Satai Klatak dan Mie Lethek khas Bantul Jadi Warisan Budaya Tak benda Mi Lethek dan Satai Klatak jadi warisan budaya takbenda Indonesia. (Foto: Pemkab Bantul & MP/Teresa Ika)

KEMENTERIAN Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi menetapkan tujuh karya budaya di Kabupaten Bantul Daerah Istimewa Yogyakarta sebagai warisan budaya tak benda. Ketujuh budaya ini adalah Mie Lethek, Kupatan Jolosutro, Pewarna Alami Yogyakarta, Satai Klatak, Cembengan Yogyakarta, Sholawat Maulid Jawi, dan Nguras Enceh.

Bupati Bantul Abdul Halim Muslih bangga dengan penetapan warisan budaya ini. Sertifikat penetapan warisan budaya takbenda DIY sudah diserahkan oleh Kemendikbud melalui Gubernur DIY Sri Sultan Hamengkubuwono X pekan lalu.

Baca juga:

Self Healing di Likupang, Jangan Lupa Mampir ke 5 Wisata Alam Ini

"Saya berharap dengan penetapan warisan budaya takbenda ini bisa lebih lestari karena terdokumentasi dengan baik dan para generasi mendatang dapat menelusurinya dengan mudah," kata Halim dalam siaran pers di Bantul, DIY, Senin (29/11).

Setiap tahun Pemkab Bantul selalu rutin mengajukan hasil budaya untuk masuk dalam nominasi warisan budaya tak benda Indonesia.

Mie lethek terbuat dari tepung tapioka. (Foto: Pemkab Bantul)
Mie lethek terbuat dari tepung tapioka. (Foto: Pemkab Bantul)

Kepala Dinas Kebudayaan Bantul Nugroho Eko Setyanto mengatakan penetapan ini diharapkan dapat menggaet banyak wisatawan untuk berkunjung ke Kabupaten Bantul. Serta mencicipi makanan khas Di wilayahnya.

"Warisan budaya takbenda yang telah ditetapkan kementerian diharapkan jadi batu pijakan dalam pelestarian dan pengembangan warisan budaya di Bantul. Sehingga diharapkan mampu meningkatkan kesejahteraan masyarakat kami," katanya.

Nugroho mengatakan ketujuh warisan tak benda ini melambangkan identitas budaya dari masyarakat Bantul yang sudah ada lebih dari satu generasi. Masyarakat pun masih melestarikan karya budaya tersebut hingga saat ini.

Baca juga:

Tren Berwisata Selama Pandemi Berubah

Salah satunya mie lethek yang merupakan mie tradisional Yogyakarta yang terbuat dari tepung singkong. Kata “lethek” dalam bahasa Jawa berarti kotor atau kusam. Karena bahan utama mie ini adalah tepung tapioka dan gaplek tanpa tambahan pengawet maupun zat kimia, membuat mie akan berwarna putih kusam kecoklatan sehingga orang cenderung menyebutnya mie lethek. Mie ini juga tahan disimpan selama berbulan-bulan.

Yang membuatnya unik, pembuatan mie ini menggunakan Sapi sebagai alat mencampur adonan mie. Pabrikan mie Lethek yang pertama berada di Kecamatan Srandakan. Mie ini dijual mentah di berbagai pasar di wilayah DIY sebagai bahan dasar pembuatan bakmi Jowo.

Pembuatan sate klatak cukup unik. (Foto: MP/Teresa Ika)
Pembuatan sate klatak cukup unik. (Foto: MP/Teresa Ika)

Kenikmatan Mie Lethek ini terkenal hingga ke turis mancanegara. Bahkan mantan presiden Amerika Barack Obama sempat mencicipi kelezatan mie ini bersama keluarga saat mengunjungi Yogyakarta tahun 2017 lalu.

Sementara Satai Klathak adalah Sate kambing yang ditancap ke dalam besi panjang. Berbeda dengan sate kambing lainnya, potongan daging didalamnya jauh lebih besar. Nama klathak diambil dari proses pembakaran sate tersebut yang mengeluarkan bunyi 'klathak'. Sate ini dibumbui bawang, merica, Garam dan dimakan bersama dengan kuah bening yang sedap. (Teresa Ika/Yogyakarta)

Baca juga:

Dongkrak Pariwisata, Pemda DIY Gelar Jogja International Travel Mart 2021

Tag
LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Sambut Ramadan dengan Menu Khas Muslim Peranakan
Kuliner
Sambut Ramadan dengan Menu Khas Muslim Peranakan

Hotel Episode Gading Serpong tawarkan menu Ramadan khas Chinese food dengan promo menarik.

Jejak Cobra Bang Pi`ie Mencatuk Pusat Jakarta
Indonesiaku
Jejak Cobra Bang Pi`ie Mencatuk Pusat Jakarta

Pi`ie kondang sebagai pucuk pimpinan Corps Bambu Runcing (Cobra)

Cantiknya, Pohon Bakau 'Menari' di Pulau Sumba
Travel
Cantiknya, Pohon Bakau 'Menari' di Pulau Sumba

Nama itu disematkan sebab pohon bakau tersebut terlihat sedang bergoyang menyambut matahari terbenam di belakangnya.

Kelahiran VOC Bentuk Persaingan Dagang Negara-negara di Eropa
Tradisi
Kelahiran VOC Bentuk Persaingan Dagang Negara-negara di Eropa

VOC dianggap sebagai perusahaan multinasional pertama di dunia

Tersihir Gundala Putra Petir
Indonesiaku
Tersihir Gundala Putra Petir

Semoga pembaca terkena sihir abrakadabra Gundala!

Dari Sembalun hingga Tiga Gili, Rekomendasi Wisata di Lombok dan Bali
Travel
Dari Sembalun hingga Tiga Gili, Rekomendasi Wisata di Lombok dan Bali

Lombok dan Bali memang diminati banyak wisatawan lokal maupun mancanegara.

Kemenparekraf Gandeng ‘Ride Hailing’ untuk Pulihkan Wisata Bali
Travel
Kemenparekraf Gandeng ‘Ride Hailing’ untuk Pulihkan Wisata Bali

Ride hailing diharapkan dapat membantu UMKM dari wisata Bali.

Ada Event Seru di Yogyakarta Selama Tahun 2022
Travel
Ada Event Seru di Yogyakarta Selama Tahun 2022

Tahun baru diawali dengan penyelenggaraan Pekan Budaya Tionghoa XVI yang digelar pada Februari 2022.

Lawan Kumpeni Melalui Tari Gandrung Lanang Banyuwangi
Indonesiaku
Lawan Kumpeni Melalui Tari Gandrung Lanang Banyuwangi

Tari Gandrunf Lanang Banyuwangi di masa lalu jadi alat perjuangan