Perusahaan Melawan Saat Penertiban Protokol Kesehatan, TNI-Polri Siap Diturunkan Petuga medis melakukan tes usap (swab test) kepada wartawan di Gedung Dewan Pers, Jakarta, Rabu (12/8/2020). ANTARA FOTO/Reno Esnir/aww.

Merahputih.com - Pemerintah Provinsi DKI Jakarta belum mengerahkan TNI dan Polri untuk menertibkan perusahaan yang bandel dan tidak mengikuti protokol kesehatan selama Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) Jakarta jilid II.

"Keterlibatan TNI-Polri sangat dibutuhkan bila kita mendapati perusahaan atau kantor, apabila ada perlawanan atau hambatan dalam melakukan pengawasan, pemeriksaan di perkantoran atau perusahaan," ujar Kepala Dinas Tenaga Kerja, Transmigrasi dan Energi DKI Jakarta Andri Yansah, Senin (15/10).

Baca Juga:

100 Dokter Wafat Akibat COVID-19, DPR Desak Istana Bikin Monumen Buat Tenaga Medis

Pada PSBB kali ini, Pemprov DKI memperbolehkan perkantoran di luar 11 sektor esensial beroperasi. Syaratnya harus terapkan protokol kesehatan dan jumlah pegawai yang masuk juga hanya 25 persen dari total pegawai yang ada.

Jika ditemukan kasus COVID-19 dalam satu perusahaan maka Pemprov DKI menutup total gedung tersebut selama tiga hari untuk sterilisasi.

\
Sejumlah gedung perkantoran di salah satu kawasan jalan protokol di DKI Jakarta. ANTARA/M Razi Rahman/am.

Pada masa PSBB awal, masuk ke transisi, kemudian sampai saat ini penertiban yang dilakukan pihaknya berjalan tanpa ada masalah dan tidak ada perusahaan yang melawan. Untuk itu TNI-Polri belum dilibatkan untuk menertibkan perusahaan yang membandel.

"Selama ini yang kami lakukan cukup kondusif karena memang kita dalam melakukan suatu tindakan, apabila ada ketentuan yang baru kita selalu lakukan sosialisasi," beber dia.

Baca Juga:

4 Anak Penyidik KPK Novel Baswedan Positif COVID-19

Tak hanya penertiban, sebagaimana dikutip Antara, pengawasan di lapangan juga hanya dilakukan oleh internal Pemprov DKI. TNI-Polri sejauh ini tidak dilibatkan.

"Memang selama ini kita tidak punya hambatan jadi masih internal kita saja bisa melakukan kegiatan pemeriksaan, pengawasan di lapangan," tutup dia. (*)


Tags Artikel Ini

Angga Yudha Pratama

LAINNYA DARI MERAH PUTIH