PT Jasa Marga Maksimalkan Layanan Lebaran 2020 di Tengah Larangan Mudik Foto udara sejumlah kendaraan melintas di Jalan Tol Pondok Pinang-TMII dan Simpang Susun Antasari di Jakarta Selatan. ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan

Merahputih.com - PT Jasamarga Metropolitan Tollroad melakukan persiapan maksimal layanan operasional Lebaran 2020, di Ruas Tol Jagorawi, Jakarta-Tangerang-Cengkareng, JORR, serta Cipularang dan Padaleunyi menjelang Lebaran 2020 di tengah pemberlakuan larang mudik dan pengendalian transportasi selama Idul Fitri.

Jasamarga Metropolitan Tollroad Division Head, Reza Febriano memastikan pelayanan jalan tol di tengah pandemi Covid-19 akan tetap dioptimalkan kendati terdapat pemberlakuan larangan mudik dan pengendalian transportasi selama Idul Fitri.

Baca Juga:

Tanpa Peran Masyarakat, Larangan Mudik Pemerintah Tak Berarti Apa-apa

"Layanan operasional jalan tol meliputi Layanan Transaksi, Layanan Lalu Lintas, Layanan Konstruksi dan Layanan Tempat Istirahat akan tetap kami jaga performanya, dengan tetap mengedepankan protokol pencegahan COVID-19, termasuk penggunaan alat pelindung diri bagi para petugas di lapangan, guna mewujudkan kenyamanan dan keselamatan pengguna jalan,” ujar Reza dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Selasa (19/5).

Dalam hal transaksi, Jasamarga memastikan terpenuhinya kebutuhan gardu operasi di seluruh gerbang tol agar tidak terjadi antrean, peralatan tol berfungsi baik, penyiagaan genset 24 jam, penyiagaan personil untuk bantu tapping dan penambahan mobile reader, serta penyiagaan teknisi. Dari 4 Mei sampai 17 Mei, kami mencatat sudah ada 115 orang yang masuk program repatriasi datang melalui Terminal Giwangan peralatan tol yang siaga 24 jam.

Gerbang Tol Cikampek Utama, Jawa Barat. ANTARA/Pradita Kurniawan Syah
Gerbang Tol Cikampek Utama, Jawa Barat. ANTARA/Pradita Kurniawan Syah

Di bidang Layanan Lalu Lintas, Jasamarga menyiapkan strategi dan upaya percepatan penanganan gangguan di lajur, melakukan pengamanan pada lokasi rawan gangguan Kamtibmas, memastikan kendaraan layanan jalan tol berserta sarana prasarana dalam kondisi baik, juga memastikan percepatan informasi melalui Variable Message Sign (VMS), VMS Mobile, CCTV dan melalui kanal-kanal informasi milik Jasa Marga, juga media sosial.

Sementara pada Layanan Konstruksi, sesuai instruksi Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), Jasa Marga akan melakukan pemberhentian kegiatan proyek di jalan tol mulai H-3 (21 Mei 2020 pukul 00.00) s.d H+2 (25 Mei 2020 pukul 24.00), menyiagakan tim sapu lubang yang bersiaga 24 jam, penyiagaan water tank untuk ketersediaan air bersih di gerbang tol dan tempat istirahat, serta menyiapkan tim khusus untuk percepatan penanganan gangguan pada proyek jalan tol di bawah koordinasi Jasamarga Metropolitan Tollroad.

Baca Juga:

Evaluasi PSBB, Ketua DPRD DKI: Satpol PP Harus Banyak Jaga Dibandingkan Polisi

Sedangkan dalam bidang Layanan Rest Area, Jasa Marga memastikan telah memenuhi protokol penanganan COVID-19 dengan menyiapkan check point di akses masuk rest area untuk melaksanakan pemeriksaan suhu tubuh, jaga jarak penumpang dan penggunaan masker.

Jasa Marga mengimbau kepada masyarakat agar mengikuti instruksi Pemerintah dalam implementasi Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) untuk tetap di rumah saja, tidak mudik dan tidak piknik untuk memutus penularan COVID-19. Jika harus keluar rumah untuk kebutuhan mendesak, sebagaimana dikutip Antara, agar tetap menggunakan masker, menjaga jarak, dan gunakan alat tapping e-toll untuk transaksi di gerbang tol. (*)


Tags Artikel Ini

Angga Yudha Pratama

LAINNYA DARI MERAH PUTIH