Relasi
Pesan Tidak Dibalas? Pahami Perbedaan Norma Sosialnya Konflik akibat jeda waktu balasan yang terlalu lama juga dapat disebabkan oleh norma sosial. (Foto: freepik/rawpixel)

KAMU mengirim pesan singkat, tetapi sudah satu jam temanmu belum membalas. Mengapa kamu begitu marah tentang hal itu?

Ketika mengirim teks, kamu mengharapkan balasan cepat. Dengan setiap menit yang berlalu, kamu menjadi semakin kesal dan kesal. Kamu berpikir, seberapa sulit untuk mengambil jeda dua detik membalas singkat dan mengatakan merespons lebih lanjut nanti?

Baca Juga:

Kesepian Timbulkan Masalah pada Gizi Lansia

komunikasi
Respons cepat menjadi paradigma di tempat kerja, terlambat membalas atasan berdampak buruk pada karier. (Foto: freepik/fxquadro)

Sementara beberapa orang tidak terlalu mempermasalahkan seberapa cepat seorang teman merespons pesan, banyak orang bagaikan naik roller coaster emosional ketika sebuah pesan tidak segera dijawab, baik melalui aplikasi pesan singkat atau pesan langsung di media sosial.

Masalah ini didorong oleh efek digital availability 24 jam sehari, 7 hari seminggu, harapan yang tertanam secara sosial bahwa penerima selalu ada dan harus segera membalas.

Padahal, banyak orang melakukan detoks digital untuk istirahat demi kesehatan mental, dan yang lain sibuk menyeimbangkan diri antara karier, keluarga, dan self love. Orang masih berkomunikasi dengan cara yang berbeda; beberapa terus-menerus melekat pada ponsel mereka, sementara yang lain ingin melepaskan diri dari mereka untuk beberapa waktu.

Namun, konflik akibat jeda waktu balasan yang terlalu lama juga dapat disebabkan oleh norma-norma sosial, atau ketiadaan norma sosial. Perkembangan baru dalam teknologi digital telah melampaui perumusan paradigma komunikasi baru yang disepakati bersama, sehingga ketika sebuah teks dikirim, kita tidak semua merespons menurut 'aturan' yang sama.

Beban 24 jam

Munculnya teknologi komunikasi cepat telah menimbulkan harapan orang-orang yang selalu dan selalu ada. Ada lebih banyak cara untuk berhubungan dengan orang daripada sebelumnya, dan tekanan untuk merespons menjadi semakin normal. Karena platform komunikasi tersebut tersimpan di sakumu, ke mana pun kamu pergi. Kamu sepertinya selalu bisa membalas, jadi itu 'wajib' dilakukan.

Selain itu, respons cepat telah menjadi paradigma di tempat kerja, karena keterlambatan dalam membalas pesan atasan berdampak buruk pada karier. Jadi, apakah itu menanggapi pesan kerja di Slack, atau mengunggah foto di Instagram, dan melihat jumlah likes mengalir secara instan. Demikian dikatakan profesor komunikasi di University of Buffalo Michael Stefanone di AS yang berspesialisasi dalam jejaring sosial.

Ponsel pintar memberi ilusi kedekatan; seorang teman di benua lain hanya merasakan teks sederhana. Namun pengirim tidak tahu apa yang terjadi dengan orang di ujung lain pesan mereka. "Jadi, ketika sebuah teks tidak dijawab, beberapa orang menjadi sangat kesal. Karena mereka memproyeksikan kecemasan mereka sendiri ke dalam situasi tersebut," kata Profesor Komunikasi dan Direktur Lab Media Sosial di Universitas Stanford Jeff Hancock, AS.

Baca Juga:

Studi Lego Buktikan Bermain Bersama Anak Justru Sejahterakan Keluarga

komunikasi
Orang yang terganggu oleh pesan tak berbalas mungkin memproyeksikan norma sendiri kepada orang lain. (Foto: freepik/wayhomestudio)

Norma notifikasi

Sebelum internet, beberapa orang akan segera membalas panggilan telepon atau surat, sementara yang lain akan meluangkan waktu mereka. Perbedaan itu mungkin menimbulkan rasa frustasi yang serupa dengan perasaan kamu tentang balasan pesan yang tertunda.

Beberapa orang secara alami mengharapkan balasan yang cepat karena sifatnya. Hancock menyebut ini perbedaan individu yang membutuhkan tanggapan komunikasi lebih cepat. Dia menambahkan, ada juga perbedaan situasional, di mana beberapa teks sangat penting bagi pengirim, dan mendorong perasaan urgensi.

Namun menurut Profesor Psikologi Sosial University of California Coye Cheshire di Berkeley, AS, cara orang yang berbeda bereaksi terhadap balasan yang tertunda kembali ke perbedaan norma sosial seputar komunikasi modern.

Di banyak bidang lain dalam kehidupan, kita telah dengan jelas mendefinisikan “norma notifikasi” yang memutuskan apa dan kapan yang dianggap sebagai 'benar'. Misalnya, ketika kamu berbagi berita besar dengan seseorang, ucapan selamat yang cepat biasanya dilakukan; tanggapan yang tertunda mungkin dianggap tidak sopan.

Namun, dalam dunia digital 24/7, tidak semua orang setuju tentang siapa yang harus kamu hubungi, mengapa, dan seberapa cepat respons harus dilakukan. Tak satu pun dari norma notifikasi ini diformalkan atau ditetapkan. “Mereka tidak ditulis di mana pun. Untuk email, ketika kamu masuk tidak langsung disambut dengan Terms of Service yang mengatakan, 'Kamu harus membalas semua email dalam waktu 24 jam',” kata Cheshire.

Jadi, mungkin saja seseorang yang sangat terganggu oleh pesan tak berbalas mungkin memproyeksikan norma atau aturan mereka sendiri kepada orang lain. Bahkan, bertindak seolah-olah standar mereka bersifat universal, meskipun penerima pesan punya aturan sendiri yang berbeda.

Lain kali, kalau kamu mendapati darahmu naik ke ubun-ubun ketika seseorang membiarkan pesanmu tidak terbalas, solusi terbaiknya mungkin adalah dengan meletakkan ponsel sebentar. Terkoneksi 24/7 sudah cukup membuat stres. (aru)

Baca Juga:

4 Tanda Seseorang Terjebak dalam Hubungan Toxic

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Cara Tubuh Beri Sinyal Tanda 'Bahaya'
Fun
Cara Tubuh Beri Sinyal Tanda 'Bahaya'

Alarm tubuh saat ada tanda bahaya.

Melihat Foto Pasangan dapat Tingkatkan Kualitas Pernikahan
Fun
Melihat Foto Pasangan dapat Tingkatkan Kualitas Pernikahan

melihat foto pasangan adalah strategi mudah yang berpotensi digunakan untuk menstabilkan pernikahan

Film Legendaris Whitney Houston ‘The Bodyguard’ akan Dibuat Ulang
ShowBiz
Film Legendaris Whitney Houston ‘The Bodyguard’ akan Dibuat Ulang

Matthew Lopez telah dipilih Warner Bros untuk menulis naskah untuk remake ini.

Dekrit Presiden, Bubarkan Badan Konstituante
Fun
Dekrit Presiden, Bubarkan Badan Konstituante

Pukul 17.00 ditanggal 5 Juli 1959 Presiden Soekarno mengeluarkan dekrit.

Dian Sastro Ajak Perempuan Lebih Percaya Diri Lewat Lagu 'Rambutku Mahkotaku'
Fun
Dian Sastro Ajak Perempuan Lebih Percaya Diri Lewat Lagu 'Rambutku Mahkotaku'

Kampanye ini juga melibatkan komposer musik Eka Gustiwana.

Single ‘Morning Light’ Jadi Pembuka Album Terbaru Rendy Pandugo
ShowBiz
Single ‘Morning Light’ Jadi Pembuka Album Terbaru Rendy Pandugo

Single Morning Light mewakili wanita yang benar-benar Rendy puja.

Dampak Buruk Kaki Terlalu Sering Menggunakan Sandal Jepit
Hiburan & Gaya Hidup
Dampak Buruk Kaki Terlalu Sering Menggunakan Sandal Jepit

Sandal jepit bisa berbahaya bagi kesehatan lantaran minimnya perlindungan terhadap kaki

‘Last Train to New York’, Remake ‘Train To Busan’ Garapan Timo Tjahjanto
Fun
‘Last Train to New York’, Remake ‘Train To Busan’ Garapan Timo Tjahjanto

Timo Tjahjanto menggarap Last Train to New York bersama Gary Dauberman dan James Wan.

Pulsar Fusion Uji Coba Roket Berbahan Bakar Sampah Plastik
Hiburan & Gaya Hidup
Pulsar Fusion Uji Coba Roket Berbahan Bakar Sampah Plastik

Merupakan sebuah kemajuan dari teknologi hijau.