Sanksi Amerika Merembet ke Saudara Hugo Chavez Seorang anggota Majelis Konstituen Nasional membawa fofo almarhum presiden Hugo Chavez di Palacio Federal Legislativo, Jumat (4/8). (ANTARA FOTO/REUTERS/Carlos Garcia Rawlins)

MerahPutih.com - Pemerintahan Trump, Rabu (9/8), menjatuhkan sanksi terhadap delapan lagi pejabat Venezuela, termasuk saudara laki-laki mantan pemimpin sosialis Hugo Chavez.

Sanksi Amerika Serikat tersebut menyusul setelah sebelumnya dijatuhkan kepada Presiden Venezuela Nicolas Maduro sebagai respons atas keputusan Caracas menggelar pemungutan suara untuk memilih lembaga legislatif baru.

AS menerapkan sanksi terhadap politisi perorangan dan tokoh-tokoh bidang keamanan namun tidak mengeluarkan sanksi keuangan lebih luas atau sektoral terhadap industri minyak penting negara itu.

Sanksi baru yang diumumkan oleh Departemen Keuangan itu akan berupa pembekuan aset-aset pejabat itu di Amerika Serikat, larangan memasuki AS serta larangan bagi warga Amerika menjalin hubungan bisnis dengan mereka.

Maduro sendiri mendapat sanksi dari Washington pekan lalu setelah tindakan serupa dikenakan terhadap 13 tokoh Venezuela pada 26 Juli.

Sanksi-sanksi itu menandai peningkatan tindakan oleh AS terhadap langkah pekan lalu yang diambil Maduro, yaitu membentuk sebuah majelis utama yang baru. Badan yang sangat berpengaruh itu dijalankan oleh sosok-sosok Partai Sosialis yang loyal dan mengundang kecaman dari dunia internasional. (*)

Sumber: ANTARA


Tags Artikel Ini

Zulfikar Sy

LAINNYA DARI MERAH PUTIH