Wisata Dunia
Putrajaya, Ibu Kota nan Hijau Kota modern yang terencana berkembang dari sepetak kebun karet dan kelapa sawit yang berantakan. (pxfuel.com)

BERADA di bawah bayang-bayang Kuala Lumpur, kota lain di Malaysia ini merupakan salah satu kota terhijau di dunia. Salah satunya berkat keberadaan Putrajaya Wetlands, cagar budaya berupa lahan basah air tawar buatan manusia terbesar di Malaysia.

Hampir 100 spesies burung tinggal di lahan dengan rawa, kolam, dan hutan seluas 200 hektare ini. Putrajaya Wetlands merupakan habitat bagi 1.800 spesies serangga, 16 jenis amfibi, 22 spesies reptil, dan 16 jenis mamalia.

Sulit dipercaya bahwa tempat perlindungan yang tenang bagi kera, flamingo, berang-berang, babi hutan, dan musang ini hanya berjarak 2 km ke utara dari Perdana Putra, tempat kubah hijau mint seperti masjid yang merupakan kantor perdana menteri Malaysia. Surga ekologi yang luas ini merupakan bagian dari visi berani dari pria yang telah lama menduduki posisi perdana menteri, Mahathir Mohamad.

BACA JUGA:

Belajar Budaya Jawa Sambil Makan Enak di Bale Reren

Tidak ada politisi yang meninggalkan jejak sebesar Mahathir di Malaysia. Malaysia telah menjadi negara merdeka selama 64 tahun dan Mahathir ialah perdana menteri selama 24 tahun. Masa kepemimpinan keduanya berakhir pada 2020.

putrajaya
Urban birding capital milik Malaysia ini menawarkan lebih dari 200 spesies burung. (malaysia.travel)

Meski masa jabatannya diwarnai dengan kontroversi, strategi pembangunan agresif Mahathir membantu Malaysia membangun salah satu negara dengan pertumbuhan ekonomi tercepat di Asia pada 1990-an. Beberapa monumen terbesar Kuala Lumpur menjadi saksi ambisinya, salah satunya ialah Bandara Internasional Kuala Lumpur yang besar dan Menara Kembar Petronas setinggi 452 m yang ikonik. Namun, proyeknya yang paling berani ialah Putrajaya, ibu kota 'lain' Malaysia.

Berawal dari Hutan Karet dan Sawit

putrajaya
Masjid Tuanku Mizan Zainal Abidin atau Masjid Besi menawarkan arsitektur baja dan kaca mutakhir. (123RF/mohdkhairil)

Bandara dibuka pada tahun 1998; menara kembar beroperasi pada tahun yang sama; dan pada tahun 1999 Putrajaya menjadi jalan keluar mengatasi kepadatan penduduk di Kuala Lumpur.

Kota modern yang terencana berkembang dari sepetak kebun karet dan kelapa sawit yang berantakan. Terletak hanya 25 km di selatan Kuala Lumpur, yang tetap menjadi ibu kota nasional, Putrajaya sekarang berfungsi sebagai ibu kota administratif dan peradilan Malaysia, rumah bagi banyak kantor pemerintahnya.

Kalah berkilau dari salah satu kota yang paling banyak dikunjungi di dunia, Kuala Lumpur, dan kota bersejarah Malaka, Putrajaya menjadi seperti kota yang terlupakan.

Pusat kota Putrajaya ditandai oleh arsitektur kontemporer yang dipengaruhi dengan desain Islam tradisional. Pencakar langit yang berkilauan dihiasi dengan pola Arab dengan motif geometris atau bunga. Masjid Tuanku Mizan Zainal Abidin atau Masjid Besi menawarkan arsitektur baja dan kaca mutakhir seperti di Tokyo atau Beijing.

Demikian pula bangunan modern Putrajaya Convention Centre, sebuah kreasi avant-garde yang terinspirasi Pending Perak, ikat pinggang perak dari regalia kerajaan para sultan Melayu.

Kota ini juga merupakan rumah bagi satu-satunya masjid merah muda di dunia, Masjid Putra yang besar, museum yang mengesankan, serta pusat perbelanjaan, mempercantik lanskap salah satu kota terbersih dan terhijau di Asia.

Membangun Putrajaya dari awal juga memberikan banyak peluang untuk inovasi. Dengan 37 persen lahannya didedikasikan untuk taman dan publik terbuka, tujuan Mahathir adalah menjadikannya sebagai pusat kota paling ramah lingkungan dan paling modern.

Kota yang Luas dan Sepi

putrajaya
Putrajaya Wetlands, cargar budaya berupa lahan basah air tawar buatan manusia terbesar di Malaysia. (123RF/azamiadiputera)

Awalnya, Putrajaya dimaksudkan untuk berkembang menjadi kota berpenduduk 350.000 orang dengan tambahan 500.000 warga, dan berfungsi sebagai pameran warisan dan identitas Malaysia yang ramah lingkungan. Namun, daya tarik abadi Kuala Lumpur di dekatnya berarti pertumbuhan populasi Putrajaya lebih lambat daripada 0yang diharapkan.

Kondisi tersebut sangat menyenangkan bagi penduduk lokal dan pengunjung yang mencari istirahat dari hiruk pikuk Kuala Lumpur. Putrajaya tetap menjadi kota metropolitan yang luas dan sepi dengan hanya 120.000 penduduk. Seperti Singapura yang memiliki banyak taman umum yang tidak ramai, demikian pula Putrajaya.

Pusat kota berada di tengah Danau Putrajaya di pulau sepanjang 4 km dengan lebar 2 km. Danau ini memiliki pesisir sepanjang 38 km, sebagian besar dihias dengan taman, jalur joging, dan jalur sepeda. Putrajaya Botanical Garden juga memiliki lebih dari 700 spesies tanaman tropis, dan dapat dijelajahi melalui perjalanan trem, sepeda sewaan, dan tur berpemandu.

BACA JUGA:

Dukung Wisata Sumatera dengan Mengunjungi Destinasi Ini

Jalur pendakian yang sangat baik dan fasilitas berkemah adalah sorotan dari Taman Rimba Alam di dekatnya, yang merupakan rumah bagi ekosistem hutan tropis perkotaan yang berkelanjutan yang dihuni oleh tanaman dari hutan hujan terdekat.

Pemandangan 360 derajat Putrajaya yang memukau ditawarkan oleh paviliun bergaya Eropa di Taman Saujana Hijau. Sementara, Taman Warisan Pertanian Putrajaya didedikasikan untuk pelestarian pertanian tradisional Melayu dan mengajarkan pengunjung dasar-dasar menanam, memelihara, dan memanen tanaman seperti karet, kakao, dan kelapa sawit.

Untuk memastikan lingkungan yang patut ditiru tidak rusak, Putrajaya memiliki banyak kebijakan ramah lingkungan. Ada 10 kebun komunal di mana warga dapat menanam buah dan sayuran, fasilitas lebah madu komunitas, dan strategi pengurangan sampah intensif, yang tahun lalu meningkatkan tonase daur ulang kota sebesar 15 persen dari 2019.

Kebijakan hijau Putrajaya, yang juga mencakup fasilitas pemanenan air hujan di gedung-gedung publik dan lembaga kanker yang menggunakan tenaga surya fotovoltaik, telah memenangkan beberapa penghargaan Kota Wisata Bersih ASEAN.

Penghargaan ini sangat layak, menurut Fazley Fadzil, seorang manajer di restoran Putrajaya keluarganya, Kafe Taman Ku, yang mengatakan pengaturan kota yang hijau menjadikannya tempat yang bagus untuk ditinggali. Ketika Fadzil berusia 12 tahun, keluarganya pindah ke sini dari kota Subang Jaya, Malaysia.

Dibandingkan dengan hutan beton Subang Jaya, kota kelahiran baru mereka, kota ini sangat indah. “Kelimpahan taman dan ruang terbuka [di Putrajaya] memang memberi kami banyak pilihan rekreasi dan rekreasi, dan tentu saja mengundang kami untuk jogging atau bersepeda,” katanya seperti diberitakan BBC (4/9).

Pemerintah Malaysia mengandalkan taman dan kebersihan Putrajaya untuk menarik lebih banyak pengunjung begitu pandemi mereda. Menurut Ismail, kota ini bertujuan untuk menjadi tujuan ekowisata utama, dan baru-baru ini mencap dirinya sebagai "urban birding capital"-nya Malaysia. Menawarkan lebih dari 200 spesies burung, dari burung pelatuk hingga burung matahari dan pahit.

Kota ini berencana untuk memperluas acara tahunan Bird Race Putrajaya, di mana orang-orang berlomba untuk mengamati dan mencatat jumlah spesies burung dalam waktu yang ditentukan di dalam taman kota. Wisatawan juga dapat mengikuti tiga jalur burung yang ditandai melalui Putrajaya Wetlands, Botanical Garden, dan Taman Rimba Alam.

Selain menjadi tempat wisata yang luar biasa, ruang hijau tersebut merupakan habitat yang sangat berharga, menurut ahli biologi konservasi Dr Sundari Ramakrishna dari Environmental Protection Society Malaysia.

"Putrajaya merupakan tempat yang menakjubkan bagi satwa liar untuk hidup dan berkembang biak. Ada begitu banyak hutan dan danau yang bersih dan tenang di sekitar Putrajaya dan tentu saja itu membantu menciptakan keanekaragaman flora dan fauna yang menakjubkan," katanya.

Ramakrishna, yang tinggal di Kuala Lumpur mengatakan, Putrajaya sangat subur, luas dan efisien dibandingkan dengan ibu kota Malaysia yang lebih terkenal. “Udaranya sangat bersih di Putrajaya, ada begitu banyak area hijau besar untuk bersantai, dan juga banyak arsitektur menarik di sana juga,” katanya. Semoga lebih banyak turis datang dan melihat apa yang berhasil dicapai Malaysia di sana. Ini sesuatu yang istimewa," ujar Ramakrishna.(aru)

BACA JUGA:

5 Destinasi Wisata Jelajah Indonesia dari Rumah

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Wadi Al-Murr, Desa yang Menghilang Selama 30 Tahun
Fun
Wadi Al-Murr, Desa yang Menghilang Selama 30 Tahun

Setelah 30 tahun, desa yang tertimbun pasir itu kembali ditemukan.

Antusiasme Warga Pandeglang Mengikuti Program Vaksinasi COVID-19 JHL Group
Fun
Antusiasme Warga Pandeglang Mengikuti Program Vaksinasi COVID-19 JHL Group

Setiap peserta mendapat bantuan sosial dari JHL Group.

(HOAKS ATAU FAKTA) : Elon Musk Kaya karena V-Tube?
Fun
(HOAKS ATAU FAKTA) : Elon Musk Kaya karena V-Tube?

Kekayaan Elon Musk dari V-Tube?

Seperti Apa Ciri-Ciri Anak Terkena Varian Delta?
Fun
Seperti Apa Ciri-Ciri Anak Terkena Varian Delta?

Gejala utamanya bukan kehilangan penciuman

Panggilan Video Makin Ramai Dilakukan saat Lebaran
Fun
Panggilan Video Makin Ramai Dilakukan saat Lebaran

Menjang libur Hari Raya Idul Firi, operator seluler memprediksi penggunaan internet akan didominasi oleh panggilan video

Kisah Mengharukan Stephanie Poetri Dibalik Lagu 'IRL'
Fun
Kisah Mengharukan Stephanie Poetri Dibalik Lagu 'IRL'

'IRL' menjadi single ketiga dari mini album 'AM:PM'.

Audemars Piguet x Marvel Lahirkan Jam tangan Seharga Rp74,2 miliar
Fun
Audemars Piguet x Marvel Lahirkan Jam tangan Seharga Rp74,2 miliar

Jam tangan yang ada satu-satunya di dunia.

Ziplock Berisi Udara dari Listening Party Kanye West Dijual Rp 48 Juta
Fun
Ziplock Berisi Udara dari Listening Party Kanye West Dijual Rp 48 Juta

Di AS ada yang menjual ziplock berisi udara dari konser live Kanye West.

Ponsel Pintar Siap Menghibur Kamu dengan Maksimal di Rumah
Fun
Ponsel Pintar Siap Menghibur Kamu dengan Maksimal di Rumah

Berbagai macam fitur pada ponsel pintar siap menghibur kamu.

Dukung Program Pemerintah, Shinta Priwit Rilis Single ‘Kangen Kutho Solo’
ShowBiz
Dukung Program Pemerintah, Shinta Priwit Rilis Single ‘Kangen Kutho Solo’

Melihat dari judulnya yang memakai bahasa Jawa, Shinta berkata bahwa ia memang ingin menggunakan lirik Bahasa Ibu