Prabowo Ungkap Alasan Bersedia Menjadi Menteri Pertahanan Prabowo dan Edhy Prabowo. Foto: Twitter/@Gerindra

MerahPutih.com - Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto langsung diperintahkan Presiden Joko Widodo menjadi Menteri Pertahanan (Menhan).

Jubir Prabowo, Dahnil Anzar Simanjuntak, mengatakan ketika Jokowi meminta Prabowo berkontribusi di bidang yang sesuai, Prabowo bersedia.

Baca Juga

Berapa Sih Harta Kekayaan Prabowo Subianto?

"Pak Prabowo karena memang ekspektasinya di situ, beliau siap," kata Dahnil kepada wartawan di Jakarta, Selasa (22/10).

Prabowo dan Edhy Prabowo. Foto: Twitter/@Gerindra
Prabowo dan Edhy Prabowo. Foto: Twitter/@Gerindra

Dia menyebut Jokowi-lah yang memerintahkan Prabowo agar mengungkap jabatan itu. Beda dengan calon menteri lain yang cenderung masih enggan menyebutkan posisi dirinya.

"Pak Jokowi yang tadi memerintahkan Pak Prabowo supaya langsung saja sebutkan Pak Prabowo ke wartawan bahwasanya bapak, saya minta jadi Menhan," sambung Dahnil.

Di internal Gerindra menyebutkan, Prabowo menerima tawaran tersebut karena bidang yang ditawarkan sesuai dengan konsep partai Gerindra dalam bidang kemandirian pertahanan, pangan, dan energi.

Baca Juga

Prabowo Gabung Jokowi, Konflik Horizontal Bisa Terjadi di Masyarakat

Prabowo meminta pos menteri yang sesuai dengan kapasitasnya dalam bidang pertahanan.

"Kalaupun pak Jokowi minta yang masuk ada pak Prabowo ya harus sesuai dengan kapasitas pak Prabowo, jadi pak Prabowo tidak asal minta, misalnya tidak asal mau diberi menteri tapi kepentingan beliau adalah kalau itu Gerindra bisa berkontribusi di situ, pak Prabowo bisa kontribusi maksimal di situ baru beliau bisa terima," kata Dahnil.

Bila kemudian presiden menyetujui dan meminta Gerindra masuk ke dalam pemerintahan, maka Prabowo meminta pos yang sesuai dengan konsen partai Gerindra tersebut.

Baca Juga

KontraS Sayangkan Presiden Jokowi Beri Jabatan Menhan Kepada Prabowo

"Yang jelas memang itu kan kompetensi pak Prabowo ya kalau pak Prabowo kan memang di situ, dan sejak awal ketika memyampaikan konsepsi segala macam memang pak Prabowo jelaskan kekhawatiran beliau tentang Papua, pertahanan keamanan kita, tentang potensi TNI kita dan macam macam, itu memang concern beliau," katanya.

Seperti diketahui, Prabowo bersama dengan wakil Ketua Gerindra Edy Prabowo menghadap Jokowi selama kurang lebih satu jam, pukul 16.05‎ WIB hingga 17.10 WIB.

Prabowo dan Edhy Prabowo. Foto: Facebook/@Gerindra
Prabowo dan Edhy Prabowo. Foto: Facebook/@Gerindra

"Saudara-saudariku sekalian saya baru saja, menghadap bapak presiden RI, yang baru kemarin dilantik.‎ Kami diminta untuk memperkuat kabinet beliau dan saya sudah sampaikan keputusan kami dari Partai Gerindra apabila diminta kami siap membantu, hari ini siap diminta dan kami siap membantu," tutur Prabowo di Komplek Istana Kepresidenan Jakarta.

Baca Juga

Prabowo Gabung Kabinet Jokowi Demi Dukungan Politik untuk Pemilu 2024

Prabowo melanjutkan, Jokowi telah mengizinkan dirinya untuk menyampaikan ke publik bahwa dirinya diberi posisi sebagai menteri di bidang pertahanan.

"Dia berjanji akan bekerja keras untuk mencapai sasaran dan harapan yang telah ditentukan Jokowi sebagai kepala negara," pungkasnya. (Knu)



Andika Pratama

LAINNYA DARI MERAH PUTIH