Sama Enak, Ternyata Gudeg Yogyakarta, Solo, dan Semarang Punya Perbedaan Yogyakarta, Solo, dan Semarang punya gudeg yang serupa, tapi tak sama. (foto: Instagram @makancengli)

JAWA Tengah gudangnya gudeg. Olahan lezat nangka itu bahkan hadir dalam 3 versi di wilayah Jateng. Meskipun demikian, orang lebih mengenal Yogyakarta sebagai kota asal gudeg. Padahal, Solo dan Semarang juga punya sajian gudeg yang enggak kalah enak. Pernah nyicip?

Jika sudah pernah mencicipi ketiga jenis gudeg di 3 daerah itu, kamu pasti sedikit mengenali perbedaan di antara ketiganya. Ya, meskipun namanya sama-sama gudeg, setiap daerah punya ciri khas lho. Kayak apa sih?

BACA JUGA: Nyicip Jamu Yuk, Biar Kayak Presiden Jokowi

1. Gudeg Yogyakarta

gudeg yogya
Gudeg Yogyakarta dikemas dalam besek untuk oleh-oleh. (foto: Instagram @gudeg_yu_djum_pusat)

Sebagai 'Kota Gudeg', enggak mengherankan jika Yogyakarta diramaikan lapak gudeg. Dari yang terkenal seperti daerah Wijilan sampai di pasar tradisional. Semuanya menggoda selera.

Saat mencoba gudeg Yogyakarta, kamu akan langsung mengenalinya dari tampilan warna yang lebih cokelat ketimbang gudeg dari daerah lain. Warna yang lebih pekat itu didapat dari penambahan lebih banyak gula jawa. Selain itu, gudeg dari daerah ini juga punya tekstur yang kering, tanpa kuah.

Karena memakai gula jawa lebih banyak, gudeg Yogyakarta pun otomatis jadi terasa lebih manis. Biar rasanya seimbang, gudeg Yogyakarta selalu disajikan bersama sambal krecek yang pedas nikmat.

Kamu bisa mencicip gudeg Yogyakarta langsung di tempat atau membawanya untuk oleh-oleh. Biasanya, gudeg akan dikemas dalam besek atau kendil. Pengemasan itu merupakan tradisi penyajian makanan ala keraton.


2. Gudeg Solo

gudeg solo
Gudeg Solo lebih nyemek dengan sedikit kuah. (foto: Instagram @gunturadhi_np)


Meski warnanya enggak secokelat gudeg Yogyakarta, gudeg Solo tetap nikmat. Gudeg Solo justru terasa gurih. Warna cokelat gudeg Solo beraal dari rebusan daun jati dan sedikit gula jawa.

Itulah yang bikin gudeg ini pas buat kamu yang kurang suka dengan rasa manis. Dalam hal tekstur, gudeg Solo yang masih menyisakan sedikit kuah atau nyemek.

Biarpun nyemek, gudeg Solo masih bisa kok kamu bungkus untuk oleh-oleh. Sama seperti di Yogya, gudeg Solo akan dikemas dalam kendil atau besek untuk dibawa pulang.

BACA JUGA: Yuk Datang ke Belitong Geopark International Stand Up Paddle & Kayak Marathon

3. Gudeg Semarang

gudeg semarang
Gudeg Semarang disajikan bersama kuah opor, gurih. (foto: Instagram @gitoeste)

Jika kota lain punya gudeg minim kuah, Semarang justru punya gudeg berkuah. Pasalnya, gudeg Semarang justru disajikan dengan kuah opor kental yang akan terlihat menggumpal di atas nasi. Rasanya gurih mantap. Enggak mengherankan jika gudeg Semarang juga nggak kalah populer diburu pencinta kuliner.

Selain berkuah, gudeg Semarang juga punya rasa dominan pedas. Bahkan ada tambahan sambel ulek. Namun, ada juga yang sudah membuat sambal kreceknya super pedas, jadi kamu enggak perlu tambah sambal. Kalau mau lebih pedas, kamu cukup minta kuah sambal krecek lebih banyak.

Satu lagi ciri khas gudeg Semarang, yakni tambahan ekstra koyor sapi yang lembut, kenyal, dan empuk. Terkadang beberapa penjual juga menyajikan dengan sayuran lain, seperti buncis dan kentang.

Jadi gudeg mana nih yang jadi favorit kamu?(*)

BACA JUGA: Bubur Gudeg, Sarapan Khas Yogya dan Solo Kesukaan Selebritas



Dwi Astarini

LAINNYA DARI MERAH PUTIH