Ribuan Umat Kristiani Waena Rayakan Jumat Agung Prosesi Jalan Salib di Kediri, Jawa Timur, Jumat (14/4). (ANTARA FOTO/Prasetia Fauzani)

Ribuan umat Kristen yang berdomisili di Waena, Distrik Heram, Abepura, Kota Jayapura, Provinsi Papua, merayakan peringatan Kematian Yesus Kristus, dalam ibadah Jumat Agung di Gereja Siloam Waena.

Pantauan di lapangan, Jumat (14/1) pagi, ribuan umat terdiri dari anak-anak maupun orang dewasa. Mereka berbondong-bondong datang dari berbagai penjuru untuk mengikuti ibadah Jumat Agung.

Ibadah Jumat Agung berlangsung tepat pukul 09.00 WIT. Ibadah peringatan Kematian Yesus Kristus dipimpin oleh pendeta pelayan Jemaat Gereja Siloam Waena Pendeta Olga Pandopo Tuflasa.

Dalam ibadah, Pendeta Olga mengajak umat kristiani yang beribadah membaca dua bagian Alkitab yakni Markus 15: 20b-41 dan Roma 5: 8-10.

Mengawali khotbah, Pendeta Olga memberi tema perenungan Jumat Agung yakni "Kristus Telah Mati Supaya Kita Beroleh Hidup."

"Kematian Yesus Kristus di kayu salib adalah istimewa. Kematian Yesus Kristus juga menjadi luar biasa dan berbeda dengan kematian lainnya yang dialami oleh sanak saudara dan keluarga kita," kata Pendeta Olga Pandopo Tuflasa dalam khotbah.

Masih dalam khotbah, Pendeta Olga mengatakan, demi keselamatan umat manusia Yesus Kristus mati secara mengerikan di Bukit Golgota di atas kayu salib.

"Tuhan Yesus Kristus mengalami kematiannya dengan susah, kesabaran, dan ketabahan, meskipun ia diludahi, diolok-olok dan dicaci maki," ujarnya.

"Dalam kehidupan sehari-sehari, kalau orang meludahi kita maka kita pasti membalasnya dengan meludahinya, jika orang berbuat jahat kepada kita maka kita juga akan berbuat jahat kepada dia," ujarnya.

Pendeta Olga menuturkan, jika Yesus Kristus mati untuk umat manusia, mengapa tidak hidup dalam keselamatan yang dikerjakan oleh Tuhan Yesus Kristus dengan sabar, susah, dan mengerikan di kayu salib.

"Masih banyak kesalahan yang dilakukan oleh umat kristiani, tidak mengerjakan keselamatan itu dengan baik," katanya.

Jika keselamatan yang dikerjakan oleh Yesus Kristus dibayar dengan tubuh, katanya, maka umat kristiani harus mengerjakan keselamatan itu dengan baik.

Penderitaan yang dialami umat kristiani saat ini tidak sedasyat dengan yang dialami oleh Tuhan Yesus Kristus.

"Penderitaan yang kita alami didunia membawa kita mendekat dengan Yesus Kristus," ujarnya.

Ia mengatakan, jika umat kristiani menderita karena orang lain maka harus diserahkan kepada Tuhan Yesus Kristus, sabar dalam menghadapi persoalan.

Ia mengajak umat kristiani menyerahkan hidup sepenuhnya kepada Tuhan Yesus Kristus. Tidak mempermainkan keselamatan yang sudah dikerjakan oleh Tuhan Yesus Kristus di atas kayu salib.

Ibadah perayaan peringatan Kematian Yesus Kristus, dalam ibadah Jumat Agung di Gereja Siloam Waena itu berlangsung lancar hingga berakhir pada pukul 11.00 WIT.

Dari data yang diperoleh, umat kristiani yang datang mengikuti ibadah Jumat Agung di Gereja Siloam Waena berjumlah 1.136 orang, dengan rincian laki-laki sebanyak 345 orang, perempuan 665 orang, kemudian anak-anak sebanyak 126 orang.

Sumber: ANTARA

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
PSBB Bodebek Akan Diselaraskan dengan DKI Jakarta
Indonesia
PSBB Bodebek Akan Diselaraskan dengan DKI Jakarta

Jawa Barat memiliki kabupaten/kota yang juga memiliki otonomi

 Bos Lippo Group James Riady Mangkir dari Pemeriksaan KPK
Indonesia
Bos Lippo Group James Riady Mangkir dari Pemeriksaan KPK

Febri menyatakan KPK belum menerima pemberitahuan alasan ketidakhadiran orang nomor satu di Lippo Group tersebut.

Begini Progres Pembangunan 5 Kawasan Wisata Prioritas Nasional
Indonesia
Begini Progres Pembangunan 5 Kawasan Wisata Prioritas Nasional

Adapun serapan anggaran mencapai Rp2,64 triliun dari total anggaran Rp3,81 triliun atau sebesar 69,36 persen.

Luhut Mau Undang Wisman Tiongkok, Menparekraf Wishnutama Bereaksi
Indonesia
Luhut Mau Undang Wisman Tiongkok, Menparekraf Wishnutama Bereaksi

"Tidak mungkin kalau pandemi berjalan, kan orang juga 'gak' bisa ke mana-mana, 'simple' saja," sambungnya

[HOAKS atau FAKTA]: Pentolan KAMI Ditangkap, Gatot Nurmantyo Berada di Luar Negeri
Indonesia
[HOAKS atau FAKTA]: Pentolan KAMI Ditangkap, Gatot Nurmantyo Berada di Luar Negeri

Pada 15 Oktober 2020, Gatot Nurmantyo bersama pimpinan KAMI lainnya, Din Syamsuddin, pun mendatangi para petinggi KAMI yang ditahan di Bareskrim Polrim. Namun, upaya tersebut gagal.

Tiongkok Tawarkan Proyek Infrastruktur di Tengah Pagebluk COVID-19
Indonesia
Tiongkok Tawarkan Proyek Infrastruktur di Tengah Pagebluk COVID-19

Situasi di Tiongkok belum sepenuhnya pulih dari wabah

Pledoi Heru Hidayat Sebut Tuntutan JPU soal Kendalikan 13 MI Tidak Terbukti Selama Persidangan
Indonesia
 Pilwakot Solo 2020, DPP Nasdem Belum Putuskan Dukung Putra Sulung Jokowi
Indonesia
Pilwakot Solo 2020, DPP Nasdem Belum Putuskan Dukung Putra Sulung Jokowi

"Secara pribadi saya juga dekat dengan Gibran dan Purnomo. Siapapun nanti keputusan DPP Partai Nasdem memberikan dukungan pada siapa, kita tunduk dan mematuhi aturan partai," jelas Eva Yuliana.

54 Ribu Kendaraan Melintas Tol Cikampek Saat Puncak Arus Balik Libur Tahun Baru
Indonesia
54 Ribu Kendaraan Melintas Tol Cikampek Saat Puncak Arus Balik Libur Tahun Baru

Angka itu tercatat sebagai puncak arus balik libur tahun baru

Skema Ganjil Genap Tak Pengaruhi Penumpang di Angkutan Umum
Indonesia
Skema Ganjil Genap Tak Pengaruhi Penumpang di Angkutan Umum

Dishub DKI bersama polisi akan mengevaluasi aturan skema ganjil genap tiap seminggu sekali.