Polusi Suara sebagai Krisis Besar Bagi Kesehatan dan Lingkungan Polusi suara mempengaruhi lingkungan hidup pula. (Foto: MP/Suryo)

SUARA-suara keras yang biasa kita dengar ternyata termasuk polusi suara. Jangan dianggap remeh. Polusi suara berefek pada kesehatan, termasuk peningkatan stres, gangguan tidur, atau kerusakan pendengaran.

Dilansir dari Medical News Today, polusi suara adalah penyebaran suara yang tidak diinginkan ke lingkungan. Baik secara alami maupun dari aktivitas manusia, seperti lalu lintas kendaraan. Ada beberapa contoh sumber polusi suara, yaitu:

- Suara konstruksi

- Kendaraan bermotor

- Orang banyak

- Konser

- Pesawat terbang

Pencemaran terjadi ketika suatu bahan pencemar masuk ke lingkungan sehingga menimbulkan efek yang tidak diinginkan. Ada beberapa jenis pencemaran, antara lain:

- Polusi udara

- Polusi air

- Polusi ringan

Baca Juga:

Atasi Rasa Pegal dengan Tanaman Berikut

polusi
Polusi suara mengaktifkan produksi hormon kortisol (stres) akibatnya peningkatan detak jantung. (Foto: freepik/shayne_ch13)

Meski sebagian orang mungkin sudah terbiasa dan tidak menganggap polusi suara ini sebagai hal yang berbahaya, namun berbagai studi kesehatan menunjukkan bahwa paparan polusi suara yang berkelanjutan dapat berujung pada masalah kesehatan. Penumpukan kebisingan juga dapat memiliki dampak signifikan pada kesejahteraan manusia dan hewan.

Dilansir dari laman The New Yorker, pada tahun 2012 Jesse Barber, profesor di Boise State University, Idaho, membuat 'jalan siluman' sepanjang setengah kilometer yang bertujuan untuk mengukur pengaruh suara bising terhadap lingkungan. Dia memasang 15 pengeras suara dengan memperdengarkan rekaman suara jalanan kota selama masa migrasi burung di musim semi. Dia menemukan bahwa jumlah burung yang migrasi menurun sampai 80 persen. Bahkan beberapa spesies yang ada di kawasan itu meninggalkan habitatnya.

Peneliti lainnya, Heidi Ware Carlisle melakukan penelitian polusi suara yang sama dan menemukan bahwa ada beberapa spesies burung yang sepertinya tidak terganggu oleh suara bising. Namun ketika dia melakukan penimbangan, bobot burung-burung itu menyusut.

Melansir dari laman Alodokter, terdapat dampak buruk polusi suara bagi kesehatan manusia.

Gangguan pendengaran

Orang yang sering terpapar polusi suara berisiko tinggi mengalami gangguan pendengaran, terutama jika intensitas suara yang sering didengarnya itu melebihi 75-85 desibel (dB) dan berlangsung dalam jangka panjang.

Sebagai gambaran, sebuah bisikan lembut sama dengan 30 dB, suara lalu lintas jalan raya yang sibuk atau bunyi mesin penghisap debu (vacuum cleaner) berintensitas 80 dB, sedangkan intensitas suara pada gergaji mesin bisa mencapai 110 dB.

Bunyi di atas intensitas normal dapat melemahkan kemampuan sel pendengaran pada telinga. Jika terlalu sering terpapar suara bising, telinga bisa berdengung (tinnitus). Tinnitus ini bisa bersifat sementara, namun bisa juga menjadi permanen jika paparan suara nyaring terjadi dalam jangka panjang.

Gangguan pendengaran akibat polusi suara bisa mengganggu kemampuan untuk memahami pembicaraan, susah berkonsentrasi, hingga mengganggu produktivitas sehari-hari.

Gangguan tidur

Tidur berkualitas dengan durasi yang cukup, yakni sekitar 7-9 jam, sangat penting bagi kesehatan tubuh dan mental. Kualitas tidur seseorang bisa berkurang, apabila ada suara bising di sekitarnya selama ia tidur.

Suara di atas 33 dB di malam hari dapat memicu reaksi alami tubuh yang dapat menganggu kualitas tidur. Tidur yang tidak nyenyak akan memengaruhi suasana hati, mengakibatkan keletihan, hingga menurunkan daya ingat dan konsentrasi. Gangguan tidur akibat paparan polusi suara yang terlalu sering ini bisa menimbulkan stres dan mengurangi kualitas hidup.

Gangguan kognitif

Tak hanya mengganggu kenyamanan saat kamu beraktivitas, suara bising juga bisa berdampak pada gangguan belajar dan berpikir pada anak-anak serta orang dewasa. Paparan suara bising terlalu lama diketahui dapat membuat seseorang menjadi lebih sering lupa, sulit berkonsentrasi, dan susah mengatur emosi.

Selain itu, riset juga menyebutkan bahwa paparan polusi suara yang terlalu sering pada anak-anak dapat memengaruhi kemampuan belajar, berkonsentrasi, dan mengingat. Pada bayi dan balita, hal ini dapat mengakibatkan keterlambatan bicara.

Baca Juga:

Sejumlah Upaya Pemprov DKI Memperbaiki Kualitas Udara Jakarta

polusi
Bunyi di atas intensitas normal dapat melemahkan kemampuan sel pendengaran pada telinga. (Foto: freepik/cookie_studio)

Penyakit kardiovaskular

Penyakit kardiovaskular adalah penyakit yang berkaitan dengan jantung dan pembuluh darah. Gangguan kardiovaskular yang timbul akibat polusi suara sebenarnya berhubungan dengan gangguan tidur.

Tidur merupakan suatu aktivitas yang sangat penting karena pada saat inilah tubuh beristirahat dan memperbaiki jaringan yang rusak, serta mengumpulkan kembali energinya. Jika kualitas tidur terganggu, maka organ tubuh dapat mengalami penurunan fungsi, termasuk jantung dan pembuluh darah.

Efek tersebut akan mulai terlihat jika setiap harinya kamu terpapar kebisingan di atas 65 dB secara jangka panjang. Paparan terhadap kebisingan tersebut akan mengaktifkan respons stres tubuh berupa produksi hormon kortisol (hormon stres) yang mengakibatkan peningkatan tekanan darah, kekentalan darah, dan detak jantung.

Gangguan mental

Suara gaduh yang didengar terus-terusan bisa menyebabkan seseorang merasa stres dan emosi. Jika tidak terkontrol, stres yang berkepanjangan akibat paparan polusi suara bisa meningkatkan risiko terjadinya berbagai gangguan mental, seperti gangguan kecemasan dan depresi.

Polusi suara juga memiliki dampak yang berbahaya pada ibu hamil dan bayi baru lahir. Paparan suara bising terhadap janin dalam kandungan dan bayi baru lahir dapat meningkatkan risiko terjadinya gangguan pendengaran. Pada anak-anak, polusi suara bisa meningkatkan risiko terjadinya gangguan perilaku, misalnya hiperaktivitas.

Jika kamu tinggal atau banyak beraktvitas di area yang dekat dengan sumber polusi suara dan merasa mengalami beberapa masalah kesehatan yang telah disebutkan di atas, terutama gangguan pendengaran, segeralah periksakan kesehatan telinga ke dokter THT dan jalani tes pendengaran.

Untuk melindungi diri dari polusi suara dan mencegah terjadinya gangguan kesehatan akibat polusi suara, kenakanlah pelindung telinga, seperti earmuff atau earplug, saat beraktivitas. Hentikan juga kebiasaan menyetel musik atau televisi dengan volume suara yang nyaring. (DGS)

Baca Juga:

Tips Memulai Hidup Minim Sampah

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Cara Berdamai Ketika Dighosting Match Tinder
Hiburan & Gaya Hidup
Cara Berdamai Ketika Dighosting Match Tinder

Sebagian orang pasti pernah mencoba menjalani hubungan dari aplikasi perjodohan online seperti Tinder. Namun tak selalu mulus, fenomena ghosting yang cukup umum di Tinder nyatanya kerap membuat hubungan yang dikira manis jadi kandas.

Mocca akan Gelar Konser di Metaverse
ShowBiz
Mocca akan Gelar Konser di Metaverse

Konser berjudul Mocca Love Fest itu akan digelar 23 April.

Dedengkot Metal Indonesia Ebenz Burgerkill Meninggal Dunia
ShowBiz
Dedengkot Metal Indonesia Ebenz Burgerkill Meninggal Dunia

Pentolan sekaligus gitaris Burgerkill menghembuskan nafas terakhir di saat manggung.

ESL Pro League Tangguhkan Organisasi dan Atlet Rusia
Fun
ESL Pro League Tangguhkan Organisasi dan Atlet Rusia

Ada dua tim e-sports yang terpengaruh dari pengumuman ini, yakni Virtus Pro dan Gambit.

Teknologi dan Komunikasi Membantu Para Milenial Mengelola Keuangan
Fun
Teknologi dan Komunikasi Membantu Para Milenial Mengelola Keuangan

Berbicara soal manajemen keuangan, para milenial lebih menghargai transparansi, teknologi, dan komunikasi.

Pakai Dress Berbahan Tisu Toilet, Paris Hilton Tetap Stylish
ShowBiz
Pakai Dress Berbahan Tisu Toilet, Paris Hilton Tetap Stylish

Teman-temannya juga berlomba untuk segera menyiapkan gaun pengantin dalam waktu 5 menit.

Tips Membuat Suasana Harmonis di Rumah Saat PPKM
Fun
Tips Membuat Suasana Harmonis di Rumah Saat PPKM

Kenali tips penting agar suasana harmonis di rumah ketika PPKM

Vanessa Angel dan Bibi Ungkap Suka Duka Mengurus Endorse-an Anak
ShowBiz
Hindari 4 Kesalahan saat Mengunjungi Disney World Ini
Fun
Hindari 4 Kesalahan saat Mengunjungi Disney World Ini

Liburan di Disney World bisa tidak maksimal.