PKS: Kasus Ekspor Ilegal Pintu Masuk Bongkar Mafia Minyak Goreng Tangkapan layar- Penetapan tersangka kasus pemberian fasilitas izin ekspor crude palm oil (CPO) di Kejaksaan Agung, Jakarta, Selasa (19/4/2022). ANTARA/Laily Rahmawaty

MerahPutih.com - Partai Keadilan Sejahtera (PKS) mengapresiasi Kejaksaan Agung atas penetapan tersangka penyelewengan atau ekspor ilegal minyak goreng. Penetapan tersangka tersebut membuktikan adanya kolusi antara penguasa dan pengusaha yang menguasai bisnis minyak goreng di Indonesia.

"Saya berharap pemerintah tidak berhenti pada penetapan tersangka ini. Saya meminta Kejaksaan Agung menjadikan kasus ini sebagai pintu masuk untuk membongkar mafia minyak goreng," kata anggota Komisi VI DPR RI Fraksi PKS Amin Ak, Kamis (21/4).

Menurut Amin, penetapan tersangka kolusi ekspor ilegal hanyalah satu tahapan dari sebuah jalan panjang upaya membongkar mafia minyak goreng. Bahkan, hingga saat ini mereka yang bertanggung jawab menimbun minyak goreng masih belum diketahui dan kemungkinan keterlibatan pengusaha raksasa CPO belum diungkap.

Baca Juga:

Polri Bongkar Belasan Kasus Penimbunan Minyak Goreng, Terbanyak di Jawa Tengah

“Persekongkolan pejabat pemerintahan dan pengusaha CPO ini bukan hanya merugikan negara, namun juga menyengsarakan rakyat. Proses hukum tidak boleh berhenti dengan penetapan tersangka saat ini. Bongkar mafia minyak goreng dan kolusi, korupsi, dan nepotisme (KKN) minyak goreng,” tegasnya.

Lebih lanjut, Amin mendesak pemerintah menyelesaikan akar permasalahan yang telah menyebabkan krisis minyak goreng selama hampir 7 bulan terakhir ini. Menurutnya, akar persoalannya adalah ketidakpatuhan produsen CPO terhadap ketentuan domestic market obligation (DMO) dan domestic price obligation (DPO) yang ditetapkan pemerintah.

"Dan parahnya, hingga dicabutnya aturan tersebut, tidak satu pun pelaku yang dijatuhi sanksi hukum. Ketidaktegasan tersebut mendorong terjadinya kolusi antara pengusaha dan pejabat pemerintahan di kementerian terkait,” ujar Amin.

Ia menyebut, kolusi antara pengusaha besar yang menguasai pasar minyak goreng dengan pemerintah telah mengakibatkan distorsi pasar. Pelanggaran kebijakan DMO dan tingginya volume ekspor CPO oleh perusahaan-perusahaan tersebut mengakibatkan kelangkaan minyak goreng dan melambungkan harga di dalam negeri.

"Mereka mendapat untung besar dari kenaikan harga minyak goreng dan izin ilegal untuk mengekspor CPO dengan harga tinggi," imbuhnya.

Baca Juga:

Saat Megawati Bingung Ibu-ibu Belanja Pakaian Baru Tapi Harus Antre Dapatkan Minyak Goreng

Menurut Amin, kolusi yang terjadi adalah adanya penyelewengan pemberian rekomendasi ekspor CPO. Sebagaimana diketahui, pemerintah hanya mengizinkan penjualan CPO ke luar negeri jika produsen telah memenuhi DMO-nya sebesar 20 persen, yang berlaku hingga pertengahan Maret 2022.

Dalam Permendag Nomor 6 Tahun 2022, pemerintah mewajibkan DMO sebesar 20 persen dari produksi CPO. Selain itu, produsen CPO harus menjual CPO ke pabrik minyak goreng dengan harga Rp 9.300 per kilogram dan Rp 10.300 untuk Olein.

"Memang pada akhirnya pemerintah menyerah dan mencabut peraturan DMO dan diganti dengan pungutan pajak ekspor. Pemerintah juga memberlakukan harga eceran tertinggi (HET) khusus minyak goreng curah yang disubsidi dari dana Badan Pengelola Dana Perkebunan Kelapa Sawit (BPDPKS)," jelas dia.

Namun persoalannya, lanjut Amin, sebelum dicabut ternyata banyak pelaku usaha yang masih mengekspor komoditas meski belum memenuhi DMO. Berdasarkan penyelidikan Kejaksaan Agung, terdapat 164 perusahaan yang diduga mendapatkan rekomendasi ekspor tanpa memenuhi ketentuan.

“Hingga saat ini minyak goreng curah harganya masih tinggi di atas ketentuan HET, pasokan juga masih jauh dari kebutuhan masyarakat. Selain itu potensi penyelewengan oleh pihak tertentu dengan mengemas minyak goreng curah yang dijual dengan harga kemasan,” beber Amin.

Amin juga menilai, sejumlah menteri dan pejabat tinggi lainnya seperti Menteri Perdagangan, Menteri Perindustrian, dan Direktur Jenderal Bea dan Cukai, secara normatif ikut bertanggung jawab atas terjadinya kolusi dan korupsi minyak goreng ini.

"Sudah seyogyanya Kejaksaan Agung memeriksa mereka," pungkasnya. (Pon)

Baca Juga:

Istana Minta Kejagung Bongkar Siapa Saja Dalang dari Kasus Minyak Goreng

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Ganjar-Sandi Ungguli Anies-AHY di Simulasi Capres PRC
Indonesia
Ganjar-Sandi Ungguli Anies-AHY di Simulasi Capres PRC

Hasilnya, pasangan Ganjar Pranowo-Sandiaga Uno mampu mengalahkan Anies Baswedan-Agus Harimurti Yudhoyono (AHY)

Yasonna Usul Bandar Narkoba Dimiskinkan, Pemakainya 'Dihilangkan'
Indonesia
Yasonna Usul Bandar Narkoba Dimiskinkan, Pemakainya 'Dihilangkan'

Kemenkumham juga melakukan pengembangan fitur rehabilitasi narkotika pada sistem database pemasyarakatan

Imlek 2573, Jokowi: Di Masa Sulit Ini Segenap Lampion Harapan Kita Apungkan
Indonesia
Imlek 2573, Jokowi: Di Masa Sulit Ini Segenap Lampion Harapan Kita Apungkan

"Tantangan dan ujian datang silih berganti, namun manusia telah dibekali kekuatan, keberanian, dan kemampuan untuk menghadapinya. Karena itulah, di masa-masa sulit ini, segenap lampion harapan tetap kita apungkan," kata Jokowi

Penambahan Kasus Harian COVID-19 di Bawah Angka 60 Ribu
Indonesia
Penambahan Kasus Harian COVID-19 di Bawah Angka 60 Ribu

Pada Kamis (24/2), jumlah kasus COVID-19 bertambah 57.427. Sehingga total menjadi 5.408.328.

Ketua Fraksi NasDem DPR Ahmad Ali Diganti
Indonesia
Ketua Fraksi NasDem DPR Ahmad Ali Diganti

Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Partai NasDem melakukan perubahan struktur kepengurusan fraksi di DPR.

Pemprov DKI Selenggarakan Christmas Market Meriahkan Natal
Indonesia
Pemprov DKI Selenggarakan Christmas Market Meriahkan Natal

Rangkaian "Christmas in Jakarta" untuk memeriahkan Hari Raya Natal telah dimulai 15 Desember 2021 dan akan berakhir 1 Januari 2022.

Densus Tangkap Terduga Teroris yang Rencanakan Serang Polsek Kampar
Indonesia
Densus Tangkap Terduga Teroris yang Rencanakan Serang Polsek Kampar

Tim Detasemen Khusus (Densus) 88 Antiteror Polri menangkap seorang terduga teroris kelompok Jamaah Ansharud Daulah (JAD). Diduga, pelaku berinisial EP ini merencanakan aksi penyerangan di Polsek Kampar, Kabupaten Kampar, Provinsi Riau.

Pencipta Lagu Ojo Dibandingke Bangga Karyanya Viral
Indonesia
Pencipta Lagu Ojo Dibandingke Bangga Karyanya Viral

Lagu "Ojo Dibandingke" mendadak viral setelah di-cover Farel Prayoga di depan Presiden Joko Widodo (Jokowi) saat upacara peringatan HUT ke-77 Republik Indonesia, Rabu (7/8).

22 Orang Dijadikan Tersangka Kasus Kericuhan di Yahukimo
Indonesia
22 Orang Dijadikan Tersangka Kasus Kericuhan di Yahukimo

"Kasus telah ditindaklanjuti dan telah ditetapkan sebanyak 22 orang sebagai tersangka dalam kasus di Yahukimo. Mereka ikut serta dalam aksi penyerangan di gereja GIDI pada 3 Oktober lalu," ungkap Rusdi

Survei SMRC: Elektabilitas PDIP-Gerindra Melorot, Demokrat Masuk Lima Besar
Indonesia
Survei SMRC: Elektabilitas PDIP-Gerindra Melorot, Demokrat Masuk Lima Besar

Partai-partai yang mengalami penguatan dalam dua tahun terakhir adalah Golkar, PKB, Demokrat, PKS, dan Nasdem