Perlengkapan Sedekah Laut Dirusak, Dosen NU: Agama Seperti Ini Hanya Bisa Diamalkan Malaikat Ilustrasi Sedekah Laut. (Antara Foto)

Merahputih.com - Pegiat budaya Zastrouw Al-Ngatawi mengecam perusakan perlengkapan upacara tradisi sedekah laut di Pantai Baru, Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) oleh sekelompok orang. Hal itu merupakan tindakan tak beradab dan tak bermoral.

“Itu mencederai akhlak orang beragama dan pendangkalan terhadap ajaran dan nilai-nilai agama,” tegas Zastrouw, sabtu (13/10) dikutip dari laman resmi NU.

Menurut Pimpinan Grup Musik Religi Ki Ageng Ganjur ini, klaim bahwa upacara tradisional itu syirik adalah menunjukkan pandangan agama yang picik. Zastrouw juga menegaskan hal ini merupakan benih-benih tumbuhnya radikalisme dan tindakan intoleran.

Zastrouw mengatakan, secara historis dan faktual budaya menjadi instrumen dan metode efektif untuk penyebaran, pendidikan, dan pengamalan agama. Sehingga, Jika tradisi dan kebudayaan dirusak, maka agama akan menjadi kering, keras, dan kehilangan dimensi estetik dan tidak manusiawi.

"Jika sudah demikian, agama akan semakin jauh dari realitas sosial. Dan agama yang seperti ini hanya bisa diamalkan oleh malaikat,” beber Dosen Pascasarjana Universitas Nahdlatul Ulama Indonesia (UNUSIA) Jakarta ini.

Zastrouw Al-Ngatawi (NU.or.id)

Ia mengungkapkan, agama apa pun tak akan bisa menarik simpati manusia bila diajarkan dengan kekerasan dan kebencian. Sikap seperti itu justru membuat orang bersikap menjauh dan antipati terhadap agama.

"Kebanyakan hidayah mudah turun dalam suasana hati yang ikhlas, tenang, dan lembut. Bukan pada hati yang keras, penuh dendam, dan kebencian," tandasnya.

Acara sedekah laut di Pantai Baru, Ngentak, Poncosari, Srandakan, Bantul batal digelar setelah sekelompok orang merusak properti di lokasi acara Jumat (12/10) malam. Perusakan itu dilakukan karena sedekah laut dianggap bermuatan unsur syirik.

Menurut keterangan warga setempat, pukul setengah 12 malam ada sekitar 50 orang datang dengan sejumlah motor, dua mobil, dan ada satu mobil ambulan. Selanjutnya melakukan perusakan dimaksud.

Ilustrasi: Tradisi Sedekah Bumi diikuti ratusan kapal dengan melarung dan memperebutkan sesaji di tengah laut. (ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan)

Meski mengalami perusakan, sejak pagi hari warga yang tinggal di pesisir Pantai Baru sibuk menata makanan yang terdiri dari ayam suwir, lalapan dan nasi gurih ke dalam sebuah pincuk berwarna putih yang disebut takir. Selanjutnya, makanan yang diwadahi takir itu langsung dibagi-bagikan kepada warga dan pengunjung pantai tersebut.

Hingga saat ini, tindak perusakan tersebut masih dalam penanganan Polres Bantul. Polisi telah memintai keterangan dari sembilan orang.

Polisi juga turut menyita beberapa barang bukti yang menguatkan adanya perusakan di Pantai Baru, bahkan ada satu spanduk yang disita. Mengenai spanduk, Kapolres Bantul AKBP Sahat Marisi Hasibuan membenarkan bahwa spanduk yang disita bertuliskan penolakan kesyirikan berbalut budaya. (*)


Tags Artikel Ini

Angga Yudha Pratama

LAINNYA DARI MERAH PUTIH