Pokja Genetik UGM Pastikan Varian Baru COVID-19 Belum Terdeteksi di DIY Warga DIY menerima vaksin COVID-19. Foto: Humas Pemprov DIY

MerahPutih.com - Kelompok Kerja Genetik Fakultas Kedokteran, Kesehatan Masyarakat dan Keperawatan (FKKMK) Universitas Gadjah Mada (UGM) menyatakan varian virus corona B16172 atau disebut varian Delta dari India belum terdeteksi muncul di Daerah Istimewa Yogyakarta.

"Sampai pemeriksaan (sampel) terakhir belum terdeteksi," kata Ketua Pokja Genetik Fakultas Kedokteran, Kesehatan Masyarakat dan Keperawatan (FKKMK) UGM dr Gunadi saat dikonfirmasi di Yogyakarta, Senin (14/6).

Baca Juga

Dinkes Sleman Pastikan tak Pakai Vaksin AstraZeneca

Selain varian Delta dari India, ia bersama timnya juga mengaku belum mendeteksi adanya varian baru virus corona lainnya yang masuk kategori variant of concern (VoC) atau yang perlu mendapat perhatian.

Gunadi menuturkan Pokja Genetik UGM secara rutin melalukan pemeriksaan whole genom sequencing (WGS) sampel virus SARS-CoV-2 penyebab COVID-19 di DIY dan Jawa Tengah (Jateng) bagian selatan.

Sejak 2020 hingga awal Juni 2021, menurut dia, tercatat 44 sampel virus corona di wilayah DIY telah diperiksa.

Meski hingga kini belum terdeteksi, menurut dia, belum bisa disimpulkan bahwa varian baru tersebut sama sekali tidak ada di DIY karena jumlah sampel baru yang diperiksa masih sedikit.

"Itu data sejak tahun lalu. Kalau sampel-sampel yang baru masih sedikit," kata dia.

Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Sleman DIY Joko Hastaryo  (kedua dari kiri)
Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Sleman DIY Joko Hastaryo (kedua dari kiri). Foto: MP/Humas Pemkab Sleman

Surveilans genom untuk melacak kemungkinan munculnya virus SARS-CoV-2 varian baru di DIY, kata dia, akan terus dilanjutkan.

Pokja UGM, menurut dia, telah mendapatkan laporan dari sejumlah otoritas kesehatan, termasuk RSUP Dr Sardjito serta Dinkes Sleman mengenai temuan kasus COVID-19 yang memenuhi kriteria untuk diprioritaskan dilakukan WGS atau pengurutan genom virus corona.

Ia menyebut ada enam kriteria yang ditentukan Kemenkes, antara lain kasus penularan COVID-19 terjadi secara cepat, orang terinfeksi meski sudah divaksinasi, penularan pada kelompok tidak rentan seperti anak-anak, orang yang baru mendarat dari luar negeri, munculnya kasus reinfeksi, serta kasus kematian COVID-19 dengan komorbid penyakit menular lain seperti HIV.

"Kami akan terus (melakukan pemeriksaan genom). Kalau di DIY ada enam kriteria itu, akan terus kami 'running'," ujar Gunadi.

Sebelumnya, Gunadi menyebut dari 1.171 sampel virus corona hasil WGS yang dikirimkan Indonesia kepada platform data virus influenza internasional (GISAID) hingga 25 Mei 2021, sebanyak 45 sampel mengandung varian baru yang terdiri atas 16 varian Inggris, 27 varian India, dan 2 varian Afrika Selatan.

Ia menegaskan dari 45 sampel itu, tidak ada yang berasal dari DIY.

Beberapa saat lalu Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Sleman DIY, Joko Hastaryo menduga varian jenis baru virus COVID-19 sudah masuk ke wilayahnya.

Hal ini didasari atas penemuan tanda-tanda varian jenis baru pada pasien COVID-19 di wilayah kabupaten Sleman DIY. (Teresa Ika/Yogyakarta)

Baca Juga

Pemkab Sleman Anggarkan Rp133,7 Miliar Untuk Penanganan COVID-19 di 2021

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Pemkot Solo Sediakan TPU Khusus COVID-19 Berkapasitas 2.000 Jenazah
Indonesia
Pemkot Solo Sediakan TPU Khusus COVID-19 Berkapasitas 2.000 Jenazah

Pemerintah Kota (Pemkot) Solo, Jawa Tengah, menyediakan lahan pemakaman umum (TPU) khusus untuk jenazah COVID-19 dengan kapasitas mencapai 2.000 jenazah.

Kasus COVID-19 di Jakarta Melonjak, Dinkes DKI: Dejavu
Indonesia
Kasus COVID-19 di Jakarta Melonjak, Dinkes DKI: Dejavu

Masyarakat yang mengalami keluhan kesehatan seperti mirip gejala COVID-19 untuk bersedia melakukan tes COVID-19 baik PCR maupun swab antigen

Panglima TNI Terima Penghargaan dari Presiden Singapura
Indonesia
Panglima TNI Terima Penghargaan dari Presiden Singapura

Panglima TNI, Marsekal TNI Hadi Tjahjanto, menerima penghargaan gelar kehormatan Darjah Utama Bakti Cemerlang dari Presiden Singapura YM. Halimah Yacob.

Polri Bagikan 272 Ribu Paket Sembako untuk Warga Terdampak COVID-19
Indonesia
Polri Bagikan 272 Ribu Paket Sembako untuk Warga Terdampak COVID-19

Mabes Polri membagikan 272.662 paket sembako serta alat pelindung diri (APD) yang terdiri dari 200 ribu masker dan 40 ribu hand sanitizer untuk warga terdampak COVID-19.

Pemerintah Bakal Minta PLTU Batu Bara Pensiun Dini
Indonesia
Pemerintah Bakal Minta PLTU Batu Bara Pensiun Dini

Peraturan Presiden tentang Energi Baru dan Terbarukan (EBT) sudah dalam tahap finalisasi.

Wali Nanggroe Bakal Datangi Jokowi Bahas Pilkada Aceh 2022
Indonesia
Wali Nanggroe Bakal Datangi Jokowi Bahas Pilkada Aceh 2022

Tujuan kedatangan dirinya untuk bertemu dengan Presiden Joko Widodo dan Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian, menghormati hak-hak dan kekhususan Aceh .

[HOAKS atau FAKTA]: MPR Gelar Sidang Istimewa untuk Makzulkan Jokowi
Indonesia
[HOAKS atau FAKTA]: MPR Gelar Sidang Istimewa untuk Makzulkan Jokowi

Channel YouTube 651 SAFA mengunggah video YouTube dengan judul “KABAR HARI INI! MPR DIDESAK GELAR SIDANG ISTIMEWA UTK JKW!!” pada tanggal 21 April 2021.

Cegah Mudik,  ASN Pemkot Surabaya Harus Kerja Cegah Kerumunan Saat Lebaran
Indonesia
Cegah Mudik, ASN Pemkot Surabaya Harus Kerja Cegah Kerumunan Saat Lebaran

Saat libur Lebaran ini tidak ada penarikan mobil dinas, sebab ASN tetap bekerja untuk melakukan sosialisasi larangan mudik ke masyarakat .

Awak Bus TransJakarta Diminta Hati-Hati, DPRD DKI: Karena Kita Subsidi
Indonesia
Awak Bus TransJakarta Diminta Hati-Hati, DPRD DKI: Karena Kita Subsidi

Transjakarta harus benar-benar mengutamakan keselamatan daripada kecepatan

Oknum Polantas Diduga Minta Sekarung Bawang ke Sopir Truk
Indonesia
Oknum Polantas Diduga Minta Sekarung Bawang ke Sopir Truk

Video yang diunggah oleh akun Twitter @Pasifisstate menyebut insiden ini terjadi di kawasan Tangerang, Banten