Ramah Difabel, Gubernur Anies Ganti JPO Bundaran HI dengan Pelican Crossing Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan (Foto: MP/Asropih)

MerahPutih.Com - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menyatakan dalam waktu dekat ini pihaknya akan mengganti JPO Bundaran HI dengan pelican crossing agar lebih ramah terhadap kaum difabel. Pembuatan pelican crossing tersebut akan memakan biaya sekitar Rp100 juta.

"Anggarannya nanti dicek lagi, tapi kira-kira diperlukan sekitar Rp 100 juta. Ada 4 titik di situ kan, ada tengahnya, ada island itu, ada trotoar tengah yang dulu dipakai untuk pembatas jalan sekaligus tempat transit TransJakarta, itu yang terkait dengan pelican crossing," kata Anies di Balai Kota, Jl Medan Merdeka Selatan, Jakarta Pusat, Selasa (24/7).

Proses pengerjaan pelican crossing sedang dalam survei Dinas Perhubungan dan Bina Marga DKI Jakarta. Direncanakan akan ada dua pelican crossing dan pengerjaannya dimulai pada pekan depan.

"Sekarang kita akan membuatnya Jadi dua, jadi nanti akan ada satu lagi di sini ujung utara Thamrin dan Ujung Selatan Jalan Thamrin," tutur Anies.

Ilustrasi pelican crossing
Ilustrasi pelican crossing (Foto: regate,uk)

Ia pun menilai dengan adanya pelican crossing mampu membuat masyarakat jadi lebih mudah menyeberang, terlebih bagi kaum difabel.

"Ini digunakan memudahkan bagi warga terutama yang memiliki kebutuhan khusus baik ibu mengandung, orang tua maupun penyandang disabilitas, "ungkapnya.

Menurut Anies, pelican crossing merupakan fasilitas sementara. Untuk penyeberangan permanen nantinya akan dibuatkan penyeberangan bawah tanah.

"Oh ya nanti kalau sudah selesai jembatan bawah tanah, maka pelican crossing ini tak lagi diaktifkan. Jadi ini kami menggunakan pelican crossing karena jembatan bawah tanah yang disiapkan oleh MRT belum bisa digunakan sekarang," ujar Anies.

Gubernur Anies sebelumnya mengatakan pembongkaran JPO di Bundaran HI dilakukan karena dua alasan. Pertama, JPO itu menghalangi Patung Selamat Datang jika dilihat dari arah Monas.

"Kedua, tidak ramah dengan penyandang disabilitas, bagi yang menyandang kursi roda atau berkebutuhan khusus, ibu yang mengandung dan orang tua. Karena itu pelican crossing akan jauh lebih ramah dengan penyandang disabilitas. Itu dua alasan utama kita akan copot," pungkas Anies.(Asp)

Baca berita menarik lainnya dalam artikel: Terungkap Alasan Kapitra Ampera Pilih Nyaleg dari PDI Perjuangan

Kredit : asropih


Eddy Flo

LAINNYA DARI MERAH PUTIH