Rumah Batu Olak Kemang Terancam Hancur dan Ambruk Rumah Batu Olak Kemang, Jambi (Foto: ANTARA JAMBI)

MerahPutih.Com - Cagar budaya Rumah Batu Olak Kemang di Desa Olak Kemang, Kecamatan Danau Teluk Seberang, Kota Jambi mengundang keprihatinan para wisatawan. Mereka berharap ada upaya penyelamatan bangunan bersejarah ini sebelum hancur dan ambruk.

"Sayang bangunan bersejarah ini belum ada upaya penyelamatan, pemerintah di Jambi diharapkan turun langsung memfasilitasi penyelamatan cagar budaya ini, mengingat ini bangunan tertua di sini," kata Alvin, salah seorang pengunjung ke objek cagar budaya Rumah Batu Olak Kemang itu, Senin (13/11).

Pria yang juga penggemar olahraga bersepeda itu menyatakan, sayang bila bangunan itu dibiarkan semakin hancur. Saat ini pun kondisi bagian atas bangunan rumah itu sudah roboh, Selain itu, beberapa bagian konstruksi bangunan temboknya sudah retak-retak dan bila tidak diselamatkan bisa roboh karena sangat rentan terhadap getaran dari kendaraan di jalan raya.

"Bangunan tembok dan sisa atap yang masih ada di atasnya sudah rentan ambruk, sehingga bisa membahayakan bagi pengunjung. Kami berharap ada skema dan solusi dari pemerintah untuk memfasilitasi pelestarian bangunan ini," kata Alvin sebagaimana dilansir Antara.

Pengunjung lainnya yang pagi itu singgah dan menikmati suasana bagian depan dari bangunan yang berarsitektur paduan lokal Tiongkok dan Eropa itu pun sependapat perlu penyelamatannya.

Pengunjung tidak bisa masuk ke dalam bangunan itu, karena kondisinya sudah roboh dan lapuk. Penjaga rumah itu juga memasang pengumuman agar pengunjung tidak masuk ke dalam bangunan rumah itu.

Cagar budaya Rumah Batu Olak Kemang berlokasi di Seberang Kota Jambi, tepatnya di bantaran Sungai Batanghari. Lokasi tersebut bisa diakses sekitar 20 menit dari Kota Jambi dengan menggunakan kendaraan roda dua atau roda empat melalui Jembatan Aurduri I.

"Saya yakin bila direhabilitasi akan jadi objek wisata unggulan, terlebih kawasan Kota Seberang Jambi ini dijadikan objek wisata religi oleh pemerintah daerah," kata salah satu pengunjung lainnya.

Pada lokasi cagar budaya itu, bangunannya merupakan kediaman dari Said Idrus bin Hasan Al Djufri yang bergelar Pangeran Wirokusumo, seorang keturunan Arab yang mendapat kedudukan penting di Kesultanan Jambi.

Rumah Batu Olak Kemang terdiri dari dua lantai yang mempunyai arsitektur perpaduan lokal, Tiongkok dan Eropa. Unsur lokal terlihat dari arsitektur rumah panggung dengan pengaruh Tiongkok pada bagian atap, gapura, dan ornamen berbentuk naga, awan, bung dan arca singa.

Sedangkan unsur Eropa pada tiang panggung dari bahan batu bata dan semen berbentuk pilar penyangga. Ada pula tangga bertingkat.(*)



Eddy Flo

LAINNYA DARI MERAH PUTIH