Ramai Pembobol Bank Maria Lumowa Dicokok, Saham BNI Malah Anjlok Logo BNI (Foto: PR BNI)

MerahPutih.com - Harga saham PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk malah anjlok seiring penangkapan buronan Maria Pauline Lumowa pembobolan Bank BNI sebesar Rp1,7 triliun di Serbia baru-baru ini.

Pantauan Kamis (9/7), pukul 14.13 WIB, harga saham perusahaan berkode emiten BBNI itu terkoreksi 30 poin atau 0,62 persen ke Rp4.770 per lembar saham. Bahkan, sekitar pukul 10.00 WIB pagi tadi saham BBNI menyentuh level terendah Rp4.730 per lembar saham.

Baca Juga:

Usai Rapid Test di Bandara Soetta, Maria Pauline Lumowa Diserahkan ke Bareskrim

Padahal, saat awal perdagangan dibuka sempat mencapai level tertingginya Rp4.860 per lembar saham. Frekuensi perdagangan saham BBNI hari ini tercatat sebanyak 12.776 kali transaksi dengan jumlah saham yang diperdagangkan sebanyak 46,42 juta lembar saham senilai Rp222,23 miliar.

Pagi tadi sekitar pukul 10.00 WIB, Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly baru saja menyelesaikan proses ekstradisi terhadap Maria Lumowa yang buron sejak 17 tahun lalu. Maria merupakan tersangka pelaku pembobolan kas Bank BNI cabang Kebayoran Baru lewat Letter of Credit (L/C) fiktif.

Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly (kanan) bersama buronan pembobol Bank BNI Maria Pauline Lumowa (kiri depan) di dalam pesawat dalam perjalanan dari Serbia menuju Indonesia, Rabu (8/7/2020). ANTARA/HO-Kementerian Hukum dan HAM/pri.
Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly (kanan) bersama buronan pembobol Bank BNI Maria Pauline Lumowa (kiri depan) di dalam pesawat dalam perjalanan dari Serbia menuju Indonesia, Rabu (8/7/2020). ANTARA/HO-Kementerian Hukum dan HAM/pri.

Sepanjang Oktober 2002 hingga Juli 2003 Bank BNI mengucurkan pinjaman senilai 136 juta dolar AS dan 56 juta Euro, atau sama dengan Rp1,7 triliun dengan kurs saat itu, kepada PT Gramarindo Group milik Maria dan Adrian Waworuntu.

Aksi PT Gramarindo Group diduga mendapat bantuan dari "orang dalam" karena BNI tetap menyetujui jaminan L/C dari Dubai Bank Kenya Ltd, Rosbank Switzerland, Middle East Bank Kenya Ltd, dan The Wall Street Banking Corp, yang bukan merupakan bank korespondensi Bank BNI.

Baca Juga:

Yasonna Sebut Ekstradisi Maria Pauline Lumowa Dilakukan 'Injury Time'

Juni 2003, BNI yang curiga dengan transaksi keuangan PT Gramarindo Group mulai melakukan penyelidikan dan mendapati perusahaan tak pernah melakukan ekspor. Dugaan L/C fiktif ini kemudian dilaporkan ke Mabes Polri, tetapi Maria sudah lebih dahulu terbang ke Singapura September 2003, alias sebulan sebelum ditetapkan Mabes Polri sebagai tersangka.

Maria pembobol BNI
Caption

Perempuan kelahiran Paleloan, Sulawesi Utara, pada 27 Juli 1958 itu belakangan diketahui keberadaannya di Belanda pada 2009 dan sering bolak-balik ke Singapura. Dikutip Antara, Pemerintah Indonesia sempat dua kali mengajukan proses ekstradisi ke Belanda pada 2010 dan 2014, karena Maria Pauline Lumowa ternyata sudah menjadi warga negara mereka sejak 1979.

Namun, kedua permintaan Indonesia itu direspons dengan penolakan. Bahkan, Pemerintah Kerajaan Belanda malah sempat memberikan opsi agar Maria Pauline Lumowa disidangkan di Belanda. (*)

Baca Juga:

Kementerian BUMN Berharap Penangkapan Maria Lumowa Bisa Kembalikan Kerugian BNI

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Bareskrim Selidiki Dugaan TPPO Pelarungan Jenazah ABK WNI ke Laut
Indonesia
Bareskrim Selidiki Dugaan TPPO Pelarungan Jenazah ABK WNI ke Laut

Para ABK itu pulang ke Indonesia setelah menjalani masa karantina wajib terkait COVID-19 di sebuah hotel di Busan, Korea Selatan

Korupsi di Indonesia Sudah Sistemik, Pemicunya Demi Balik Modal Politik
Indonesia
Korupsi di Indonesia Sudah Sistemik, Pemicunya Demi Balik Modal Politik

Korupsi bukan penyakit personal tetapi sudah masalah sistemik

Ratusan Prajurit TNI Dikerahkan ke Perbatasan RI-Timor Leste
Indonesia
Ratusan Prajurit TNI Dikerahkan ke Perbatasan RI-Timor Leste

Sebanyak 400 prajurit Batalyon Infanteri 742/Satya Wira Yudha dikirim untuk melaksanakan operasi pengamanan perbatasan di sektor bagian timur perbatasan RI-RDTL.

KPK Tangkap Ketua DPRD Muara Enim, ICW: Bukan Hal yang Membanggakan untuk Firli
Indonesia
KPK Tangkap Ketua DPRD Muara Enim, ICW: Bukan Hal yang Membanggakan untuk Firli

Praktis belum ada kasus korupsi yang ditangani KPK yang didasari penyelidikan di era kepemimpinan Firli Cs

Anak Buah AHY Sebut Marzuki Alie Cs Mencla-mencle
Indonesia
Anak Buah AHY Sebut Marzuki Alie Cs Mencla-mencle

Marzuki Alie Cs mencabut gugatan terkait pemecatannya sebagai kader Partai Demokrat karena menganggap DPP yang dipimpin Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) sudah demisioner.

Jokowi Harap Pertumbuhan Ekonomi Kuartal II, III dan IV Tak Merosot, Apalagi Negatif
Indonesia
Jokowi Harap Pertumbuhan Ekonomi Kuartal II, III dan IV Tak Merosot, Apalagi Negatif

Pemerintah sudah menerbitkan PERPPU Kebijakan Keuangan dan Stabilitas Sistem Keuangan untuk Penanganan Pandemi corona virus

Polsek Gambir Sayangkan Belum Ada Laporan Ibu-ibu Ancam Bakar Kantor Anies
Indonesia
Polsek Gambir Sayangkan Belum Ada Laporan Ibu-ibu Ancam Bakar Kantor Anies

Polsek Gambir mengaku belum menerima laporan dari Balai Kota DKI Jakarta perihal ibu-ibu misterius yang mengancam bakar kantor Gubernur Anies.

Cara Koordinasi Luhut ke Sembilan Kepala Daerah Tangani COVID-19 Dipertanyakan
Indonesia
Cara Koordinasi Luhut ke Sembilan Kepala Daerah Tangani COVID-19 Dipertanyakan

Luhut dinilai tak bersinggungan langsung dengan pemerintah daerah

Penanganan COVID-19 Bernuansa Politik
Indonesia
Penanganan COVID-19 Bernuansa Politik

Penanganan virus korona dianggap menjadi kontestasi politik, terutama pada level menteri.

Jakarta Kembali PSBB, Keluhan Lonjakan Listrik Diminta Tidak Terulang
Indonesia
Jakarta Kembali PSBB, Keluhan Lonjakan Listrik Diminta Tidak Terulang

Masyarakat kemungkinan tidak akan terlalu kaget dengan kenaikan pemakaian listrik di saat pemberlakukan PSBB.