Catatan Akhir Tahun 2021
Pilpres 2024 Masih Jauh, Relawan Mulai Genit Usung Capres Deklarasi relawan usung capres. (Foto: Antara)

MerahPutih.com - Aroma Pemilihan Presiden (Pilpres) mulai menguat meski kontestasi demokrasi lima tahunan itu baru akan dihelat pada 2024. Sepanjang 2021, sejumlah kelompok relawan bermunculan untuk mendukung tokoh tertentu menjadi calon presiden (capres).

Adapun tokoh-tokoh yang didukung oleh relawan tersebut mulai dari kepala daerah hingga pejabat di level pusat. Misalnya, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo; Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan; Ketua DPR RI Puan Maharani; Menparekraf Sandiaga Uno; Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan dan Menteri BUMN Erick Thohir.

Baca Juga:

Jadwal Pemilu Berlarut-larut, Tendensi Kepentingan Pemerintah Dinilai Sangat Kuat

Ganjar Pranowo

Jokowi Mania (Joman), relawan pendukung Jokowi sudah memastikan mendukung Ganjar Pranowo untuk Pilpres 2024 mendatang. Bahkan Joman telah mengeluarkan tagline "Ganjar The Next Jokowi".

"Kami dukung Ganjar Pranowo pengganti Jokowi di 2024," kata Ketua Joman, Imanuel Ebenezer.

Pria yang karib disapa Noel ini membeberkan alasan pihaknya mendukung Ganjar. Menurutnya, Ganjar memiliki integritas, sosok pekerja, dan memiliki komitmen untuk kebinekaan.

Anies Baswedan

Relawan Aliansi Nasional Indonesia Sejahtera (ANIES) juga telah mendeklarasikan Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan sebagai capres pada Pemilu 2024. La Ode menuturkan, kelompok relawan ini dibentuk dari berbagai komponen masyarakat.

Koordinator ANIES, La Ode Basir, yakin Anies bisa mengikuti jejak Jokowi yang saat ini menjadi Presiden RI, setelah sebelumnya menjabat sebagai Gubernur DKI.

"Apalagi Pak Anies, yang lebih tuntas 5 tahun bekerja di Jakarta. Jokowi saja yang hanya hampir 2 tahun memimpin Jakarta, apalagi Pak Anies. Saya rasa akan jauh lebih baik," kata La Ode.

Puan Maharani

Relawan yang menamakan diri Gema Puan mendeklarasikan Puan Maharani sebagai capres 2024 di Semarang, Jawa Tengah. Puan dianggap sebagai sosok yang pantas menjadi Ratu Adil.

Ketua Umum Gema Puan, Ridwan, mengatakan deklarasi Puan capres 2024 merupakan masukan bagi Ketum PDIP Megawati Soekarnoputri selaku sosok penentu capres dari PDIP.

"Gema Puan ini ingin beri keyakinan ke Bu Mega bahwa jangan takut digertak dengan alasan elektabilitas," kata Ridwan.

Sandiaga Uno

Sandiaga Uno juga sudah dideklarasikan sebagai capres 2024 oleh Ratusan emak-emak yang tergabung dalam Relawan Kawan Sandi (RKS) Cimahi, Jawa Barat.

Menurut koordinator RKS Cimahi Dewi Trinawati, Sandiaga adalah sosok pekerja keras dan merangkul semua kalangan. Dewi mengatakan dukungan terhadap Sandiaga berasal dari lintas kalangan di antaranya para pelaku usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM), milenial, budayawan, hingga tokoh agama.

"Kita akan mengadakan bakti sosial dan program lain untuk mengangkat perekonomian rakyat, para pelaku UMKM, maupun kaki lima, kita ingin mengangkat rakyat kecil biar sejahtera," kata Dewi.

Luhut Panjaitan

Sahabat Luhut for Presiden RI 2024 juga telah dideklarasikan di Kota Medan. Relawan mendorong Luhut untuk maju menjadi calon presiden 2024

Ketua Deklarasi Sahabat Luhut for Presiden RI 2024, Toni Togatorop mengatakan, dukungan itu diberikan secara spontanitas karena melihat rekam jejaknya.

"Melihat jejak rekam LBP, Pak Luhut di pemerintahan jokowi kita kagum. Beberapa kebijakan strategis dan pendekatan persuasif familiar terhadap rakyat," kata Toni.

Erick Thohir

Relawan Indonesia Moeda mendukung Erick Thohir menjadi capres di Pilpres 2024 mendatang. Menurut Koordinator Nasional Relawan Indonesia Moeda, Bambang Priakusuma, deklarasi Erick Thohir for Presiden 2024 dilakukan karena menilai Menteri BUMN itu mempunyai rekam jejak kinerja yang baik.

"Tokoh yang banyak berkiprah saat ini adalah Pak Erick Thohir baik dari sudut pandang pengusaha, profesional, maupun praktisi," kata Bambang.

Simulasi TPS. (Foto: Antara)
Simulasi TPS. (Foto: Antara)

Seiring dengan munculnya figur-figur capres yang didukung para relawan tersebut, rivalitas antarmasyarakat pun mulai terasa. Mereka kerap terlibat perseteruan di media sosial. Padahal, kepastian siapa yang akan menjadi capres masih sangat jauh.

Fenomena munculnya relawan ini, menurut pengamat politik dari Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Wasisto Raharjo Jati, bisa dilihat dari tiga aspek. Pertama, relawan sebagai bentuk "counter movement" terhadap parpol.

"Munculnya relawan sebagai gerakan "counter movement" ini didasari pada makin skeptisnya pemilih dengan parpol karena makin elitis dan oligarkis," ujarnya kepada MerahPutih.com, Sabtu (25/12).

Wasis, sapaan akrab Wasisto, menyebut faktor tersebut mendorong banyak orang berinisiatif mencalonkan figur tertentu sebagai calon alternatif. Sifat relawan yang non partisan menjadikan mereka mampu menyasar ke berbagai kelompok pemilih.

"Hal itulah yang menjadikan popularitas figur tertentu makin hari makin naik karena kerja relawan di akar rumput," ujarnya.

Kondisi ini pula, kata Wasis, yang menjadi semacam "alat tawar politik" bagi kandidat yang diusung relawan untuk mendapat tiket nominasi dari parpol dengan mengonversi dukungan relawan juga dukungan terhadap parpol tertentu.

Aspek kedua, relawan sebagai varian mutakhir dari tim sukses. Wasis menjelaskan, ini bisa diartikan bahwa pola kerja tim sukses kini cenderung makin terorganisir dan memiliki tujuan jangka panjang dengan mendukung kandidat tertentu.

Baca Juga:

Pembahasan Jadwal Pemilu Bakal Dilakukan di Awal 2022

Padahal, sebelumnya kerja tim sukses hanya berlangsung selama kampanye dan hanya berharap keuntungan material jika kandidat yang didukung tersebut menang.

"Hal itu ditujukan untuk bisa mengamankan jabatan-jabatan strategis dalam pemerintahan seandainya kandidat itu menang," ujarnya.

Sedangkan aspek ketiga, relawan sebagai bentuk jalan pintas nominasi kandidat karena faktor kharismatik kandidat. Menurut Wasis, munculnya para kelompok relawan capres ini seperti mengulang kembali nominasi Jokowi ketika bertarung di PilGub DKI 2012 maupin PilPres 2014.

"Nominasi akar rumput melalui berbagai kelompok relawan ini merupakan bagian cara pengkultusan figur sebagai "ratu adil" yang dipercaya mampu memerintah adil dan membawa kesejahteraan," ujarnya.

Pengkultusan figur oleh relawan, lanjut Wasis, lazim juga dikenal sebagai personalisasi politik di mana kharisma personal itu memiliki kekuatan elektabiltas yang lebih tinggi daripada parpol.

"Persepsi inilah yang menjadikan suatu pemahaman baru bahwa semakin banyak relawan, maka semakin besar peluang elektabilitas dan nominasinya," kata Wasis. (Pon)

Baca Juga:

Komisi II Belum Terima Hasil Konsolidasi Kemendagri-KPU Soal Jadwal Pemilu

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Pelanggar PPKM Darurat di Cirebon Bisa Sidang di Tempat
Indonesia
Pelanggar PPKM Darurat di Cirebon Bisa Sidang di Tempat

Mereka kemudian didata petugas dan langsung mengikuti persidangan

KPK Bakal Periksa Anies dan Prasetyo Terkait Kasus Korupsi Tanah Munjul
Indonesia
KPK Bakal Periksa Anies dan Prasetyo Terkait Kasus Korupsi Tanah Munjul

Kita akan ungkap semua pihak yang diduga terlibat

Kapal Tenggelam di Perairan Malaysia, 16 Pekerja Migran Indonesia Belum Ditemukan
Indonesia
Kapal Tenggelam di Perairan Malaysia, 16 Pekerja Migran Indonesia Belum Ditemukan

Kapal Tengelam di Perairan Malaysia, 16 Pekerja Indonesia Belum Ditemukan

Terdakwa Kasus Perdagangkan Anjing di Sukoharjo Divonis 1 Tahun 4 Bulan Penjara
Indonesia
Terdakwa Kasus Perdagangkan Anjing di Sukoharjo Divonis 1 Tahun 4 Bulan Penjara

Majelis Hakim PN Sukoharjo menjatuhkan vonis 1 tahun 4 bulan kepada terdakwa. Tak hanya kurungan, Guruh juga didenda sebesar Rp 150 juta dengan subsider kurungan 1 bulan.

Bank DKI Siapkan Ekosistem Digital
Indonesia
Bank DKI Siapkan Ekosistem Digital

"JakOne Community Apps merupakan layanan perbankan digital untuk mendorong penerapan inklusi keuangan serta melalui pengembangan produk dan layanan digital," kata Herry

Jalan Layang Pasupati Bandung Ganti Nama Jadi Prof Mochtar Kusumaatmadja
Indonesia
Jalan Layang Pasupati Bandung Ganti Nama Jadi Prof Mochtar Kusumaatmadja

Jalan Layang Pasteur-Surapati (Pasupati), Bandung akan segera berganti nama menjadi Jalan Prof Mochtar Kusumaatmadja.

KPK Dalami Dugaan Keterlibatan Bos Bank Panin Mu'min Ali di Kasus Suap Pajak
Indonesia
KPK Dalami Dugaan Keterlibatan Bos Bank Panin Mu'min Ali di Kasus Suap Pajak

KPK bakal mendalami keterangan saksi yang menyebut pemilik PT Bank Pan Indonesia Mu'min Ali Gunawan, mengutus orang kepercayaannya, Veronika Lindawati untuk mengurus pengurangan nilai pajak Bank Panin.

Pasien COVID-19 di Wisma Atlet Tersisa 2,59 Persen
Indonesia
Pasien COVID-19 di Wisma Atlet Tersisa 2,59 Persen

128. 415 orang telah keluar dari RSDC Wisma Atlet Kemayoran

DPR Waspadai Calon Tak Layak Lolos Seleksi Anggota KPU-Bawaslu
Indonesia
DPR Waspadai Calon Tak Layak Lolos Seleksi Anggota KPU-Bawaslu

Tahapan tes calon anggota Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) dan Komisi Pemilihan Umum (KPU) segera berlanjut.

Ibu Kota Provinsi Pindah, Walkot Banjarmasin Pertimbangkan Gugat UU
Indonesia
Ibu Kota Provinsi Pindah, Walkot Banjarmasin Pertimbangkan Gugat UU

Pemkot Banjarmasin menilai, pemindahan pusat pemerintahan itu adalah hal yang biasa, namun tidak dengan status ibu kota Provinsi Kalsel.