Saling Kunci Gerindra-PKS di Perebutan Kursi Wakil Gubernur DKI Pertemuan pengurus DPD Partai Gerindra DKI Jakarta dan DPW PKS DKI Jakarta di kantor DPD Gerindra DKI, Kemayoran, Jakarta Pusat, Senin (5/11) sore. Foto: MP/Asropih

MerahPutih.com - Partai Keadilan Sejahtera (PKS) dan Partai Gerindra masih belum menemukan kata sepakat soal pengganti Sandiaga Salahuddin Uno di kursi Wakil Gubernur DKI Jakarta.

Menurut Pengamat Kebijakan Publik Universitas Trisakti, Trubus Rahardiansyah saat ini partai Gerindra masih setengah hati memberikan kursi orang nomor dua di ibu kota kepada PKS. Gerindra juga dinilai sengaja terus mengulur-ngulur waktu.

"Kelihatannya gerindra setengah hati memberikan peluang Wagub kepada PKS," kata Trubus kepada Merahputih.com, Senin (14/1).

Pasalnya, PKS memberikan dukungan kepada pasangan Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno juga setengah hati. "Jadi ini kan simbiosis mutualisme. Kamu begitu, ku balas begitu, kira-kira begitu lah," tuturnya.

Trubus tak memungkiri akan ada skenario bahwa Sandiaga akan kembali menduduki kursi DKI 2 bila Prabowo-Sandi gagal di Pilpres 2019. "Karena memang yang cocok menjadi wagub itu dari Gerindra," ucapnya singkat.

Mantan Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Salahuddin Uno. (MP/Asropih)

Belum lagi tiga nama calon Wagub yang dimunculkan PKS dinilai tidak cocok menduduki orang nomor dua di Jakarta. Sebab, ketiganya tidak memiliki rekam jejak yang jelas.

Ketiga kandidat PKS itu yakni Ketua Fraksi PKS DPRD DKI Jakarta, Abdurrahman Suhaimi, mantan Wakil Wali Kota Bekasi Ahmad Syaikhu, Sekretaris Dewan Pimpinan Wilayah (DPW) PKS DKI Agung Yulianto.

"Ya seharusnya posisi itu harusnya Gerindra, karena anies sendiri bukan Gerindra. Ya sandi akan balik lagi ya sangat mungkin," tutupnya.

Paling baru, PKS-Gerindra kembali gagal bertemu bahas Cawagub. Pertemuan yang direncanakan Senin (14/1) sore batal digelar. Sedianya, pertemuan direncanakan dilakukan bersama dengan tim seleksi uji kelayakan dan kepatutan.

Dimana, Partai Gerindra, dalam tim seleksi itu mengutus Wakil Ketua DPD Gerindra DKI Syarif dan peneliti senior LIPI Siti Zuhro. Kemudian PKS mengutus Dekan Fakultas Ilmu Administrasi UI Eko Prasojo dan pengamat politik Ubedilah Badrun.

"Rencana rapat koordinasi antara pimpinan PKS dengan Gerindra DKI Jakarta bersama Tim Panelis Fit & Proper Test yang sedianya akan dilaksanakan pada hari Senin ini, pukul 18.30 ditunda," kata Humas DPW PKS DKI, Zakaria.

Kandidat Cawagub DKI dari PKS Abdurrahman Suhaimi dan Agung Yulianto
Kandidat Cawagub DKI dari PKS Abdurrahman Suhaimi (kiri) dan Agung Yulianto (kanan) MP/Asropih)

Zakaria menjelaskan, alasan keduanya batal bertemu karena sejumlah Pimpinan Gerindra DKI Jakarta ada kegiatan di luar kota. Pembatalan disampaikan Gerindra DKI pada Minggu (14/1).

Sebelumnya, PKS dan Gerindra telah menggelar pertemuan di kantor Dewan Perwakilan Wilayah (DPW) PKS, Jakarta Pusat, pada Rabu (9/2) lalu. Dalam pertemuan itu keduanya sudah menyepakati jadwal pertemuan kembali terkait percepatan pemilihan sosok pengganti Sandiaga Uno.

"Sudah diungkap tadi, 14 Januari akan ada rakor panelis dengan pimpinan partai," Kata Wakil Ketua DPD Gerindra Syarif di kantor DPW PKS, Kemayoran, Jakarta. Rabu (9/1). (Asp)

Kredit : asropih


Angga Yudha Pratama

LAINNYA DARI MERAH PUTIH