Permainan Tradisional Vs Modern, Pilih yang Mana? Game modern seiring waktu menggeser permainan tradisional terutama di daerah perkotaan. (Foto: Pixabay/JESHOOTS-com)

PERMAINAN anak-anak kini semakin berkembang. Ketika anak-anak jadul bermain petak umpet atau layang-layang, kini anak-anak zaman now sudah memegang smartphone dengan segala jenis permainan di dalamnya, tanpa harus keluar rumah.

Apakah permainan modern berdampak buruk dan permainan tradisional berdampak positif pada perkembangan anak? Kedua permainan ini memiliki kelebihan dan kekurangannya masing-masing. Terutama bagi anak-anak, segala jenis permainan tentu harus tetap dalam pengawasan orang tua.

Berikut merahputih.com sajikan tiga perbandingan permainan tradisional dengan game modern populer.


1. Congklak vs PlayStation


Congklak

Congklak. (Foto: instagram.com/prisilliatandase)
Congklak. (Foto: instagram.com/prisilliatandase)

Congklak merupakan permainan rumahan yang dimainkan oleh dua orang. Ditemukan di hampir semua daerah Indonesia, permainan menggunakan papan dan biji congklak. Permainannya cukup sederhana dengan membagi semua batu pada lubang congklak. Masing-masing punya satu lubang utama di ujung papan. Lubang tersebut harus diisi penuh dan yang terbanyak dialah pemenangnya.


PlayStation

PlayStation.(Foto: instagram.com/sparda1981)
PlayStation.(Foto: instagram.com/sparda1981)

PlayStation merupakan perusaan game terkenal di dunia. Nah, permaian modern populer ini juga dapat dimainkan oleh dua orang. PlayStation pertama kali dimunculkan pada pertengahan tahun 90-an. Game PlayStation sangat beragam mulai di antaranya petualangan, racing game, dan game sepak bola.

2. Petak umpet Vs Point Blank

Petak umpet

Petak umpet. (Foto: instagram.com/eviwulandari679)
Petak umpet. (Foto: instagram.com/eviwulandari679)

Petak umpet sangat populer di kalangan anak-anak desa sebagai permainan kelompok. Petak umpet sangat beragam juga jenisnya. Paling umum permainan dimulai dengan satu orang penjaga dan pemain-pemain lain bersembunyi. Tugas penjaga mencari pemain lain hingga ditemukan semuanya.


Point blank

Point blank. (Foto: instagram.com/retro_loose)
Point blank. (Foto: instagram.com/retro_loose)

Point blank juga dimainkan secara kelompok. Game online ini tipe permainan komputer tembak-menembak (FPS) populer di kalangan anak-anak terutama di perkotaan. Point Blank permainan yang mengikuti perseteruan antara Free Rebels dan Counter Terrorist Force (CT-Force).

Banyak game online sejenis dengan Point Blank. Sebagian beralih ke gambe bergenre battle royale seperti PlayerUnknown's Battlegrounds.

3. Layang-layang Vs Game mobile


Layang-layang

Bermain layang-layang. (Foto: instagram.com/ferina_indria)
Bermain layang-layang. (Foto: instagram.com/ferina_indria)

Layang-layang merupakan permainan tradisional yang tak ada matinya. Tak hanya di pedesaan, permainan layang-langan juga masih dimainkan anak-anak di daerah perkotaan. Selain layangan adu yang cukup populer, anak-anak juga membuat layangan hias.

Festival layang-layang yang banyak digelar dalam skala besar juga menjadi penyebab permainan ini tak pernah sepi peminat dan dimainkan kalangan dewasa.


Game mobile

Game mobile. (Foto: instagram.com/giz_gizmo06)
Game mobile. (Foto: instagram.com/giz_gizmo06)

Selain game konsol, saat ini sangat populer game mobile (smartphone). Game mobile sangat banyak sekali pilihannya, dimulai dari game sederhana yang dimainkan sendiri, hingga game yang memerlukan skill rumit dan dimainkan multiplayer. Kelebihan game mobile dibanding konsol karena dinilai lebih praktis. (*)

Baca juga berita lainnya dalam artikel: Game PUBG Akan Dihapus? Begini Jawaban Menkominfo

Kredit : zulfikar


Zulfikar Sy

LAINNYA DARI MERAH PUTIH