Saat Rapat Bamus, Ketua DPRD DKI Kaget Dengar Saefullah Meninggal Ketua DPRD DKI Jakarta Prasetyo Edi Marsudi. (Foto: MP/Asropih)

MerahPutih.com - Ketua DPRD DKI Jakarta Prasetyo Edi Marsudi mengaku kaget dengan kabar meninggalnya Sekertaris Daerah (Sekda) DKI Saefullah akibat terpapar virus corona.

Prasetyo mengatakan, dirinya kemarin malam baru saja menanyakan kabar Saefullah kepada Kepala Badan Pengelolaan Keuangan Daerah (BPKD) DKI Edi Sumantri. Kabar yang diperolehnya bahwa kondisi Saefullah tengah kritis.

"Saya kaget semalam saya masih monitor bertanya kepada Bapak Edi Sumantri bagaimana kabarnya beliau, ternyata dalam kondisi yang kritis," ujar Prasetyo di Jakarta, Rabu (16/9).

Baca Juga:

Sekda DKI Saefullah Meninggal Dunia Akibat COVID-19

Sekda Saefullah menghembuskan nafas terakhir di Rumah Sakit (RS) Pusat Angkatan Darat (RSPAD) Gatot Subroto, Jakarta Pusat pada Rabu sekitar pukul 12.55 WIB.

"Tetapi Yang Maha kuasa memanggil jam 12.55 saat saya sedang rapat Bamus, kaget, secepat itu pak Sekda meninggalkan kita semua," papar dia.

Lanjut Prasetyo, secara pribadi mengucapkan turut berduka cita sedalam-dalamnya atas wafatnya Saefullah dan untuk keluarga yang ditinggalkan semoga diberi ketabahan.

"Beliu adalah Sekda terlama di Jakarta, sejak era pak Jokowi, pak Ahok, pak Djarot, sampai pak Anies. Beliau satu-satunya di Indonesia yang bisa menjadi acuan cara kepemimpinan," ungkapnya.

Sekretaris Daerah DKI Jakarta Saefullah memberikan keterangan pers di Balai Kota Jakarta. Senin (16/12/2019) (ANTARA/Laily Rahmawaty)
Sekretaris Daerah DKI Jakarta Saefullah memberikan keterangan pers di Balai Kota Jakarta. Senin (16/12/2019) (ANTARA/Laily Rahmawaty)

Sementara itu, Wakil DPRD DKI Jakarta Fraksi PKS Abdurahman Suhaimi menyampaikan Dewan Parlemen Kebon Sirih dan masyarakat merasa kehilangan atas meninggalnya Sekda Saefullah akibat COVID-19.

"Kami di DPRD dan masyarakat DKI merasa kehilangan, saya kenal beliau sejak 2004," ujar Suhaimi.

Mengenang Sekda, ucap Suhaimi, Saefullah merupakan sosok yang pekerja keras dan profesional jika mendapatkan amanat dan mandat dari Gubernur DKI. Sekda juga merupakan sosok pribadi yang baik.

"Dan juga suka humor. Tapi humornya tidak menghilangkan substansi pembahasan," ucap Penasehat PKS ini.

Suhaimi mengaku, dirinya terakhir berhubungan dengan almarhum Saefullah saat pelantikan 7 pejabat pimpinan tinggi pratama Pemprov DKI pada 4 September 2020 lalu.

Baca Juga:

Karier Moncer Saefullah, Sekda DKI Terlama Dampingi 4 Gubernur

Ketujuh pejabat yang dilantik itu yakni Uus Kuswanto sebagai Wali Kota Jakarta Barat, Junaedi sebagai Bupati Kabupaten Administrasi Kepulauan Seribu, Reswan W Soewardjo sebagai Asisten Deputi Gubernur DKI Jakarta Bidang Pariwisata.

Kemudian Catur Laswanto sebagai Asisten Deputi Gubernur DKI Jakarta Bidang Budaya, Yani Wahyu Purwoko sebagai Wakil Wali Kota Jakarta Barat, Hendra Hidayat sebagai Wakil Wali Kota Jakarta Timur, dan Muhammad Zen sebagai Kepala Biro Pendidikan dan Mental Spritual Setda DKI.

"Saya tahu Pak Sekda di rumah sakit itu baru. Seminggu lalu mendengar beliau sakit," tutupnya. (Asp)

Baca Juga:

Sekda DKI Saefullah Meninggal Dunia, Anies Ajak Warga Salat Ghaib

Kredit : asropihs


Zulfikar Sy

LAINNYA DARI MERAH PUTIH