Pil Obat COVID-19 Pertama Dapat Persetujuan di Inggris Obat tersebut perlu diberikan dalam waktu lima hari setelah gejala berkembang. (Foto: anity.io)

PIL pertama yang dirancang untuk mengobati gejala COVID-19 telah disetujui oleh regulator obat-obatan Inggris. Tablet molnupiravir ini akan diberikan dua kali sehari kepada pasien rentan yang baru saja didiagnosis dengan penyakit tersebut.

Dalam uji klinis, pil yang awalnya dikembangkan untuk mengobati flu ini dapat mengurangi risiko rawat inap atau kematian sekitar setengahnya.

Baca juga:

6 Penyair Lelang Puisi Karyanya Untuk Anak Yatim Piatu Korban COVID-19

Health Secretary UK Sajid Javid mengatakan, obat itu adalah "gamechanger" bagi mereka yang paling lemah dan imunosupresi.

Dalam sebuah pernyataan dia mengatakan, "Hari ini adalah hari bersejarah bagi negara kita, karena Inggris sekarang adalah negara pertama di dunia yang menyetujui antivirus yang dapat dibawa pulang untuk COVID-19."

Obat Oral Pertama

Pil yang awalnya dikembangkan untuk mengobati flu ini dapat mengurangi risiko rawat inap. (Foto: cidrap.umn.edu)
Pil yang awalnya dikembangkan untuk mengobati flu ini dapat mengurangi risiko rawat inap. (Foto: cidrap.umn.edu)

Molnupiravir, yang dikembangkan oleh perusahaan obat AS Merck, Sharp and Dohme (MSD) dan Ridgeback Biotherapeutics, adalah obat antivirus pertama untuk COVID-19 yang dapat diminum sebagai pil dan bukan disuntikkan atau diberikan secara intravena.

Obat tersebut perlu diberikan dalam waktu lima hari setelah gejala berkembang agar menjadi yang paling efektif.

Inggris telah setuju untuk membeli 480.000 paket dengan pengiriman pertama diharapkan pada bulan November.

Obat ini sementara akan diberikan kepada pasien yang divaksinasi dan tidak divaksinasi melalui studi nasional. Keputusan untuk memesan lebih banyak masih menunggu data tambahan tentang efektivitasnya.

Baca juga:

FDA Izinkan Vaksinasi COVID-19 Pfizer-BioNTech untuk Anak

Belum dijelaskan bagaimana obat itu akan didistribusikan begitu cepat oleh National Health Service (NHS). Diperkirakan beberapa rumah perawatan mungkin ditawari persediaan sementara pasien lansia atau rentan lainnya mungkin akan diresepkan oleh dokter mereka setelah dites positif COVID-19.

Molnupiravir, yang dikembangkan oleh para ilmuwan di Ridgeback Biotherapeutics and MSD, adalah yang pertama dari sejumlah perawatan antivirus oral untuk COVID-19 yang melaporkan hasil uji klinis.

Perawatan baru menargetkan enzim yang digunakan virus untuk membuat salinan dirinya sendiri, memasukkan kesalahan ke dalam kode genetiknya. Itu harus mencegahnya berkembang biak, sehingga menjaga tingkat virus tetap rendah di dalam tubuh dan mengurangi tingkat keparahan penyakit.

Merck mengatakan dalam berita BBC (5/11), pendekatan itu harus membuat pengobatan sama efektifnya terhadap varian baru virus saat berkembang di masa depan.

Molnupiravir, yang dikembangkan oleh para ilmuwan di Ridgeback Biotherapeutics and MSD. (Foto: planetradio.co.uk)
Molnupiravir, yang dikembangkan oleh para ilmuwan di Ridgeback Biotherapeutics and MSD. (Foto: planetradio.co.uk)

Regulator Inggris, MHRA, mengatakan tablet tersebut telah diizinkan untuk digunakan pada orang yang memiliki Covid ringan hingga sedang dan setidaknya satu faktor risiko untuk mengembangkan penyakit parah seperti obesitas, usia tua, diabetes, atau penyakit jantung.

Kepala eksekutif organisasi itu, June Raine, menggambarkannya sebagai "terapi lain untuk menambah gudang senjata kami melawan COVID-19". Ini penting, karena artinya bisa diberikan di luar rumah sakit, sebelum COVID-19 berkembang ke stadium yang parah.”

Wakil kepala petugas medis Inggris, Prof Jonathan Van-Tam, memperingatkan pada hari Rabu (3/11) tentang beberapa "bulan-bulan sulit yang akan datang" dalam pandemi.

Dia mengatakan bahwa sementara kasus COVID-19 tampaknya telah stabil, kematian meningkat dan ada tanda-tanda infeksi mulai "menembus" kelompok usia yang lebih tua.

Inggris mencatat 41.242 kasus COVID-19 pada Kamis (4/11) dan 214 kematian dalam 28 hari setelah tes positif. (aru)

Baca juga:

Obat Antidepresan Generik Bantu Kurangi Keparahan COVID-19

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Evolusi Sheryl Sheinafia Terangkum dalam Album 'Jennovine'
ShowBiz
Evolusi Sheryl Sheinafia Terangkum dalam Album 'Jennovine'

Jennovine jadi album ketiga dari Sheryl Sheinafia.

Saling Melengkapi, Kombinasi Zodiak ini Paling Cocok Jadi Pasangan
Fun
Saling Melengkapi, Kombinasi Zodiak ini Paling Cocok Jadi Pasangan

Hubungan terbaik bagaimanapun adalah hubungan yang bisa saling melengkapi.

Kasus COVID-19 Meningkat, Biasakan Anak Pakai Masker
Hiburan & Gaya Hidup
Kasus COVID-19 Meningkat, Biasakan Anak Pakai Masker

Tidak jarang penggunaan ‘topeng’ ini dirasa menakutkan hingga menyulitkan oleh anak-anak.

Pergi Liburan Bersama Anak, Barang Apa yang Perlu Disiapkan?
Fun
Pergi Liburan Bersama Anak, Barang Apa yang Perlu Disiapkan?

Liburan bareng keluarga harus ada yang dipersiapkan.

Intip Daftar Tim di Grand Final Piala Presiden Esports 2021
Fun
Intip Daftar Tim di Grand Final Piala Presiden Esports 2021

Para tim siap berlaga di setiap divisi gim Piala Presiden Esports 2021.

Gaya Topi Renang ala Emma Corrin di Karpet Merah Emmy Award 2021
Fashion
Gaya Topi Renang ala Emma Corrin di Karpet Merah Emmy Award 2021

Berpadu dengan gaun strapless dari Miu Miu.

Bukan Gembira, Penumpang Roller Coaster Do-Donpa Jepang Malah Bernasib Sial
Fun
Bukan Gembira, Penumpang Roller Coaster Do-Donpa Jepang Malah Bernasib Sial

Roller coaster Do-Dodonpa merupakan salah satu yang tercepat di dunia.

MSI Creator Academy Siap Hasilkan Kreator Berbakat
Fun
MSI Creator Academy Siap Hasilkan Kreator Berbakat

Kegiatan berfaedah untuk konten kreator yang mau berkembang.

Tren Vaksinasi Perlu Diiringi Transparasi ke Masyarakat
Fun
Tren Vaksinasi Perlu Diiringi Transparasi ke Masyarakat

Sektor lain pun harus diiringi dengan transparansi kepada masyarakat.