Raup Rp 9 Triliun, Penjualan Surat Utang Negara Laku Keras di Jepang Uang Rupiah. (Foto: Antara)

MerahPutih.com - Penjualan Surat Utang Negara (SUN) Indonesia berdenominasi yen Jepang (Samurai Bonds) dinilai telah sukses menambah pemasukan bagi APBN Indonesia. Pemerintah memulai pemasaran resmi untuk penerbitan Samurai Bonds pada Selasa (31/5).

Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) Tokyo melaporkan, penjualan surat utang di Jepang mencetak nominal benchmark size 81 miliar yen Jepang atau setara dengan Rp 9,04 triliun.

Baca Juga:

Indonesia Jual Surat Utang Syariah Terbesar di Tahun 2022

Duta Besar RI untuk Jepang dan Federasi Mikronesia Heri Akhmadi mengatakan, Samurai Bond mendapatkan kepercayaan luar biasa dari para investor di Jepang.

"Adapun penerbitan Samurai Bond kali ini adalah yang ketiga kalinya di masa pandemi sejak Juli 2020," katanya.

Penerbitan Samurai Bonds tahun ini, kata ia, merupakan capaian yang baik dan digunakan sesuai kebutuhan pembiayaan pembangunan, termasuk upaya pemulihan ekonomi nasional, di tengah kondisi pasar keuangan yang masih volatil atas dampak dari kenaikan suku bunga dan pengetatan kebijakan moneter global, serta meningkatnya ketegangan geopolitik.

Joint Lead Arrangers dalam transaksi ini adalah Daiwa Securities Co. Ltd., Mizuho Securities Co., Ltd., Mitsubishi UFJ Morgan Stanley Securities Co., Ltd, dan Nomura Securities Co., Ltd.

Heri menuturkan, tipe investor pada transaksi ini terdiri dari city banks sebesar 12,3 persen, lifers 8,6 persen, manajer aset 24,8 persen, koperasi pusat 12,3 persen, central public funds 2,5 persen, serta bank daerah/koperasi daerah 13,2 persen.

Kemudian, asuransi properti 0,2 persen dan lainnya 9,1 persen. Sedangkan investor dari luar Jepang tercatat 16,8 persen dari jumlah total investor.

Ia memaparkan, capaian positif dalam penerbitan Samurai Bonds ini merupakan bagian dari strategi pembiayaan yang bersifat fleksibel dengan memanfaatkan kondisi pasar dengan suku bunga yang relatif masih cukup rendah, mengingat tren kenaikan suku bunga global masih akan berlanjut dalam beberapa bulan ke depan.

Direktorat Jenderal Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko Kementerian Keuangan dalam keterangan resminya mencatat terdapat empat seri Samurai Bonds yang diterbitkan, yaitu RIJPY0625, RIJPY0627, RIJPY0629, dan RIJPY0632.

Penerbitan kali ini tercatat sebagai penerbitan terbesar Samurai Bonds oleh sovereign issuer selama tahun 2022.

"Ini membuktikan reputasi dan kredibilitas Indonesia yang terpercaya di pasar Jepang walaupun kondisi pasar sangat menantang," katanya.

Ia mengklaim, selama dua hari masa penawaran, permintaan yang masuk berkembang cukup solid dan berasal dari basis investor yang beragam.

"Terutama pada seri dengan tenor pendek yang mencerminkan minat para investor Jepang pada tenor pendek di tengah kondisi pasar yang masih volatil," katanya. (Asp)

Baca Juga:

Pemerintah Serap Rp 19 Triliun dari 7 Surat Utang dengan Bunga Capai 6,8 Persen

Penulis : Asropih Asropih
LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Pemerintah Siapkan Tunjangan Tambahan, ASN Dilarang Menolak Pindah ke IKN
Indonesia
Pemerintah Siapkan Tunjangan Tambahan, ASN Dilarang Menolak Pindah ke IKN

"Kalau di korporasi misalnya tunjangan kemahalan, tunjangan khusus daerah tertentu, dan lain-lain. Nama dan besarannya masih belum bisa kita sampaikan," ungkap Alex.

Jokowi Tanggapi Rencana Unjuk Rasa Besar Tolak Kenaikan Harga BBM
Indonesia
Jokowi Tanggapi Rencana Unjuk Rasa Besar Tolak Kenaikan Harga BBM

Presiden RI Joko Widodo menanggapi rencana unjuk rasa menolak penyesuaian BBM yang akan dilaksanakan sejumlah pihak.

Bareskrim Polri akan Memeriksa Kembali Petinggi ACT Hari Ini
Indonesia
Bareskrim Polri akan Memeriksa Kembali Petinggi ACT Hari Ini

Pada hari ini, Selasa (12/7),Bareskrim Polri kembali melanjutkan pemeriksaan terhadap pengurus dan petinggi ACT.

Kalah di PTUN Jakarta, Anies 'Dihukum' Keruk Kali Mampang
Indonesia
Kalah di PTUN Jakarta, Anies 'Dihukum' Keruk Kali Mampang

Pemprov DKI dan Gubernur Anies dihukum wajib menjalankan sebagian gugatan

DPD Gerindra DKI Belum Terima Surat Pengunduran Diri M Taufik dari DPRD
Indonesia
DPD Gerindra DKI Belum Terima Surat Pengunduran Diri M Taufik dari DPRD

Mantan Ketua Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Gerindra DKI M Taufik mengaku akan keluar dari anggota DPRD DKI Jakarta.

Jadi Tuan Rumah ASEAN Para Games, Bukti Indonesia Mengapresiasi Kemanusiaan
Indonesia
Jadi Tuan Rumah ASEAN Para Games, Bukti Indonesia Mengapresiasi Kemanusiaan

Kesuksesan Opening ceremony APG 2022 ini mendapatkan apresiasi dari Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir.

Anies Salah Satu Capres yang Diusulkan Akar Rumput PPP
Indonesia
Anies Salah Satu Capres yang Diusulkan Akar Rumput PPP

"Kita tahu pak Anies itu termasuk salah satu sosok yang di akar rumput PPP itu satu dari sejumlah nama yang diusulkan," kata Asrul Sani di Jakarta, Minggu (25/9)

Pemerintah Larang Berkumpul Lebih dari 50 Orang Selama Nataru
Indonesia
Pemerintah Larang Berkumpul Lebih dari 50 Orang Selama Nataru

Pemerintah memutuskan untuk tidak menerapkan penyekatan selama Natal dan Tahun Baru (Nataru) 2021.

[HOAKS atau FAKTA]: Kasus COVID-19 Selesai, RS Wisma Atlet Ditutup Bulan Juli
Indonesia
[HOAKS atau FAKTA]: Kasus COVID-19 Selesai, RS Wisma Atlet Ditutup Bulan Juli

Beredar tangkapan layar artikel yang mengklaim bahwa Rumah Sakit Darurat COVID-19 (RSDC) Wisma Atlet resmi ditutup awal bulan Juli 2022.

[HOAKS atau FAKTA]: Ojo Dibandingke Dinyanyikan di Ajang Pencarian Bakat Luar Negeri
Indonesia
[HOAKS atau FAKTA]: Ojo Dibandingke Dinyanyikan di Ajang Pencarian Bakat Luar Negeri

Beredar sebuah unggahan di media sosial Facebook yang menampilkan video cuplikan dari sebuah ajang pencarian bakat di luar negeri.