Polisi Berlakukan Contraflow dan Buka Tutup Rest Area Saat Libur Idul Adha Dirlantas Polda Metro Jaya Kombes Sambodo Purnomo Yogo di Stasiun Juanda, Jakarta Pusat, Kamis (30/7). Foto: MP/Kanu

MerahPutih.com - Direktorat Lalu Lintas Polda Metro Jaya menyiapkan sejumlah skenario pengaturan lalu lintas jika terjadi kepadatan akibat masyarakat yang bepergian keluar dari Jakarta di Hari Raya Idul Adha 1441 H. Polri memastikan tak ada pelarangan dan penyekatan arus lalu lintas.

"Untuk skenario lalin itu sendiri kita berupaya agar situasi tetap normal seperti saat ini, artinya semua jalur seperti biasa, itu termasuk skenario A (pertama)," kata Dirlantas Polda Metro Jaya Kombes Sambodo Purnomo Yogo di Stasiun Juanda, Jakarta Pusat, Kamis (30/9).

Baca Juga

Sidak ke Stasiun dan Terminal, Dirlantas Polda Metro Soroti Protokol Kesehatan

Selanjutnya, untuk skenario kedua, Sambodo mengungkapkan jika terjadi kepadatan kendaraan atau adanya kecelakaan yang mengakibatkan jalur tol elevated tersendat, maka polisi akan memberlakukan skenario contraflow.

"Jika ternyata contraflow juga tidak bisa menolong, skenario terakhir tentu kita akan melaksanakan one way," jelasnya.

Meski begitu, sebelum memberlakukan sejumlah skenario tersebut, Sambodo menjelaskan pihaknya akan berkoordinasi dengan Korlantas Polri serta berkoordinasi dengan Polda Jawa Barat dan Polda Banten sebagai daerah yang dekat dengan DKI Jakarta.

Sejumlah skenario itu merupakan upaya polisi untuk melancarkan arus lalu lintas. Agar masyarakat yang akan melaksanakan mudik atau liburan Idul Adha tidak terganggu. Pihaknya juga berencana memberlakukan buka tutup di beberapa rest area untuk mengurangi penumpukan.

Dirlantas Polda Metro Jaya Kombes Sambodo Purnomo Yogo di Stasiun Juanda, Jakarta Pusat, Kamis (30/7). Foto: MP/Kanu
Dirlantas Polda Metro Jaya Kombes Sambodo Purnomo Yogo di Stasiun Juanda, Jakarta Pusat, Kamis (30/7). Foto: MP/Kanu

"Rest area kiri ada di km 19, 39 itu di Jakarta Timur. Kemudian ada parking bay, bukan rest area tapi parking bay ya. Itu yang ada toilet dan tempat salat. Yang biasanya pada masa liburan dipakai masyarakat untuk berhenti sehingga terjadi kepadatan itu juga akan kita buka tutup," jelas Sambodo yang mengenakan masker ini.

Kepala Korps Lalu Lintas (Korlantas) Polri Irjen Istiono mengingatkan, pandemic virus Corona di negeri ini belum selesai. Maka itu dia mengimbau, Polri berharap masyarakat sadar agar tidak pulang kampung selama masa pandemi belum usai.

"Kita pada momentum ini menitikberatkan kesadaran masyarakat untuk tidak pulang kampung," ujarnya.

Seharusnya, masyarakat memiliki kesadaran untuk tidak berpergian jauh mengingat situasi saat ini angka korban positif virus Corona terus meningkat. Untuk itu dia berharap agar masyarakat tidak mudik.

"Tentunya masyarakat punya kesadaran cukup tinggi untuk belajar dari hulan-haluan, lalu sampai sekarang bahwa penyebaran Covid-19 masih menjadi ancaman buat kita. Bila kesadaran masyarkat tinggi, diharapkan penyabaran memutus mata rantai COVID-19 bisa dicegah secara baik," kata Istiono.

Baca Juga

DKI Zona Merah COVID, Masjid Al Azhar Jaksel Tetap Gelar Salat Idul Adha

Istiono mengatakan pada hari raya Idul Adha tahun ini, tidak perlu ada operasi lalu lintas khusus. Menurutnya, tahun ini hanya kegiatan rutin lalu lintas yang lebih ditingkatkan untuk mengawal lalu lintas selama idul adha.

"Kalau kemarin kita operasi khusus, kalau ini hanya kegiatan rutin yang ditingkatkan seperti long weekend saja. Kita tetap harus antisipasi. Tidak pelru operasi khusus, cukup operasi rutin yang ditingkatkan untuk melayani masyarakat," pungkas Istiono. (Knu)



Andika Pratama

LAINNYA DARI MERAH PUTIH