Ratusan Orang Dilaporkan Tewas dalam Serangan Turki di Suriah Asap muncul dari kota perbatasan Suriah, Ras al-Ain terlihat dari wilayah Turki, kota Ceylanpinar, Provinsi Sanliurfa, Turki, Rabu (9/10).(REUTERS/STRINGER)

MerahPutih.com - Pasukan Turki menggempur kalangan milisi Kurdi di Suriah timur laut pada hari kedua, Kamis (10/10). Serangan itu dilaporkan menyewaskan ratusan orang dan ribuan orang terpaksa mengungsi.

Serangan yang dilancarkan terhadap Pasukan Demokratik Suriah (SDF) pimpinan milisi YPG Kurdi tersebut membuka salah satu garis depan baru terbesar dalam perang sipil Suriah, yang telah berlangsung selama delapan tahun dan menarik masuk negara-negara asing.

Baca Juga:

Sempat Ditunda, Nobel Kesusastraan Diberikan ke Peter Handke dan Olga Tokarczuk

Kementerian Pertahanan Turki mengatakan sejauh ini 228 milisi tewas dalam serangan. Kubu Kurdi mengatakan mereka sedang menahan serangan itu. Demikian laporan Reuters seperti dikutip Antara.

Sedikitnya 23 petempur SDF dan enam petempur sebuah kelompok pemberontak Suriah dukungan Turki juga terbunuh, kata lembaga pemantau perang Syrian Observatory for Human Rights.

Seorang aktivis perempuan dan sejumlah rekannya yang lain memegang balon saat berunjuk rasa solidaritas mendukung perdamaian untuk Suriah, di Ankara, Turki, (15/6/2019). Puluhan ribu orang meninggalkan rumah mereka, yang banyak di antaranya mencari perlindungan ke perbatasan Turki guna menghindari serangan udara yang menelan korban jiwa. ANTARA/REUTERS/Alp Eren Kaya/aa
Seorang aktivis perempuan dan sejumlah rekannya yang lain memegang balon saat berunjuk rasa solidaritas mendukung perdamaian untuk Suriah, di Ankara, Turki, (15/6/2019). Puluhan ribu orang meninggalkan rumah mereka, yang banyak di antaranya mencari perlindungan ke perbatasan Turki guna menghindari serangan udara yang menelan korban jiwa. ANTARA/REUTERS/Alp Eren Kaya/aaCaption


SDF mengatakan serangan-serangan udara dan gempuran Turki juga menewaskan sembilan warga sipil.

Dalam aksi yang tampaknya merupakan langkah pembalasan oleh pasukan pimpinan Kurdi, enam orang --termasuk satu bayi berusia sembilan bulan-- tewas terkena tembakan mortir dan roket di kota-kota perbatasan Turki, kata beberapa pejabat di Turki tenggara.

Komite Penyelamat Internasional mengatakan 64.000 warga Suriah sudah mengungsi sejak serangan mulai berlangsung. Sebagian besar kawasan kota Ras al-Ain dan Darbasiya, sekitar 30 kilometer di sebelah timur, juga sudah sepi ditinggalkan penduduk.

Baca Juga:

Pemukim Yahudi Bakar Pohon-Pohon Zaitun Milik Warga Palestina

Serangan Turki dimulai beberapa hari sesudah Presiden Donald Trump menarik pasukan Amerika Serikat dari wilayah itu serta setelah ia berbicara melalui telepon dengan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan.

"Kita punya tiga pilihan: kirimkan ribuan personel pasukan dan menang secara militer, menggempur Turki secara finansial dan melalui sanksi, atau menengahi kesepakatan antara Turki dan Kurdi," kata Trump di Twitter, Kamis.

Penduduk Kurdi Suriah berharap bahwa Operasi Perdamaian Musim Semi yang dilancarkan oleh Turki pada Rabu (9/10), juga akan membantu mereka pulang ke rumah mereka (Anadolu Agency)
Penduduk Kurdi Suriah berharap bahwa Operasi Perdamaian Musim Semi yang dilancarkan oleh Turki pada Rabu (9/10), juga akan membantu mereka pulang ke rumah mereka (Anadolu Agency)


"Saya berharap kita bisa melakukan mediasi," kata Trump ketika ditanyai oleh para wartawan di Gedung Putih soal pilihan-pilihan tersebut .

SDF telah menjadi sekutu utama pasukan AS di lapangan sejak 2014 dalam pertempuran untuk memerangi ISIS. Mereka telah menahan ribuan petempur ISIS di sejumlah penjara, juga ribuan anggota keluarga kelompok tersebut.

Pasukan SDF masih mengendalikan semua penjara, yang berisi para anggota ISIS yang tertangkap, kata seorang pejabat Departemen Luar Negeri AS dalam acara jumpa pers pada Kamis.

Amerika Serikat sudah menerima komitmen tingkat tinggi dari Turki soal penanganan anggota-anggota ISIS yang ditangkap, tapi belum ada pembahasan rinci soal itu, kata pejabat tersebut. (*)

Baca Juga:

Unjuk Rasa Berujung Bentrok di Irak, 100 Lebih Tewas dan Ribuan Luka-luka


Tags Artikel Ini

Zulfikar Sy

LAINNYA DARI MERAH PUTIH