UU RI Nomor 8 Tahun 2010 tentang Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU). (*)



Andika Pratama

LAINNYA DARI MERAH PUTIH