Sambil 'Ngopi', Sandiaga Minta Warga Jaga Suara Jangan Sampai Dicurangi Sandiaga Uno bersama warga di Pasar Kuto, Palembang (@sandiuno)

Merahputih.com - Calon Wakil Presiden, Sandiaga Salahuddin Uno melakukan silaturahmi dan sarapan pagi bersama warga kota Palembang, Sumatera Selatan, Sabtu (8/12).

Sandiaga didampingi pengurus pusat Partai Berkarya Priyo Budi Santoso dan sejumlah pengurus partai pengusung lainnya ngobrol pintar di warung kopi menyerap aspirasi masyarakat.

Dalam pertemuan dengan warga Palembamg itu, Sandiaga mengajak massa pendukung pasangan Prabowo-Sandi untuk melakukan kampanye sejuk dan tidak terpancing melakukan aksi provokatif.

Untuk membangun Indonesia menjadi negara yang lebih baik, partisipasi masyarakat dalam Pemilu 17 April 2018 yang digelar bersamaan Pilpres dengan Pileg sangat diharapkan dalam memenangkan pasangan capres dan cawapres nomor urut 02 serta partai pengusung.

Masyarakat diharapkan memanfaatkan hak suaranya datang ke Tempat Pemungutan Suara (TPS) dan mengamankan suara Prabowo-Sandi dari upaya kecurangan.

"Jangan sampai suara masyarakat yang telah menjatuhkan pilihan tepat kepada capres dan cawapres nomor urut 02 "dicuri" atau dicurangi," kata Sandi.

Sandiaga Uno saat menghadiri Silaknas ICMI Jakarta
Sandiaga Uno menghadiri Silaknas ICMI DKI Jakarta (Foto: Twitter @sandiuno)

Berbicara mengenai kecurangan, saat ini ada 31 juta suara yang berpotensi digunakan untuk kecurangan karena masuk dalam Daftar Pemilih Tetap (DPT) yang diragukan keabsahannya.

"Untuk menyelesaikan permasalahan data DPT yang diragukan keabsahannya itu, tim pemenangan Prabowo-Sandi bersama sejumlah partai pengusung akan meminta penjelasan pihak KPU," ucap Sandi.

Sementara untuk menghadapi situasi ekonomi nasional yang kurang baik sekarang ini dimana nilai tukar rupiah melemah, harga kebutuhan pokok tinggi, dan banyaknya pengangguran, pihaknya berupaya mengedepankan isu ekonomi dalam kegiatan kampanye.

"Isu ke depan ekonomi, insyaallah kami bisa membenahi ekonomi dan membuka lapangan kerja seluas-luasnya dengan membangun industri terutama pengolahan komoditas yang akhir-akhir ini harganya anjlok seperti karet dan kelapa sawit," ujar Sandiaga. (*)


Tags Artikel Ini

Angga Yudha Pratama

LAINNYA DARI MERAH PUTIH