PMI Kota Bandung Ajak Penyitas COVID-19 Donor Plasma Konvalesen Labu darah PMI Kota Bandung. (Dok Humas Bandung)

MerahPutih.com - Penyintas COVID-19 diajak mendonorkan plasma konvalesen ke PMI Kota Bandung. Plasma konvalesen bisa menjadi salah satu pengobatan bagi pasien corona.

Permintaan plasma konvalesen melalui PMI Kota Bandung terus meningkat. Namun dengan jumlah pendonor yang masih sedikit dikarenakan ketidaktahuan masyarakat atau kemauan untuk menjadi pendonor.

Baca Juga

Satgas COVID-19 Minta Perkantoran Ditutup

Kepala Bidang Pelayanan Kesehatan Dinkes Kota Bandung, dr Yorisa Sativa mengaku akan terus menggencarkan promosi melalui Fasilitas Kesehatan, agar para penyintas COVID-19 bisa mendonorkan plasma konvalesen.

"Kota Bandung punya 80 Puskesmas, 36 Rumah Sakit, 114 klinik utama, dan 225 klinik Pratama. Jadi semuanya lengkap faskes di kota Bandung, belum ratusan dokter praktek swasta, bidan praktek swasta, jadi kita kaya akan unsur-unsur kesehatan," katanya saat Bandung Menjawab di Taman Sejarah, Kota Bandung, Rabu (28/4)

"Jadi yang ratusan tadi bisa memberikan kontribusinya, upaya Dinas Kesehatan adalah memberikan surat edaran kepada para faskes tadi supaya mereka menginformasikan kepada seluruh pasiennya, masyarakat di sekitarnya agar mengerti bahwa kebutuhan Kota Bandung untuk pendonor itu masih kurang," lanjutnya.

Menurut Yorisa, Dinkes Kota Bandung akan terus memperbaiki sistem komunikasi dan informasi terkait donor plasma konvalesen. Sehingga masyarakat tahu pentingnya plasma konvalesen bagi para pasien COVID-19

"Sampai sekarang penelitian plasma konvalesen terus berjalan dan berkembang. Bahwa plasma darah yang disumbangkan atau didonorkan dari penyintas mengandung antibodi yang dapat menetraslisir pasien dari virus COVID-19," ucapnya.

"Ini yang sangat dibutuhkan oleh para pasien yang bergejala dengan keluhan sesak dan gangguan pernafasan. Berdasarkan penelitian itu plasma yang didonorkan dapat mengurangi gejala klinis tersebut," lanjutnya.

Penyitas COVID-19 melakukan donor plasma konvalesen. Foto: ANTARA

Yorisa mengungkapkan, terapi plasma konvalesen yang dinilai memberikan efektivitas terhadap pasien COVID-19 ini, perlu diantisipasi seiring meningkatnya permintaan.

"Ini perlu diantisipasi tapi hal yang baiknya adalah nanti ada syarat siapa saja yang bisa menjadi donor plasma. Karena Jumlah penyintas di Kota Bandung cukup banyak," katanya.

"Sumbernya ada. Hanya saja perlu diatur dalam kebijakan, nanti Dinkes bagaimana menawarkan ini kepada para penyintas agar dapat berkontribusi kepada sesamanya memberikan donor plasma yang diakses atau dikoordinir oleh PMI, sehingga bisa jadi satu pintu," lanjutnya.

Kepala UTD PMI Kota Bandung, dr Uke Muktimanah mengatakan, terapi plasma konvalesen awalnya diberikan kepada pasien yang sakit berat atau krisis. Namun dari hasil penelitian saat ini ternyata bisa diberikan kepada pasien yang bergejala sedang.

"Dengan pemberian yang lebih cepat dan lebih awal itu akan memberikan efektivitas yang cukup tinggi penyembuhannya untuk pasien. Jadi akhirnya Kota Bandung ini meningkat permintaan tersebut," katanya.

"Pada 2020 dari mulai Juni permintaan plasma itu hanya 130. Tahun ini dari Januari mulai meningkat mencapai 1.000 permintaan. Kita sudah mendistribusikan hampir 1977 plasma," ucapnya.

Menurut Uke, donor plasma konvalesen berbeda dengan donor darah biasa. Karena pendonor harus diambil dari penyintas yang telah sembuh dari COVID-19, yang bergejala dan dinyatakan sembuh selama 14 hari.

"Hal inilah yang sulit karena sangat berbeda. Tujuan PMI itu untuk memberikan darah yang berkualitas dan aman, jadi yang paling utamanya dari titer antibodinya bagus atau tidak, kita lakukan pemeriksaan," katanya.

"Ada pemeriksaan darah lengkap. Sehingga untuk membuat plasma konvalesen ini PMI harus tersertifikasi CPOB dari BPOM. Metodenya memakai metode apheresis," ucapnya.

Uke menyampaikan dengan metode apheresis tersebut, seseorang bisa mendonor kembali 2 pekan kemudian, agar dapat memenuhi target permintaan yang banyak.

"Mesinnya 3-4 yang bisa dipakai. Biasanya kita menyiapkan 12 kegiatan plasma konvalesen. Jadi di PMI itu untuk mesin apheresis itu tidak hanya untuk plasma konvalesen saja, trombosit apheresis juga sama, sehingga kita buka layanan 24 jam," katanya.

Selain itu, PMI juga terus berupaya menyosialisasikan kepada para penyintas untuk dapat mendonorkan plasma konvalesennya. Pendaftarannya bisa di Dinkes dan rumah sakit.

Ia menyarankan keluarga pasien membawa donor keluarganya, mengingat biasanya di dalam lingkungan pasien ada keluarga yang terkena COVID-19, atau pernah sakit dirawat karena bergejala.

Sedangkan syarat untuk pendonor harus penyintas yang bergejala. Usia harus 17-60 tahun. Berat badan di atas 55 -60 kg.

"Untuk donor plasma ini tidak disarankan untuk wanita yang pernah hamil," jelasnya. (Iman Ha/Jawa Barat)

Baca Juga

Polisi Gerebek Layanan Rapid Test Bandara Kualanamu, Lima Petugas Ditangkap

Tag
LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Anies Jawab Puluhan Pertanyaan Penyidik Tanpa Ada yang Dikurangi
Indonesia
Anies Jawab Puluhan Pertanyaan Penyidik Tanpa Ada yang Dikurangi

Anies bersama sejumlah orang diperiksa di Polda Metro Jaya mulai pukul 09.43 WIB

Ma'ruf Amin Berharap Hari Konstitusi Jadi Momentum Evaluasi Kegiatan Seluruh Elemen Bangsa
Indonesia
Ma'ruf Amin Berharap Hari Konstitusi Jadi Momentum Evaluasi Kegiatan Seluruh Elemen Bangsa

Evaluasi tersebut dapat dilakukan dengan membuka kembali catatan kegiatan yang telah dilakukan

Dirut Telkomsel Penuhi Panggilan Polisi Terkait Dugaan Korupsi Rp 300 Miliar
Indonesia
Dirut Telkomsel Penuhi Panggilan Polisi Terkait Dugaan Korupsi Rp 300 Miliar

Eks Dirut Telkomsel Setyanto Hantoro dan Dirut PT Telkom, Edi Witjara, akhirnya memenuhi panggilan polisi soal dugaan korupsi. Sebelumnya, keduanya tidak hadir karena ada kegiatan lain.

Demokrat Desak Anies Percepat Vaksinasi Sebelum Tarik Rem Darurat
Indonesia
Demokrat Desak Anies Percepat Vaksinasi Sebelum Tarik Rem Darurat

Pemprov DKI bakal kembali menarik rem darurat atau memutuskan untuk menerapkan pembatasan sosial berskala besar ketat jika kasus COVID-19 di Jakarta terus mengganas.

Jokowi Minta Kepala Daerah Jangan Hanya Ikuti Prosedur
Indonesia
Jokowi Minta Kepala Daerah Jangan Hanya Ikuti Prosedur

Jokowi meminta kepala daerah berorientasi pada hasil

Bandar Narkoba Tewas saat Ditangkap Polisi
Indonesia
Bandar Narkoba Tewas saat Ditangkap Polisi

Pria berusia 45 tahun itu meninggal dunia di rumah sakit saat polisi tengah mengembangkan kasus penyelundupan narkoba tersebut.

 Basarnas Turunkan Kapal Pendeteksi Bawah Laut ke Lokasi Jatuh Sriwijaya Air
Indonesia
Basarnas Turunkan Kapal Pendeteksi Bawah Laut ke Lokasi Jatuh Sriwijaya Air

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi meninjau lokasi jatuhnya pesawat Sriwijaya Air SJ 182.

Jenderal Bintang Dua Berpeluang Gantikan Posisi Jenderal Idham Azis
Indonesia
Jenderal Bintang Dua Berpeluang Gantikan Posisi Jenderal Idham Azis

peluang keterpilihan jenderal bintang dua sebagai Kapolri tergantung Presiden Joko Widodo (Jokowi)

Update COVID-19 Rabu (30/0): 287.008 Positif, 214.947 Sembuh
Indonesia
Update COVID-19 Rabu (30/0): 287.008 Positif, 214.947 Sembuh

Penambahan itu menyebabkan jumlah kasus di Indonesia kini berjumlah 287.008 orang, terhitung sejak diumumkannya pasien pertama pada 2 Maret 2020.

Lantik Pengurus DPTW DKI Baru, PKS Targetkan Tambah Kursi Pemilu 2024
Indonesia
Lantik Pengurus DPTW DKI Baru, PKS Targetkan Tambah Kursi Pemilu 2024

Khoirudin mengatakan, diharapkan adanya pengurus baru yang sudah dilantik ini dengan penambahan jumlah kader bisa memantapkan PKS DKI dalam kontestasi politik Jakarta.