Presiden Suriah: Pertempuran di Ghouta Timur Dilanjutkan Kondisi Ghouta Timur. Foto: Philip Luther

MerahPutih.com - Presiden Suriah Bashar al-Assad mengatakan bahwa pertempuran dengan pemberontak di pinggir Damaskus, Ghouta Timur, akan dilanjutkan seiring dengan warga sipil untuk pergi ke daerah yang dikuasai pemerintah.

Militer pemerintah sudah mengamankan 36 persen wilayah yang sempat dikuasi oleh gerilyawan. Bahsar juga mengutarakan bahwa mayoritas warga sipil ingin meninggalkan Ghouta menuju daerah yang dipunyai pemerintah.

Presiden Suriah tersebut menyatakan tak ada pertentangan antara menegakkan gencatan senjata di daerah itu untuk memungkinkan warga sipil pergi dan operasi militer terhadap "pelaku teror".

Bashar mengeluarkan pernyataan tersebut saat sebagian jeda kemanusiaan yang didukung Rusia telah berlangsung di Ghouta Timur untuk memungkinkan warga sipil meninggalkan daerah itu sejak pekan lalu, sementara operasi militer berlanjut setelah berakhirnya jeda kemanusiaan lima-jam setiap hari.

Belum ada warga sipil yang pergi dan belum ada rombongan kemanusiaan yang memasuki daerah tersebut, sementara pemerintah menuduh gerilyawan menghalangi warga sipil untuk pergi, demikian laporan Xinhua, seperti dikutip Antara, Senin (5/3)

Di dalam komentarnya pada Ahad, Bashar mengatakan jeda kemanusiaan yang diusulkan Rusia mememberi keseimbangan antara memberi ruang bagi kegiatan kemanusiaan dan mencapai sasaran menyerang "pelaku teror".

"Ini sebabnya mengapa kami harus melanjutkan operasi ini berbarengan dengan memberi warga sipil kesempatan untuk pergi ke daerah negara (yang dikuasai pemerintah)," katanya.

Ia memuji kemajuan yang dicapai oleh militer Suriah di daerah kantung yang dikuasai gerilyawan di sebelah timur Damaskus.

Sementara itu, Media Perang --sayap media militer Suriah-- mengatakan di dalam satu pernyataan pada Ahad malam bahwa pasukan Suriah telah membuat kemajuan penting di Ghouta Timur selama beberapa hari belakangan. Militer Suriah merebut banyak wilayah di bagian timur Ghouta Timur, dan mencapai bagian tengah wilayah tersebut.

Pasukan militer Suriah, katanya, telah merebut 38 kilometer persegi, atau 36 persen wilayah Ghouta Timur, yang diperkirakan memiliki luas 105 kilometer persegi.

Pasukan Suriah yang bergerak maju dari sisi timur berada hanya tiga kilometer dari satuan militer di bagian barat daerah kantung yang dikuasai gerilyawan itu.

Ketika kedua unit militer tersebut bertemu, Ghouta Timur akan terpecah jadi dua, kata pernyataan itu.

Sementara Bashar mengatakan bahwa operasi militer terhadap gerilyawan di Ghouta Timur --terutama terhadap Komite Pembebasan Levant, yang memiliki hubungan dengan Al-Qaida dan juga dikenal dengan nama Front An-Nusra, operasi kemanusiaan --yang telah terhambat selama beberapa hari belakangan-- diperkirakan berlanjut pada Senin.

PBB telah menyatakan badan dunia tersebut berencana mengirim bantuan kemanusiaan ke Kabupaten Doma, yang dikuasai gerilyawan di Ghouta Timur.


Tags Artikel Ini

Andika Pratama

LAINNYA DARI MERAH PUTIH