Puncak Kemarau, Potensi Karhutla Akan Terus Meningkat Satgas Karhutla Riau memadamkan api lahan gambut yang terbakar di Pekanbaru, Kamis (27/7). (ANTARA FOTO/Rony Muharrman)

MerahPutih.com - Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) memperkirakan potensi kebakaran hutan dan lahan di wilayah Kalimantan dan Sumatera terus meningkat berkaitan dengan puncak kemarau yang diprediksi terjadi pada September.

"Potensi kebakaran hutan dan lahan akan terus meningkat. Puncak kemarau diprediksi pada September mendatang sehingga potensi kebakaran hutan dan lahan juga makin meningkat," kata Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB Sutopo Purwo Nugroho di Jakarta, Minggu (6/8).

Hingga saat ini lima, provinsi telah menetapkan status siaga darurat kebakaran hutan dan lahan, yaitu Provinsi Riau, Jambi, Sumatera Selatan, Kalimantan Barat dan Kalimantan Selatan.

Di Kalimantan Barat terdapat lima kabupaten yang telah menetapkan status siaga darurat kebakaran hutan dan lahan, yaitu Kabupaten Kubu Raya, Ketapang, Sekadau, Melawi dan Bengkayang.

Sutopo memaparkan lokasi hotspot atau titik panas yang mengindikasikan kebakaran hutan dan lahan berada pada lahan perkebunan swasta, lahan milik masyarakat dan di taman nasional.

"Plotting lokasi hotspot tahun 2015, 2016 dan 2017 menunjukkan lokasi kebakaran hutan dan lahan ada yang selalu berulang setiap tahun seperti di Taman Nasional Tesso Nelo, OKI, daerah perbatasan antara Riau dan Jambi, dan beberapa daerah lainnya," kata Sutopo.

Dia menjabarkan secara nasional terpantau 282 sebaran titik panas dengan terbanyak di Kalimantan Barat 150 titik panas, Sumsel (23), Riau (16), Sulsel (18) dan lainnya.

Sutopo mengatakan, terdapat tambahan kebakaran hutan dan lahan di Sumatera Selatan yakni di wilayah Kabupaten Ogan Ilir yang mulai terjadi Sabtu (5/8) pukul 14.00 dan ada pula yang terbakar mulai pukul 16.00 dan kemudian kebakaran semakin membesar. (*)

Sumber: ANTARA



Zulfikar Sy

YOU MAY ALSO LIKE