berita-singlepost-banner-1
RUU KUHP Dinilai Lemahkan KPK Rancangan Undang-Undang tentang Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (RUU KUHP) (net)
berita-singlepost-banner-2
berita-singlepost-mobile-banner-7

Merahputih.com - Pengamat hukum Universitas Nusa Cendana (Undana) Kupang, Karolus Kopong Medan menegaskan RUU KUHP yang saat ini tengah digodok DPR bakal mencabut sifat khusus dari tindak pidana korupsi. Sehingga, keberadaan KPK terancam.

"Kami menyadari betul bahwa KPK itu hanya sebagai pengguna Undang-Undang, DPR memiliki wewenang untuk menyusun RUU inisiatif, akan tetapi, KPK juga meminta teman-teman di DPR tidak menggunakan wewenang tersebut untuk melemahkan dan melumpuhkan KPK," ujar Karolus di Kupang, Jumat (6/9).

Baca Juga:

RKUHP yang Tengah Disusun Dinilai Rawan Timbulkan Masalah

KPK, kata dia, juga menyadari RUU KPK inisiatif DPR tersebut tidak akan mungkin menjadi Undang-Undang jika Presiden menolak dan tidak menyetujui RUU tersebut. Pasalnya, undang-undang dibentuk berdasarkan persetujuan DPR dan Presiden.

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). (Foto: kpk.go.id)

Kopong Medan mengatakan sangat ironis, karena langkah pembatasan kewenangan KPK itu justru dilakukan oleh pemerintah dan para legislator di saat masyarakat, bangsa dan negara ini sedang dihantui oleh praktik-praktik korupsi yang semakin menggurita.

Oleh karena itu, sebagaimana dikutip Antara, yang semestinya dilakukan oleh pemerintah para legislator adalah berusaha dengan memperkuat cara-cara yang luar bisa yang digunakan oleh KPK untuk menghadapi korupsi sebagai kejahatan luar biasa ini.

Baca Juga:

KPK Keluhkan Pasal R-KUHP Baru Halangi Jerat Korupsi Korporasi

"Jika kewenangan KPK berhasil diamputasi, maka saya yakin kita akan bergerak mundur jauh ke belakang, dan jaringan korupsi yang selama ini sudah mulai tiarap dan kelimpungan menghadapi jebakan-jebakan KPK akan kembali berpesta pora menikmati hasil korupsi," tutup Kopong Medan. (*)


berita-singlepost-mobile-banner-3
Tags Artikel Ini

Angga Yudha Pratama

LAINNYA DARI MERAH PUTIH


berita-singlepost-banner-4
berita-singlepost-banner-5
berita-singlepost-banner-6