Menyigi Otentikasi Sketsa Lewat Pameran [Re]kreasi Garis Acara pameran [Re]kreasi Garis di Galeri Nasional Indonesia. (MP/Zaimul Haq)

SEORANG bocah tampak sedang duduk merenung bersandar di sebatang pohon. Mukanya lusuh. Pakaiannya rombeng. Rambutnya berombak diterpa angin. Sekilas ia tampak merintih menanggung derita.

Bocah itu tak nyata hidup. Ia hanya coretan-coretan sketsa hasil karya Henk Ngatung yang terpajang di halaman awal pameran 'Sketsa [Re]kreasi Garis' yang diselenggarakan Galeri Nasional Indonesia.

"Karya seni sketsa Henk yang diberi judul 'melamun' ini terinapirasi dari Ono Saseo. Seorang yang bisa dikatakan peletak batu pertama dunia Sketsa," terang Bambang Bujono, salah satu kurator pameran.

Foto karya sketsa Henk Ngatung berjudul 'Melamun'. (Foto/Zaimul Haq)
Foto karya sketsa Henk Ngatung berjudul 'Melamun'. (MP/Zaimul Haq)

Selain karya Henk, banyak sketsa karya para maestro sketchers yang mendampinginnya. Seperti, Srihadi Soedarsono, Tedja Suminar, serta sketsa yang dikoleksi Galeri Nasional Indonesia S.Sudjojono, Oesman Effendi, Henk Ngantung, dan lain-lain.

Termasuk juga ratusan karya sketchers se-Indonesia lewat open call di media sosial Instagram dan Facebook melaui mekanisme hashtag #KamiSketsaGalNas dan #rekreasigaris. "Sebanyak 446 karya hasil kurasi, terpilihlah 234 sketsa dari 138 peserta dipamerkan," jelas Bambang.

Penampilan karya open call lewat media sosial bukan tanpa alasan. Fenomena media sosial menjadi alasan kuat untuk menampilkan karya melaui hashtag. Media sosial menjadi tempat yang subur penyebaran karya sketsa.

"Selain itu, lewat open call ini kita juga ikut mewarnai media sosial dengan postingan yang indah dan bermanfaat," kata salah satu kurator lainnya, Teguh Margono senja kala di ruangan pameran.

Teguh tak menampik bahwa karya sketsa yang sudah berkembang di Indonesia muncul dari sketsa urban yang dikerjakan oleh warga. "Karena di zaman sekarang sketsa bukan hanya milik seorang seniman saja. Masyarakat umum pun juga boleh memiliki sketsa," jelas Teguh.

Mengenai kualifikasi karya yang akan ditampilkan dalam pameran ini, Teguh mengatakan bahwa karya yang bersentuhan dengan garis dengan objek beragam seperti gedung, lansekap, aktivitas, dan figur atau potret. (Zai)

Baca Juga: Aroma Kematian dalam Pameran Titik Temu Proyek SKS


Tags Artikel Ini

Zaimul Haq Elfan Habib