Sains

Pesawat NASA Tangkap Citra Kilat Misterius di Jupiter

Hendaru Tri HanggoroHendaru Tri Hanggoro - Selasa, 20 Juni 2023
Pesawat NASA Tangkap Citra Kilat Misterius di Jupiter
Para ilmuwan masih mencoba memahami banyak sisi Jupiter, planet terbesar di tata surya. (Foto: Pexels/@T Keawkanok)

SEBUAH pesawat ruang angkasa NASA menangkap pancaran petir yang menakutkan di dalam pusaran yang berputar-putar di Jupiter. Petir hijau itu terlihat di dalam salah satu dari banyak pusaran yang berkelompok di dekat kutub utara Jupiter.

Para ilmuwan masih mencoba memahami banyak sisi Jupiter, planet terbesar di tata surya kita, termasuk badai masifnya dan bagaimana peristiwa kilat dan mirip kilat terjadi di raksasa gas itu.

Sambaran petir di Bumi berasal dari awan yang bercampur air dan sebagian besar sambaran terjadi di dekat khatulistiwa. Namun, di Jupiter, sambaran muncul dari awan yang merupakan hasil dari amonia dan air. Paling sering terjadi di dekat kutub planet.

Pesawat ruang angkasa Juno, yang pertama kali tiba untuk mengamati Jupiter dan bulan-bulannya pada 2016, mengabadikan peristiwa tersebut selama penerbangan ke-31 jarak dekat dengan raksasa gas tersebut pada 30 Desember 2020.

Baca juga:

Satelit JUICE Meluncur ke Jupiter

citra kilat misterius
Di Jupiter, sambaran petir muncul dari awan amonia dan air, dan paling sering terjadi di dekat kutub planet. (Foto: NASA/Kevin M. Gill)

Misi tersebut berada pada posisi 32.000 kilometer di atas puncak awan ketika Juno mengambil gambar. Dengan menggunakan data mentah dari instrumen JunoCam pesawat ruang angkasa tersebut, ilmuwan warga Kevin M. Gill mengembangkan gambar terakhir pada tahun 2022.

Gambar mentah Jupiter dan bulan-bulannya yang diambil oleh JunoCam diunggah secara daring dan tersedia untuk diproses oleh siapa saja.

Investigasi Juno yang sedang berlangsung akan membantu para ilmuwan mendapatkan pemahaman yang lebih besar tentang planet terbesar di tata surya dan ciri khasnya.

Orbit Juno di sekitar Jupiter bergeser lebih dekat ke planet dari waktu ke waktu sehingga pesawat ruang angkasa akan melewati sisi malamnya dalam beberapa bulan mendatang, memungkinkan lebih banyak peluang untuk memata-matai raksasa gas itu.

"Selain terus mengubah orbit kita untuk memungkinkan perspektif baru Jupiter dan terbang rendah di sisi malam planet, pesawat ruang angkasa juga akan memasukkan jarum di antara beberapa cincin Jupiter untuk mempelajari lebih lanjut tentang asal dan komposisinya," kata pejabat manajer proyek Matthew Johnson untuk misi Juno di Jet Propulsion Laboratory NASA di Pasadena, California, dalam sebuah pernyataan seperti dikutip edition.cnn.com.

Baca juga:

Boneka Barbie Jadi Alat Simulasi untuk Pakaian Antariksa

citra misterius jupiter
Pesawat ruang angkasa Juno, yang pertama kali tiba untuk mengamati Jupiter pada tahun 2016. (Foto: NASA/JPL-Caltech)

Juno dilengkapi dengan beberapa instrumen yang dapat melakukan deteksi di bawah tutupan awan tebal di Jupiter untuk mengumpulkan data tentang asal muasal planet, atmosfer, dan fenomena cuaca.

Pesawat ruang angkasa tersebut telah melakukan lebih dari 50 terbang lintas Jupiter dan juga melewati tiga bulan terbesar Jupiter, termasuk dunia lautan es Europa dan Ganymede, dan Io, tempat paling aktif secara vulkanik di tata surya.

“Flyby kami yang akan datang pada bulan Juli dan Oktober akan membawa kami lebih dekat, mengarah ke pertemuan flyby kembar kami dengan Io pada bulan Desember tahun ini dan Februari tahun depan, ketika kami terbang dalam jarak 1.500 kilometer dari permukaannya,” kata peneliti utama Juno Scott Bolton dari Southwest Research Institute di San Antonio, (19/6).

“Semua flyby ini memberikan pemandangan spektakuler dari aktivitas vulkanik bulan yang menakjubkan ini. Datanya pasti luar biasa,” dia menambahkan. (aru)

Baca juga:

Kontes Pakaian untuk Astronaut, Tetap Modis di Antariksa

#NASA #Luar Angkasa #Antariksa
Bagikan
Bagikan